Studi Terbaru : Orang Sehat Perlu Pakai Masker Cegah Tertular COVID-19

farmasetika.com – Paradigma lama yang menyatakan bahwa untuk mencegah penularan virus korona baru (SARS-Cov-2) penyebab COVID-19, masker tidak perlu digunakan untuk orang sehat ternyata tidak benar. Hal ini berdasarkan kajian terbaru dari Sui Huang, seorang profesor ahli biologi sel molekuler dari Institute for Systems Biology, Washington (27/3/2020).

Rekomendasi resmi di Amerika Serikat juga di negara Asia termasuk di Indonesia bahwa masyarakat tidak boleh memakai masker wajah dimotivasi oleh kebutuhan untuk menyelamatkan masker respirator bagi pekerja perawatan kesehatan. Tidak ada dukungan ilmiah untuk pernyataan bahwa masker yang dikenakan oleh non-profesional “tidak efektif”.

Sebaliknya, mengingat tujuan yang dinyatakan untuk “meratakan kurva”, setiap pengurangan sebagian transmisi akan disambut bai, bahkan yang bisa terjadi karena penggunaan oleh masker bedah sederhana atau masker buatan sendiri (yang tidak akan memperburuk masalah persediaan).

Temuan biologis terbaru tentang virus SARS-Cov-2 masuk ke jaringan manusia dan balistik bersin / batuk-tetesan/droplet menunjukkan bahwa mekanisme transmisi utama tidak melalui aerosol halus tetapi tetesan besar, dan dengan demikian seharusnya menjamin pemakaian masker bedah oleh semua orang.

Menurut Prof. Huang, tentu saja, masker bedah, dan masker respirator N95 yang tidak dipakai dengan benar, tidak menawarkan perlindungan yang sempurna. Tetapi jika tujuan yang dinyatakan adalah untuk “meratakan” kurva (sebagai lawan pemberantasan virus), kita harus meninggalkan pemikiran hitam-putih yang lama, dan merangkul nuansa abu-abu. Pemerintah tidak dapat lagi mengklaim bahwa penggunaan masker “tidak efektif”.

“Kita tidak bisa membiarkan yang sempurna menjadi musuh orang baik. Bagaimana jika perlindungan parsial yang diberikan oleh masker bedah yang bocor atau bahkan buatan sendiri mengurangi kemungkinan penularan ke tingkat yang serupa dengan jarak yang direkomendasikan (sama-sama tidak sempurna) dengan jarak lebih dari 6 kaki satu sama lain atau “tidak menyentuh wajah Anda” ? Ini kemudian dapat menggandakan dampak intervensi non-farmakologis (NPI) pada perataan kurva (Gambar 1).” tulis Huang dalam artikel yang diterbitkan di medium.com.

GAMBAR 1. “Meratakan kurva”. Pengaruh intervensi yang meringankan yang akan menurunkan tingkat reproduksi awal R0 hingga 50% bila diterapkan pada hari ke 25. Kurva merah adalah jalannya jumlah individu yang terinfeksi (“kasus”) tanpa intervensi. Kurva hijau mencerminkan kurva yang diubah (“diratakan”) setelah intervensi. Hari 0 (3 Maret 2020) adalah waktu di mana 100 kasus infeksi dikonfirmasi (d100 = 0). Model ini hanya untuk ilustrasi dan dilakukan dalam simulator model SEIR (http://gabgoh.github.io/COVID/index.html). Model non-intervensi disesuaikan dengan poin data ini: periode waktu dua puluh hari di mana jumlah kasus di Amerika Serikat telah meningkat dari 100 (d100 = 0) menjadi 35.000 (d100 = 20). Parameter standar digunakan (ukuran populasi 330 M, Tinc = 5,2 hari, Tinf = 3,0 hari tetapi dengan nilai agak tinggi R0 = 5,6 untuk mencapai tingkat pengamatan peningkatan jumlah kasus di AS. Kurva digambar ulang bukan untuk skala .

Prof Huang menyatakan bahwa CDC AS tidak memberikan bukti ilmiah untuk pernyataannya bahwa masker yang dikenakan oleh publik “tidak efektif”. Oleh karenanya, Huang dan tim meninjau dukungan ilmiah untuk perlindungan yang diberikan oleh masker bedah dan fokus pada pemikiran mekanistik yang bertentangan dengan bukti epidemiologis-fenomenologis.

GAMBAR 2. Tetesan lebih besar dari aerosol, ketika dihembuskan (dengan kecepatan <1m / s), menguap atau jatuh ke tanah kurang dari 1,5 m. Ketika dikeluarkan dengan kecepatan tinggi melalui batuk atau bersin, terutama tetesan yang lebih besar (> 0,1 mikrometer), masing-masing dapat dibawa oleh droplet lebih dari 2m atau 6m.

“Kami menyimpulkan, dengan mempertimbangkan balistik tetesan batuk dan temuan penelitian terbaru tentang biologi penularan virus SARS-CoV2 yang menyebabkan COVID-19 bahwa setiap penghalang fisik, seperti yang disediakan bahkan oleh masker pemindahan gigi, dapat mengurangi penyebaran secara substansial COVID 19.” jelas Huang.

