Home / Dispensing / Edukasi / Panduan Baru Terapi Anti Nyeri untuk Wanita Hamil
hamil
pic : freedigitalphotos.net

Panduan Baru Terapi Anti Nyeri untuk Wanita Hamil

Farmasetika.com – Manajemen rasa sakit yang tepat selama dan setelah kehamilan sangat penting untuk meminimalkan risiko hasil yang merugikan bagi ibu dan bayi, oleh karenanya jenis dan waktu penghilang rasa sakit penting, kata sebuah tinjauan baru.

Tim dokter terkemuka di Royal College of Obstetricians and Gynaecologists (RCOG) melakukan tinjauan setelah kekhawatiran tentang penggunaan kodein selama menyusui.

Menghindari Kerusakan Janin

Dianjurkan dan jika memungkinkan semua obat harus dihindari selama trimester pertama karena janin paling rentan terhadap efek teratogenik antara usia kehamilan 4 hingga 10 minggu. Namun, diakui bahwa beberapa perlu dilanjutkan untuk mencegah kerugian pada ibu.

Ia menemukan bahwa parasetamol “tetap menjadi analgesik pilihan” pada wanita hamil dan menyusui karena catatan keamanannya yang sangat baik, meskipun mencatat hubungan terbatas antara penggunaan parasetamol dan hasil buruk termasuk peningkatan insiden asma masa kanak-kanak, masalah perilaku, dan penundaan. dalam perkembangan motorik kasar dan komunikasi pada anak-anak dengan paparan antenatal jangka panjang.

Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)

Tinjauan tersebut mengatakan bahwa obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) – seperti ibuprofen – harus dihindari kecuali jika diindikasikan secara klinis, seperti untuk migrain berat, dalam trimester pertama dan tidak boleh dikonsumsi setelah usia kehamilan 30 minggu karena peningkatan risiko bayi.

Para dokter yang meninjau merekomendasikan dosis efektif terendah untuk waktu sesingkatnya karena beberapa bukti bahwa penggunaan NSAID dapat meningkatkan risiko keguguran trimester pertama.

Namun, NSAID aman digunakan selama menyusui karena jumlah obat yang masuk ke ASI sangat kecil.

Opioid

Pedoman tersebut mengatakan bahwa analgesik opioid, seperti kodein, tramadol, dihidrokodein (DHC), dan morfin harus dihindari sedapat mungkin dan hanya dikelola oleh profesional kesehatan.

Baca :  Konsumsi Parasetamol Ketika Hamil Menunda Kemampuan Bicara pada Bayi Perempuan

Namun, pedoman ini menyoroti perbedaan penting antara kodein dan DHC selama menyusui dan menekankan bahwa DHC lebih aman untuk dikonsumsi selama menyusui, sedangkan kodein harus dihindari, karena meningkatnya kekhawatiran mengenai toksisitas.

“Sangat penting bahwa nyeri dikelola dengan tepat selama kehamilan dan menyusui. Banyak wanita mungkin mengalami sakit kepala, nyeri punggung bawah dan nyeri panggul selama kehamilan dan menyusui, sementara yang lain mungkin memiliki kondisi kronis, di mana manajemen nyeri diperlukan.” Ungkap Dr Dina Bisson, seorang konsultan kebidanan yang memimpin tinjauan.

“Jika rasa sakit tidak dikelola secara memadai, ini dapat berdampak negatif pada kesejahteraan fisik dan mental wanita. Wanita harus didorong untuk mencoba perawatan non-medis, seperti istirahat yang cukup, kompres panas dan dingin, pijat, fisioterapi, dan olahraga. Tetapi jika obat penghilang rasa sakit diperlukan, penting bahwa dokter dan bidan dapat memberi nasihat tentang obat-obatan dan semoga ulasan ini bermanfaat. ” lanjutnya

Masalah Influenza

RCOG mengatakan prihatin dengan laporan bahwa lebih sedikit wanita hamil yang memiliki vaksin flu tahun ini. Kesehatan Masyarakat Inggris mengatakan minggu ini bahwa hanya sekitar 40% wanita hamil yang memiliki vaksin sejauh musim ini.

“Flu kadang-kadang bisa serius bagi wanita hamil karena meningkatkan risiko komplikasi, seperti bronkitis, infeksi dada yang dapat berkembang menjadi pneumonia.” Kata Dr Pat O’Brien, seorang konsultan kebidanan dan juru bicara untuk RCOG.

“Cara terbaik untuk menghindari hal ini adalah dengan melakukan vaksinasi flu. Wanita yang sedang hamil harus diyakinkan bahwa bukti saat ini menunjukkan bahwa vaksin flu aman digunakan.” Tutupnya.

Sumber : New Guidance on Pregnancy Pain Relief https://www.medscape.com/viewarticle/906502

Share this:
  • 176
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    176
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Defisiensi Tinggi Vitamin B pada Remaja Terkait Gangguan Jiwa

Farmasetika.com – Berdasarkan penelitian terbaru menjelaskan bahwa defisiensi dengan tingkat kekurangan vitamin B9 dan B12 …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar