obat covid19
Gambar oleh Skica911 dari Pixabay

Uji Klinis Terapi Antibodi COVID-19 Ditunda Karena Data Keamanan

Majalah Farmasetika – Perusahaan Farmasi berbasis di Amerika Serikat,Eli Lilly, telah berhenti mendaftarkan sukarelawan dalam uji klinis perawatan antibodi untuk virus korona baru karena masalah keamanan.

Uji coba tersebut disponsori oleh National Institute of Allergy and Infectious Diseases (NIAID), sejauh ini telah melibatkan 326 pasien. Perusahaan telah mengumumkan terkait masalah keamanannya.

Rancangan uji coba tersebut meminta data dan badan pemantauan keamanan pada penelitian tersebut untuk memeriksa hasil dari 300 peserta pertama, termasuk kebutuhan kesehatan mereka akibat virus corona, sebelum mendaftarkan lebih banyak pasien.

Dewan NIAID sekarang sedang mempertimbangkan apakah akan mendaftarkan 700 peserta lagi dan akan meninjau datanya pada pertemuan pada 26 Oktober,

Seorang juru bicara NIAID mengatakan pendaftaran dihentikan karena “sangat berhati-hati” dan dewan “melanjutkan pengumpulan data dan tindak lanjut dari peserta saat ini untuk keamanan dan kemanjuran.”

Studi ini sedang menyelidiki apakah pengobatan antibodi (bamlanivimab) dapat membantu pasien virus corona yang dirawat di rumah sakit untuk pulih dan menggunakan antibodi monoklonal yang meniru antibodi yang dibuat tubuh secara alami sebagai respons terhadap tertular virus. Ini mirip dengan perlakuan Regeneron yang diterima Presiden Trump saat memerangi COVID-19.

Penundaan ini terjadi setelah Eli Lilly meminta Otorisasi Penggunaan Darurat dari FDA untuk pengobatan minggu lalu, setelah uji coba awal menunjukkan terapi dapat ditoleransi dengan baik dengan sedikit efek samping terkait obat.

Sumber : Eli Lilly COVID-19 antibody therapy trial paused over safety concerns http://www.pharmafile.com/news/561564/eli-lilly-covid-19-antibody-therapy-trial-paused-over-safety-concerns

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Baca :  WHO : Ibuprofen Tidak Disarankan Untuk Redakan Gejala COVID-19

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Penyuntikan Pertama Vaksin COVID-19 Sinovac Tuntas, BPOM Siapkan Izin Edar Darurat

Majalah Farmasetika – 1.620 sudah mendapatkan suntikan pertama pada tanggal 16 Oktober 2020. Dengan demikian, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.