Banyak Bahan Baku dari China, Persediaan Obat Menipis Karena COVID-19

farmasetika.com – Tidak hanya pemerintah Indonesia yang khawatir terhadap kelangkaan bahan baku obat dari China akibat dari wabah novel coronavirus (COVID-19). Perusahaan farmasi di Amerika Serikat (AS) dan India ikut terdampak dan terancam kelangkaan bahan baku obat dari China.

AS khawatirkan persediaan obat

Pemerhati Farmasi dari AS memprediksi akan terjadi kelangkaan obat akibat wabah novel coronavirus (COVID-19). Menurut Politico, sekitar 60% pabrik yang memproduksi bahan obat dan obat jadi untuk pasar AS berlokasi di luar negeri, termasuk 40% di Cina dan India. China menyediakan bahan baku yang digunakan dalam 13% obat-obatan AS.

Selain 15 kasus yang dikonfirmasi, AS memiliki 81 kasus hasil tes yang tertunda. Dalam konferensi pers CDC pada hari Rabu (14/2), Nancy Messonnier, MD, direktur Pusat Nasional untuk Imunisasi dan Penyakit Pernafasan, mengatakan Amerika harus bersiap untuk melihat peningkatan penyebaran.

“Tujuan dari langkah-langkah yang telah kami ambil hingga saat ini adalah untuk memperlambat pengenalan dan dampak penyakit ini di Amerika Serikat tetapi pada beberapa titik, kami cenderung melihat penyebaran komunitas di AS,” kata Messonnier.

Meskipun jumlah kasus AS masih rendah, para ahli meningkatkan kekhawatiran bahwa ketergantungan AS pada Cina untuk bahan-bahan farmasi dapat menyebabkan kekurangan obat ketika pejabat Cina memerangi wabah tersebut.

India bersiap kekurangan pasokan bahan baku dari China

Selain itu, The lancet melaporkan, ketika pabrik-pabrik di China tutup, India berupaya mempertahankan persediaan bahan-bahan farmasi aktif. India memasok obat generik murah untuk jutaan orang, baik di dalam maupun di luar negeri.

Tetapi perusahaan-perusahaan farmasi India mendapatkan hampir 70% dari bahan-bahan farmasi aktif (API) untuk obat-obatan mereka dari Cina, produsen dan pengekspor API terkemuka dunia berdasarkan volume. Ketika pabrik-pabrik di Cina ditutup untuk membendung wabah penyakit coronavirus 2019, perusahaan farmasi dan Pemerintah India menjadi prihatin atas kerentanan rantai pasokan farmasi India.

Baca :  China Kembangkan Kit Deteksi COVID-19 Dalam Hitungan Menit

“Kami melihat rantai pasokan farmasi diekspor keluar dari Tiongkok di bawah tekanan signifikan. Selain kekurangan tenaga kerja karena semakin banyak pemerintah provinsi mengadopsi kebijakan karantina 14 hari wajib untuk pekerja yang kembali, alat transportasi dan logistik juga semakin tersumbat karena berbagai pembatasan perjalanan dan sulitnya akses ke pelabuhan ”, kata Jim DeYonker Centrient Pharmaceuticals, yang memiliki fasilitas manufaktur di India.

Dia mengatakan bahwa ada kekhawatiran khusus tentang pembuatan statin dan beberapa antibiotik. Media India juga membawa laporan tentang lonjakan harga parasetamol, vitamin, dan penisilin baru-baru ini.

“Beberapa ketakutan juga disebabkan oleh kekurangan buatan API yang dibuat oleh pedagang yang mulai menimbun API segera setelah mereka mendengar tentang timbulnya epidemi”, BR Sikri, ketua Federasi Pengusaha Farmasi, sebuah badan industri , dikutip dari The Lancet.

“Belum ada alasan untuk panik,” kata Sudarshan Jain, sekretaris jenderal Aliansi Farmasi India.

“Perusahaan farmasi besar memiliki stok API yang cukup selama 2-3 bulan. Kami saat ini sedang melakukan penilaian terhadap stok API dan menyelesaikan formulasi yang dimiliki oleh [Aliansi Farmasi India] dan memantau situasi di Tiongkok dengan cermat. ” lanjutnya

Industri farmasi India tidak selalu tergantung pada impor Cina. Pada tahun 1991, bahan-bahan Cina hanya terdiri dari 0,3% dari impor obat massal India (API). Tetapi ketika para pembuat obat India pindah ke formulasi, mereka mulai mendapatkan API dari Cina, di mana biaya produksi lebih rendah.

Ketergantungan India pada Cina untuk API semakin dipandang sebagai masalah keamanan kesehatan. Pada 2018, pemerintah pusat di India membentuk satuan tugas untuk menghidupkan kembali sektor API.

Selama dua minggu terakhir, beberapa pertemuan tingkat tinggi antara Pemerintah India dan perwakilan kunci industri farmasi India telah dilakukan untuk meningkatkan kapasitas produksi API di India.

Baca :  Informasi COVID-19 untuk Para Apoteker dan Pendapat Pakar Virus

Satu pertemuan semacam itu, yang diselenggarakan oleh NITI Aayog, sebuah lembaga think tank pemerintah, mengajukan saran seperti mempercepat persetujuan untuk membangun pabrik, termasuk izin yang diperlukan dari kementerian lingkungan, dan untuk memberikan konsesi pada listrik, dan mempromosikan pusat-pusat manufaktur farmasi.

Indonesia terancam kelangkaan bahan baku obat dari China

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, saat ini Indonesia masih menggantungkan 60% pasokan bahan bakunya pada China. Sedangkan 30% lainnya berasal dari China. Untuk itu diharapkan perusahaan farmasi dapat melakukan langkah antisipatif untuk menghindari terjadinya kelangkaan bahan baku.

“Saya baru rapat dengan Wakil Menteri dan deputi mengenai impact [coronavirus] buat BUMN karena bahan baku obat dari dari China. 30% dari India dan 60% dari China, kalau bahan baku ga dikirim, mau bikin obat apa,” kata Erick dalam IHC Medical Forum di Jakarta, Senin (10/2/2020) dikutip dari cnbcindonesia.

Sumber :

  1. Health Experts Concerned Coronavirus Could Lead to Drug Shortages. https://www.pharmacytimes.com/news/health-experts-concerned-for-potential-drug-shortages-caused-by-coronavirus
  2. Indian pharma threatened by COVID-19 shutdowns in China. https://www.thelancet.com/journals/lancet/article/PIIS0140-6736(20)30459-1/fulltext
  3. Corona Mengganas, Emiten Farmasi Cari Alternatif Bahan Baku.https://www.cnbcindonesia.com/market/20200211161723-17-137031/corona-mengganas-emiten-farmasi-cari-alternatif-bahan-baku
Share this:
  • 311
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    311
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Setujui Remdesivir Untuk Terapi COVID-19 Melalui Jalur Khusus

farmasetika.com – FDA (Food and Drug Administration) Amerika Serikat telah memberikan status obat “orphan” atau …

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.