Cegah COVID-19 Tak Perlu Pakai Masker, Bisa Tingkatkan Resiko Infeksi

farmasetika.com – Pemerintah Indonesia telah mengumumkan secara resmi 2 orang telah positif terjangkit penyakit COVID-19 yang disebabkan oleh novel coronavirus (2/3/2020). Warga dilaporkan beramai-ramai memburu masker untuk perlindungan dirinya. Hal ini wajar dan pernah terjadi di Amerika Serikat (AS) seperti dilaporkan majalah forbes.

Masker tidak diperlukan untuk orang sehat

Penularan penyakit novel coronavirus COVID-19 telah secara resmi dimulai di AS, dengan dua kasus di California dan satu di Oregon yang tidak diketahui asalnya. Kematian COVID pertama dilaporkan Sabtu, 29 Februari, di Seattle.

Respons alami manusia terhadap penyakit baru yang aneh, yang membuat jalannya ke lingkungan dekat Anda adalah merasakan kecemasan dan ingin MELAKUKAN SESUATU. Itu sebabnya banyak orang membeli dan menimbun masker.

Menurut spesialis pencegahan infeksi Eli Perencevich, MD, seorang profesor kedokteran dan epidemiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Iowa, AS, Sekalipun ada kasus di sebelahnya, Anda TIDAK perlu memakai atau memakai masker wajah — masker bedah, “masker N95,” masker respirator, atau apa pun lainnya — untuk melindungi diri Anda dari virus korona. Anda tidak hanya tidak membutuhkannya, Anda tidak boleh memakainya,

“Rata-rata orang yang sehat tidak perlu memiliki masker, dan mereka seharusnya tidak mengenakan masker,” kata Dr. Perencevich.

“Tidak ada bukti bahwa memakai masker pada orang sehat akan melindungi mereka. Mereka memakainya secara salah, dan mereka dapat meningkatkan risiko infeksi karena mereka lebih sering menyentuh wajah mereka. ” lanjutnya.

Hanya Pakai Masker Jika Anda Sakit

Pertama-tama, kebanyakan orang yang membeli masker tidak dapat menghentikan virus dengan mencapai mulut atau hidung mereka. Virus corona ditularkan melalui tetesan/droplet, bukan melalui udara.

Itu berarti Anda tidak dapat menghirupnya secara acak, tetapi itu juga berarti masker bedah standar yang Anda lihat dipakai orang tidak akan membantu.

Masker-masker dirancang untuk menjaga agar tetesan tetap masuk — bukan untuk mencegahnya — dan dimaksudkan agar pemakainya tidak membuat orang lain sakit.

“Satu hal jika Anda ingin masker adalah jika Anda sakit dan Anda harus meninggalkan rumah,” kata Dr. Perencevich.

“Jika Anda terserang flu atau mengira Anda menderita COVID, saat itulah Anda mengenakan masker untuk melindungi orang lain. Di rumah Anda, jika Anda merasa sedang sakit, Anda harus mengenakan masker untuk melindungi anggota keluarga Anda. ” tutur Eli.

“Jika Anda merawat seseorang dengan COVID di rumah Anda, sebaiknya mengenakan masker ketika dekat dengan orang itu, yang juga harus memakai masker,” kata Dr. Perencevich.

Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan untuk cara yang benar untuk memakai dan membuang masker, atau berkonsultasi dengan tenaga kesehatan dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Bagi mereka yang khawatir bisa mendapatkan masker jika Anda atau anggota keluarga sakit dengan COVID, departemen darurat atau klinik tempat Anda didiagnosis harus melakukannya untuk Anda. Individu yang sakit harus meminta satu segera setelah tiba di fasilitas kesehatan.

Inilah Cara Sebenarnya Melindungi Diri Dari COVID-19

Anda sudah sering mendengarnya, tetapi cara terbaik untuk melindungi diri Anda dari virus corona adalah dengan mencuci tangan dengan sabun dan air secara teratur.

Karen Fleming, PhD, seorang profesor biofisika di Johns Hopkins University, menjelaskan di Twitter mengapa: “Coronavirus adalah virus ‘diselimuti’, yang berarti ia memiliki lapisan membran lipid luar,” lapisan luar lemak.

“Mencuci tangan dengan sabun dan air memiliki kemampuan untuk ‘melarutkan’ lapisan lemak berminyak ini dan membunuh virusnya,” katanya.

