vitamin
pic : freedigitalphotos.net

5 Vitamin Ini Berbahaya Jika Dikonsumsi Berlebihan

farmasetika.com – Penggunaan suplemen vitamin di masa wabah COVID-19 ini meningkat pesat. Para ahli nutrisi mengingatkan bahwa penggunaan suplemen vitamin ini tidak boleh berlebihan karena bisa menyebabkan bahaya efek samping yang ditimbulkannya. Terlebih bila pasien tidak menyadari yang dikonsumsi adalah multivitamin.

“Yang paling jelas adalah bahwa suplemen vitamin diperlukan,” kata Marion Nestle, PhD, MPH, seorang profesor nutrisi, studi makanan, dan kesehatan masyarakat emeritus di New York University, dan penulis buku Food Politics.

“Saya tidak mengetahui adanya bukti yang meyakinkan bahwa mereka membuat orang sehat menjadi lebih sehat.” lanjutnya dikutip dari medshadow.org.

Asumsi lain adalah bahwa suplemen vitamin lebih aman atau lebih penting bagi kesehatan daripada obat yang diresepkan, dan bahwa pasien dapat mengarahkan penggunaan suplemen mereka sendiri tanpa bimbingan dokter.

“Pasien sering mengalami kesulitan konsumsi obat-obatan mereka, tetapi mereka mudah mengkonsumsi senyawa ini,” kata Eliseo Guallar, MD, MPH, seorang profesor epidemiologi di Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, di mana ia mempelajari efek nutrisi pada jantung. kesehatan.

“Ada orang yang mengonsumsi beberapa suplemen secara bersamaan, mengonsumsi dosis tinggi, atau mengonsumsi suplemen yang tidak diuji dengan baik. Dan itu dapat memiliki konsekuensi. ” lanjutnya.

Beberapa konsekuensi ini termasuk tingkat kanker yang lebih tinggi, gagal jantung, dan bahkan peningkatan risiko kematian.

Berikut adalah lima suplemen vitamin yang menurut para ahli harus Anda hindari.

1. Vitamin A

“Vitamin A adalah salah satu contoh terbaik [toksisitas vitamin akut],” kata Dr Guallar.

Tidak seperti vitamin yang larut dalam air, di mana kelebihannya diekskresikan dalam urin, vitamin yang larut dalam lemak seperti vitamin A disimpan dalam tubuh untuk periode waktu yang lebih lama.

Sementara mereka yang mengonsumsi vitamin A mungkin khawatir bahwa mereka tidak mendapatkan cukup nutrisi ini, pada kenyataannya yang sebaliknya lebih benar: secara umum, tubuh menyerap vitamin A dengan sangat efisien; namun tubuh Anda tidak memiliki cara untuk menghilangkan vitamin A. Jika Anda mengonsumsi lebih dari kebutuhan tubuh Anda, vitamin A akan tersimpan dan menumpuk, yang mengarah ke masalah kesehatan yang berpotensi parah.

“Untuk orang tua khususnya, Anda sebaiknya tidak mengonsumsi vitamin A,” kata Dr Tucker.

“Daripada kesulitan menyerap vitamin A, mereka kesulitan menghilangkan vitamin A, sehingga bisa menjadi racun dan menumpuk di hati Anda.” lanjutnya.

2. Vitamin E

Selain kelarutan, indikator kunci lain dari penggunaan berlebihan vitamin, dan potensi toksisitas, adalah perbedaan antara asupan makanan yang direkomendasikan vitamindan jumlah yang dikirim dalam suplemen yang ditemukan di rak apotek

“Dengan vitamin E, jumlah yang orang dapatkan dalam suplemen paling umum adalah sekitar 20 kali lipat dari yang Anda dapatkan dengan diet,” kata Dr Guallar.

“Setiap kali orang mulai mengonsumsi suplemen pada konsentrasi tersebut, kita harus berhati-hati.” lanjutnya.

Dalam jangka pendek, kadar vitamin E yang tinggi dapat mempengaruhi pembekuan darah dan pembentukan trombosit. Dalam jangka panjang, kadar vitamin E yang tinggi telah dikaitkan dengan kanker prostat dan tingkat kematian yang lebih tinggi secara keseluruhan.

3. Asam folat atau Vitamin B9

Juga dikenal sebagai folat, sangat penting jika Anda berencana untuk hamil untuk mencegah cacat tabung saraf pada bayi. Namun, ahli gizi menjadi khawatir bahwa populasi umum sekarang mengambil terlalu banyak folat, dengan efek samping yang berpotensi serius pada sistem saraf.

Dosis untuk asam folat pada orang dewasa adalah 400 μg, namun batas atas aman yang ditetapkan oleh National Academy of Medicine hanya 2-1 / 2 kali jumlah ini, yaitu 1000 μg.

