Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
Gambar oleh fernando zhiminaicela dari Pixabay

Harapan Baru Obat Antibodi Bisa Lawan COVID-19

Majalah Farmasetika – Hasil penelitian baru memperluas harapan untuk obat yang memasok antibodi untuk melawan COVID-19, menunjukkan bahwa obat tersebut dapat membantu menjaga pasien keluar dari rumah sakit dan mungkin mencegah penyakit pada beberapa orang yang tidak terinfeksi.

Hasil penelitian obat antibodi dari Eli Lilly

Eli Lilly mengatakan pada hari Selasa bahwa kombinasi dua antibodi mengurangi risiko rawat inap atau kematian hingga 70% pada pasien COVID-19 yang baru didiagnosis dan tidak dirawat di rumah sakit yang berisiko tinggi terkena penyakit serius karena usia atau kondisi kesehatan lainnya.

Semua 10 kematian yang terjadi dalam penelitian ini termasuk di antara mereka yang menerima plasebo daripada antibodi.

Hasil riset obat antibodi Regeneron

Secara terpisah, Regeneron Pharmaceuticals Inc. mengatakan hasil parsial dari studi yang sedang berlangsung menunjukkan kombo obatnya benar-benar mencegah infeksi gejala pada teman serumah seseorang dengan COVID-19. Yang penting, obat itu diberikan beberapa kali suntikan daripada melalui infus. Kebutuhan akan infus sangat membatasi penggunaan obat antibodi dalam pandemi karena kekurangan perawatan kesehatan.

Tidak ada hasil baru yang dipublikasikan atau ditinjau oleh ilmuwan lain, dan hasil Regeneron hanya didasarkan pada seperempat pasien dalam studinya dan bukan merupakan analisis awal yang direncanakan.

Mekanisme antibodi melawan COVID-19

Antibodi adalah protein yang menempel pada virus dan menghalanginya agar tidak menginfeksi sel, tetapi perlu beberapa minggu setelah infeksi atau vaksinasi agar virus yang paling efektif terbentuk.

Obat tersebut bertujuan untuk membantu segera, dengan memberikan dosis terkonsentrasi dari satu atau dua antibodi yang bekerja paling baik melawan virus corona dalam tes laboratorium.

Regulator A.S. telah mengizinkan penggunaan darurat beberapa antibodi Lilly dan Regeneron untuk kasus COVID-19 ringan atau sedang yang tidak memerlukan rawat inap sementara studi tentangnya terus berlanjut.

Baca :  China Mulai Uji Klinis Kandidat Vaksin COVID-19 dari Sel Serangga

Obat-obatan tersebut juga sedang diuji untuk mencegah infeksi pada mereka yang berisiko tinggi. Itu disebut “vaksinasi pasif” karena ia menyuplai antibodi daripada meminta tubuh untuk membuatnya.

Kedua perusahaan tersebut meminta regulator untuk memperluas otorisasi obat mereka berdasarkan temuan baru tersebut.

Hasil Regeneron berada pada 409 orang pertama dalam penelitian yang sejauh ini telah melibatkan lebih dari 2.000 orang. Semua dinyatakan negatif untuk virus tetapi hidup dengan seseorang yang mengidap COVID-19.

Ada kira-kira setengah dari banyak infeksi di antara mereka yang diberi obat versus plasebo, dan tidak ada obat yang menunjukkan gejala apa pun. Infeksi juga lebih pendek dan jumlah virus lebih rendah di antara mereka yang diberi obat.

Hasil baru Lilly berasal dari penelitian terhadap 1.035 pasien yang tidak dirawat di rumah sakit yang baru-baru ini didiagnosis COVID-19. Sekitar 2% pengguna obat kemudian dirawat di rumah sakit atau meninggal dibandingkan 7% dari kelompok plasebo.

Pekan lalu, Lilly mengatakan salah satu dari dua antibodi membantu mencegah penyakit di antara penghuni dan staf panti jompo dalam studi berbeda. Empat kematian yang terjadi dalam penelitian itu semuanya di antara mereka yang diberi plasebo.

Sumber :

Studies Extend Hopes for Antibody Drugs Against COVID-19 – Medscape – Jan 27, 2021. https://www.medscape.com/viewarticle/944760

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.