Cuci tangan Anda sebelum dan sesudah makan dan cobalah melatih diri Anda untuk tidak menyentuh wajah Anda, “terutama mulut dan hidung Anda,” kata Dr. Perencevich.

Juga bawa pembersih tangan untuk berjaga-jaga jika Anda tidak bisa mendapatkan sabun dan air setelah menyentuh wajah Anda atau permukaan lain yang mengandung kuman (seperti gagang pintu).

“Hanya karena itu adalah virus pernapasan, bukan berarti virus itu masuk ke tubuh Anda melalui pernapasan,” katanya.

“Itu bisa masuk ketika tangan Anda yang terkontaminasi menyentuh mulut atau wajah Anda. Jadi, cuci tangan Anda, dan jangan menyentuh mulut atau wajah Anda tanpa mencuci tangan terlebih dahulu. ” lanjutnya.

Anda juga dapat melindungi diri melalui jarak aman: Jika Anda melihat seseorang batuk atau bersin atau terlihat sakit, jauhkan diri setidaknya tiga kaki darinya karena sejauh itulah sebagian besar tetesan akan bergerak.

Bagaimana Dengan Kekebalan Tubuh terganggu Atau Bepergian ke Daerah Terinfeksi?

Jika Anda memiliki kekebalan tubuh yang terganggu atau berisiko tinggi terhadap komplikasi dari coronavirus — yang berarti Anda sudah berisiko tinggi untuk komplikasi flu — Anda perlu berbicara dengan dokter Anda tentang perlunya memakai respirator medis di depan umum, kata Dr. Perencevich.

Demikian pula, jika Anda bepergian ke suatu daerah dengan penularan yang dikenal luas, konsultasikan dengan klinik perjalanan. Bahkan dalam kasus-kasus ini, bagaimanapun, jarak aman dan mencuci tangan Anda sering adalah alat perlindungan Anda yang paling penting dan efektif.

Inilah Yang Harus Anda Lakukan Untuk Menhindari COVID-19

Jadi Anda seharusnya tidak membeli masker, tetapi ada hal-hal yang dapat Anda lakukan untuk mempersiapkan wabah di kota Anda.

Pertama, pastikan Anda memiliki setidaknya 3-4 minggu obat apa pun yang Anda butuhkan “jadi Anda tidak harus kehabisan dan meminumnya pada waktu tertentu,” kata Dr. Perencevich.

Demikian pula, memiliki kebutuhan yang cukup, termasuk makanan dan apa pun yang Anda tidak dapat hidup tanpanya, tersedia jika sekolah diliburkan selama beberapa minggu dan anak-anak di rumah.

Anda tidak perlu menimbun makanan, tetapi bersiap untuk segala jenis keadaan darurat — tidak hanya wabah penyakit tetapi juga cuaca buruk yang tak terduga dan kejadian serupa — berarti memiliki cukup makanan dan air (satu galon per orang per hari) tersedia untuk tiga orang hari bersama dengan persediaan untuk digunakan dalam kasus pemadaman listrik.

Daftar peralatan darurat bencana yang bermanfaat tersedia online dari Departemen Keamanan Dalam Negeri, dan ahli epidemiologi Negara Bagian Kent C. Smith, PhD, menawarkan kiat-kiat hebat untuk mempersiapkan COVID-19 di Self.

Menkes RI serukan tidak perlu menggunakan masker untuk orang sehat

Hal ini sesuai dengan apa yang disampaiakan oleh Menteri Kesehatan RI, Terawan Agus Putranto, dalam wawancara dengan awak media (2/3/2020) yang menegaskan bahwa masker tidak perlu digunakan untuk orang sehat.

“Masker itu hanya untuk orang yang sakit, mencegah penularan ke orang lain, bukan digunakan oleh orang sehat” kata Terawan ketika press release sesaat mengumumkan kasus positif COVID-19 di Indonesia.

Sumber :

No, You Do Not Need Face Masks To Prevent Coronavirus—They Might Increase Your Infection Risk https://www.forbes.com/sites/tarahaelle/2020/02/29/no-you-do-not-need-face-masks-for-coronavirus-they-might-increase-your-infection-risk/#3934809b676c

Share this:
  • 329
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    329
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hati-hati! Bisa Terjadi Kesalahan Tes Diagnosis COVID-19 Menjadi DBD

Farmasetika.com – Kondisi klinis dan hasil tes laboratorium dari Demam Berdarah Dengue (DBD) dan penyakit …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.