Editor Jurnal The Lancet Bimbang dengan Hasil Studi Hidroksiklorokuin dan Klorokuin

Majalah Farmasetika – Para editor Lancet telah menyatakan kekhawatiran mereka terhadap sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal mereka yang mengatakan bahwa hydroxychloroquine dan chloroquine berbahaya untuk digunakan pada pasien COVID-19.

Makalah ini diterbitkan The Lancet pada 22 Mei, dan menemukan kedua obat itu dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian dan aritmia jantung di antara orang yang dirawat di rumah sakit dengan virus.

Para penulis penelitian ini mengatakan obat tersebut tidak harus digunakan untuk mengobati coronavirus di luar uji klinis. Hasil penelitian ini dijadikan dasar WHO untuk menghentikan uji klinik di berbagai negara.

Namun, pada hari Selasa (2/6/2020) para editor jurnal mengatakan bahwa pertanyaan kritikan telah diajukan dari para ilmuwan tentang dari mana data itu berasal.

Data bersumber dari Corporation Surgisphere, dan pendirinya Dr Sapan Desai adalah penulis makalah ini. Kritik lain menyebutkan bahwa ada tingkat kematian yang tampaknya tinggi terkait dengan dua obat sejak persetujuan pada tahun 1950-an

Editor Lancet mengatakan: “Meskipun audit independen atas asal dan validitas data telah ditugaskan oleh penulis yang tidak berafiliasi dengan Surgisphere dan sedang berlangsung, dengan hasil yang diharapkan sangat singkat, kami mengeluarkan pernyataan keprihatinan untuk mengingatkan pembaca ke fakta bahwa pertanyaan ilmiah serius telah menjadi perhatian kami. “

Surgisphere juga merilis pernyataan menanggapi kritik baru-baru ini:

“Dalam analisis hydroxychloroquine kami, kami mempelajari kelompok pasien rawat inap yang sangat spesifik dengan COVID-19 dan telah dengan jelas menyatakan bahwa hasil analisis kami tidak boleh diinterpretasikan secara berlebihan kepada mereka yang memiliki belum mengembangkan penyakit seperti itu atau yang belum dirawat di rumah sakit. Kami menyimpulkan bahwa penggunaan rejimen obat yang tidak diberi label di luar konteks uji klinis tidak dianjurkan. ”

“Penelitian COVID-19 kami tidak didanai oleh perusahaan obat, donor swasta atau publik, atau organisasi politik. Kolaborator penelitian kami pada artikel untuk The Lancet mengabdikan waktu mereka melalui dana pribadi dan sumber daya karena mereka melihat kebutuhan kemanusiaan yang mendesak dan kesempatan untuk menginformasikan tanggapan pandemi yang berkembang pesat. ” lanjut sebuah pernyataan.

Studi ini menganalisis 15.000 pasien dengan COVID-19 yang menerima hydroxychlroquine atau chloroquine dan 81.000 yang tidak. Para peneliti memperkirakan bahwa obat-obatan menciptakan risiko berlebih antara 34% dan 45%

Sumber : Lancet expresses concern over published hydroxychloroquine and chloroquine paper. http://www.pharmafile.com/news/550334/lancet-expresses-concern-over-published-hydroxychloroquine-and-chloroquine-paper

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Metilprednisolon Bisa Obati Pasien COVID-19 dengan Pernafasan Akut

Majalah Farmasetika – Kebutuhan mendesak untuk solusi kurangnya tempat tidur ICU bertabah dengan meningkatnya kematian …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.