Huang menegaskan bahwa implikasi biologis sentral dari perbedaan antara aerosol dan tetesan semprotan: Agar partikel-partikel udara masuk dan mencapai jauh ke dalam paru-paru, melalui semua saluran udara ke sel-sel alveolar tempat pertukaran gas terjadi, partikel harus kecil (Gambar 4): hanya tetesan di bawah diameter 10 mikrometer yang dapat mencapai alveola. Sebaliknya, tetesan semprotan besar tersangkut di hidung dan tenggorokan (ruang naso-faring) dan di saluran udara atas paru-paru, trakea, dan bronkia besar. Tetesan dari pengusiran batuk yang khas memiliki distribusi ukuran sedemikian rupa sehingga sekitar setengah dari tetesan tersebut berada dalam kategori aerosol, meskipun mereka secara kolektif hanya mewakili kurang dari 1 / 100.000 dari volume yang dikeluarkan.

“Jika kita segera menyerah pada tekanan untuk melonggarkan lockdown dan memungkinkan interaksi sosial yang terbatas untuk menghidupkan kembali perekonomian, maka masker publik harus memiliki peran dan dapat memfasilitasi pendekatan jalan tengah.” jelasnya.

GAMBAR 3. Efek penyaringan untuk tetesan kecil (aerosol) oleh berbagai masker; buatan rumah dari kain teh, masker bedah (“Tie-on” 3M) dan masker respirator FFP2 (N95). Angka-angka tersebut diskalakan ke referensi 100 (sumber tetesan/droplet) untuk tujuan ilustrasi, dihitung dari nilai PF (faktor perlindungan) pada Tabel 2 dari van der Sande et al, 2007. Pengukuran dilakukan dengan penghitung Portacount yang mencatat partikel dalam udara dengan ukuran berkisar antara 0,02 dan 1 mikrometer pada akhir periode pemakaian 3 jam tanpa aktivitas fisik. Jumlah perlindungan adalah median 7 (atau 8) sukarelawan dewasa per kelompok. Perlindungan pada awal tes serupa untuk masket Kain Teh dan Bedah, tetapi untuk FFP2 perlindungannya berlipat ganda. Anak-anak mengalami perlindungan yang jauh lebih sedikit (lihat van der Sande et al 2007)

Menurut Huang, rekomendasi resmi oleh CDC, FDA dan lainnya bahwa masker yang dipakai oleh profesional non-kesehatan tidak efektif pada tiga tingkatan: Dalam logika, dalam mekanisme transmisi, dan dalam biologi masuknya virus.

GAMBAR 4. Rute utama masuknya virus kemungkinan adalah melalui tetesan besar yang mendarat di hidung – di mana ekspresi reseptor entri virus, ACE2 adalah yang tertinggi. Ini adalah rute transmisi yang bisa diblokir secara efektif oleh masker sederhana yang memberikan penghalang fisik

Dalam tulisannya Huang menekankan paradigma lama yang salah ini akan menjadi tragis jika logika dan mekanika serta biologi yang salah, yang telah menyebabkan pemerintah Barat tidak mendorong dan tidak menstigmatisasi pemakaian masker, menyebabkan mungkin telah berkontribusi pada peningkatan tajam COVID-19.

“Mengingat bahwa saluran pernapasan bagian atas adalah situs utama untuk masuknya SARS-Cov-2 ke dalam jaringan manusia, mengenakan masker wajah sederhana yang menggunakan fungsi penghalang yang menghalangi tetesan proyektil besar yang mendarat di hidung atau tenggorokan dapat secara substansial mengurangi tingkat produksi R , sampai taraf yang dapat dibandingkan dengan jarak sosial dan mencuci tangan. Ini kemudian akan menggandakan efek mitigasi dalam “perataan kurva”!” tegas Huang.

“Melihat ke depan, jika kita segera melonggarkan lockdown karena tekanan politik untuk mempertahankan ekonomi, mungkin mendorong masker wajah untuk dikenakan di publik akan menjadi kompromi yang baik antara lockdown total dan kebebasan total yang berisiko kebangkitan kembali musuh yang tak terlihat. Sekarang ada dasar ilmiah yang kuat untuk mengakhiri histeria masker anti-bedah para pejabat dan untuk merekomendasikan atau bahkan mengamanatkan penggunaan masker secara luas seperti di negara-negara Asia.” tutup Huang.

Sumber ;

COVID-19: WHY WE SHOULD ALL WEAR MASKS — THERE IS NEW SCIENTIFIC RATIONALE. https://medium.com/@Cancerwarrior/covid-19-why-we-should-all-wear-masks-there-is-new-scientific-rationale-280e08ceee71

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ketua PD Dicopot, PC IAI Se-Jateng Kirim Karangan Bunga ke Kantor PP IAI

Majalah Farmasetika – Imbas pemberhentian Ketua Pengurus Daerah Ikatan Apoteker Indonesia Jawa Tengah (PD IAI …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.