Penelitian 35 Tahun Infeksi Virus Corona, Kekebalan Jangka Panjang Tak Mungkin Terjadi

Majalah Farmasetika – Hasil penelitian selama 35 tahun terhadap infeksi virus corona menunjukkan bahwa setelah seseorang jatuh sakit dengan virus corona, itu bukan jaminan mereka tidak akan tertular lagi.

Sementara SARS-CoV-2 adalah virus korona yang menjadi perhatian dunia saat ini, ada banyak virus lain yang telah kita ketahui selama beberapa dekade, yang tidak hanya diketahui menginfeksi manusia, tetapi juga sangat musiman.

Hasil observasi 35 tahun terakhir

Para peneliti telah mempelajari empat spesies virus korona musiman ini selama 35 tahun terakhir, dan menemukan bahwa infeksi ulang sering terjadi, sekitar satu tahun setelah serangan pertama.

Meskipun itu tidak berarti apa-apa tentang pandemi global saat ini, itu bukan pertanda baik untuk harapan kekebalan jangka panjang pada suatu populasi.

Menganalisis 513 sampel serum yang dikumpulkan sejak 1980-an dari 10 pria sehat yang tinggal di Amsterdam, para peneliti menemukan beberapa lonjakan antibodi yang terkait dengan virus corona.

Masing-masing lonjakan ini ditafsirkan sebagai infeksi ulang, dan untuk keempat virus korona musiman yang diteliti – termasuk HCoV-NL63, HCoV-229E, HCoV-OC43, dan HCoV-HKU1 – tim menemukan tiga hingga 17 infeksi per pasien.

Beberapa infeksi ulang yang jarang muncul paling cepat enam bulan setelah infeksi awal, tetapi lebih sering, mereka kembali sekitar setahun setelahnya, “menunjukkan bahwa kekebalan pelindung hanya berumur pendek.”

Hingga saat ini, hanya ada beberapa kasus infeksi ulang COVID-19 yang dikonfirmasi, tetapi banyak yang menghadapi perselisihan karena masih terlalu dini untuk mengatakan berapa lama kekebalan yang didapat terhadap SARS-CoV-2 dapat bertahan.

Melihat ke virus corona lain adalah salah satu petunjuk terbaik kami, dan sayangnya, penelitian selama 35 tahun ini menunjukkan bahwa kekebalan untuk banyak infeksi virus corona tidak hanya bersifat sementara, tetapi juga berumur pendek. Terlebih lagi, penulis mengatakan infeksi ulang mungkin merupakan fitur umum dari semua virus corona manusia.

Baca :  Apakah Metformin Mengurangi Risiko Kematian pada COVID-19?

Studi ini dibatasi karena tingkat antibodi hanya bertindak sebagai proksi untuk infeksi virus corona – kami tidak dapat mengatakan dengan pasti bahwa setiap peningkatan antibodi jelas merupakan infeksi ulang lainnya.

Penelitian ini juga dilakukan pada sampel kecil peserta, sehingga diperlukan studi kohort yang lebih besar.

Meskipun demikian, penelitian ini memiliki beberapa keuntungan yang tidak dimiliki oleh penelitian lain.

“Studi serologis kami unik karena menghindari bias pengambilan sampel dari studi epidemiologi sebelumnya berdasarkan protokol pengujian berbasis gejala,” tulis penulis studi baru tersebut.

Sebaliknya, pasien dites secara teratur, beberapa kali dalam setahun selama beberapa dekade, bahkan saat mereka merasa sehat. Ini penting karena banyak infeksi virus korona dapat tetap tanpa gejala, yang berarti kita dapat mengabaikan banyak infeksi ulang.

Penelitian terbaru, khususnya pada SARS-CoV-2, menunjukkan bahwa tingkat antibodi spesifik mulai menurun dalam 2 bulan pertama setelah infeksi, terutama setelah kasus ringan (yang dialami kebanyakan orang).

Studi baru menemukan garis waktu yang serupa

Sampel darah, yang dikumpulkan setiap 3 bulan sebelum 1989 dan setiap 6 bulan setelahnya (kecuali ada jarak enam tahun yang tidak dapat dijelaskan dalam data), menunjukkan sebagian besar infeksi virus corona di Amsterdam terjadi pada musim dingin.

“Dalam penelitian kami, bulan Juni, Juli, Agustus, dan September menunjukkan prevalensi infeksi terendah untuk keempat virus korona musiman,” tulis penulis,

“membenarkan prevalensi yang lebih tinggi di musim dingin di negara beriklim sedang, dan SARS-CoV-2. mungkin membagikan fitur ini di era pasca-pandemi. ” lanjutnya.

Ini serupa dengan penelitian tentang virus korona manusia lainnya, yang menunjukkan tingkat infeksi melambat di musim panas.

Dengan belahan bumi utara yang sekarang sedang jatuh, itu hasil yang sangat mengkhawatirkan jika temuan baru berlaku untuk pandemi global saat ini.

Baca :  Buat Masker Anti COVID-19 Sendiri, Peneliti Ungkap Jenis Bahan Mirip Masker Bedah

Apakah SARS-CoV-2 mengikuti tren yang sama dengan virus korona lainnya masih harus dilihat. Tetapi jika kita ingin berhati-hati, kita tidak boleh menganggap kekebalan jangka panjang adalah masalah, karena pada akhirnya, mengandalkan vaksinasi dan kekebalan alami mungkin hanya membawa kita sejauh ini dengan virus ini.

Mendapatkan respons imun jangka panjang dari vaksin bisa jadi sulit. Mungkin kami harus mendapatkan pembaruan rutin, seperti yang kami lakukan dengan flu musiman.

Studi tersebut dipublikasikan di Nature Medicine.

Sumber :

35 Years of Research Into Coronavirus Infections Show Long-Term Immunity Is Unlikely https://www.sciencealert.com/35-year-study-of-coronavirus-reinfections-suggests-human-immunity-is-short-lived/

Edridge, A.W.D., Kaczorowska, J., Hoste, A.C.R. et al. Seasonal coronavirus protective immunity is short-lasting. Nat Med (2020). https://doi.org/10.1038/s41591-020-1083-1

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal SADS-CoV, Virus Korona Babi yang Berpotensi Menular ke Manusia

Majalah Farmasetika – Jenis virus korona yang dikenal sebagai swine acute diarrhea syndrome coronavirus  (SADS-CoV) …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.