“Jika Anda mengonsumsi asam folat dalam bentuk stabil yang ada dalam suplemen vitamin di atas 1000 μg, kita sebenarnya melihat beberapa efek negatif yang agak menakutkan,” kata Dr Tucker.

Dan mudah untuk berlebihan asam folat, menurut Dr Tucker, karena banyak makanan umum, seperti sereal sarapan dan biji-bijian olahan, sudah diperkaya dengan asam folat.

Penelitian telah lama menetapkan bahwa terlalu banyak folat dapat menutupi kekurangan vitamin B12, tetapi apa yang sekarang peneliti temukan adalah bahwa lingkungan asam folat tinggi / rendah vitamin B12 juga dapat menyebabkan kerusakan saraf. “Ini lambat dan progresif tetapi bisa menjadi permanen,” kata Dr Tucker.

“Itu dimulai dengan kesemutan di jari-jari Anda atau masalah keseimbangan, dan itu dapat merusak saraf pada pendengaran Anda, mata dan bahkan fungsi kandung kemih … Kami benar-benar khawatir tentang terlalu banyak asam folat dan kami melihatnya. Sekitar 2-4% orang tua memiliki terlalu banyak. ” tegasnya.

4. Vitamin D

Di antara suplemen lainnya, vitamin D saat ini adalah salah satu yang paling kontroversial. Menggunakan ambang batas umum yang ditetapkan oleh National Academy of Medicine (sebelumnya Institute of Medicine), lebih dari sepertiga orang dewasa AS kekurangan vitamin D.

Dan vitamin D sangat penting untuk tulang yang kuat, terutama bagi mereka yang tinggal di iklim utara dan mendapatkan paparan sinar matahari terbatas. Kekurangan vitamin D dikaitkan dengan penurunan kepadatan tulang (osteoporosis), peningkatan risiko jatuh, dan kemungkinan patah tulang.

Tetapi tidak semua orang sepakat tentang apa yang dimaksud dengan defisiensi. Dalam editorial 2016 yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine, sekelompok ahli nutrisi berpengaruh berpendapat bahwa klaim luas kekurangan vitamin D adalah karena “salah tafsir dan salah penerapan nilai referensi Institute of Medicine untuk nutrisi – kesalahpahaman yang dapat berdampak buruk perawatan pasien.”

Seperti suplemen lainnya, lebih banyak tidak berarti lebih baik dengan vitamin D. Menurut National Institutes of Health, kadar vitamin D yang berlebihan dapat meningkatkan kadar kalsium dalam darah, yang menyebabkan kalsifikasi pembuluh darah dan jaringan dan akhirnya merusak jantung, darah. pembuluh darah, dan ginjal.

Penelitian juga menunjukkan bahwa kadar vitamin D jangka panjang yang tinggi terkait dengan risiko kanker yang lebih besar di beberapa tempat seperti pankreas, dan tingkat kematian yang lebih tinggi dari penyebab apa pun.

5. Vitamin B6

Meskipun sebagian besar anak-anak, remaja, dan orang dewasa di Amerika Serikat mengonsumsi jumlah vitamin B6 yang disarankan, 28% -36% dari populasi umum masih menggunakan suplemen yang mengandung vitamin B6, menurut National Institutes of Health. Dan B6 adalah contoh lain di mana dosis dalam pil suplemen jauh melebihi sumber dari makanan yang direkomendasikan seperti yang ditetapkan oleh FDA: Dosis paling umum dalam pil vitamin B6 adalah 76 kali jumlah B6 yang harus diperoleh orang dewasa setiap hari, dan itu tidak jarang menemukan pil yang memberikan 200 atau bahkan 350 kali asupan diet yang direkomendasikan.

Seperti folat dan vitamin B lainnya, terlalu sering menggunakan vitamin B6 yang kronis dapat menyebabkan kerusakan saraf yang meliputi ataksia, atau hilangnya kontrol gerakan tubuh. Terlalu banyak vitamin B6 juga dapat menyebabkan sejumlah masalah lain, dari lesi kulit hingga masalah pencernaan seperti mual dan mulas.

Intinya adalah bahwa semua ahli gizi dan vitamin yang diwawancarai sepakat pada satu poin penting: untuk pasien dengan suplemen vitamin kekurangan gizi dapat sangat bermanfaat, tetapi orang dewasa yang sehat makan makanan seimbang harus melewatkan suplemen.

“Saya tidak mengerti mengapa mereka harus mengonsumsi suplemen apa pun bila sehat,” kata Dr Guallar.

Ketika ditanya suplemen mana yang paling sering disalahgunakan atau digunakan secara berlebihan, Dr Nestle bahkan lebih langsung. “Semuanya,” katanya

Sumber :

5 Vitamins That Can Harm You. https://medshadow.org/5-vitamins-that-can-harm-you/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan di Swiss memperingatkan agar tidak menggunakan pelindung wajah dari plastik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.