bpom ilegal

Menilik Regulasi di Inggris Setelah BPOM Meminta Blokir 214 Situs Penjual Obat Ilegal

Majalah Farmasetika (Ed.4/Juni 2016). Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah melakukan Operasi Pangea IX yang dilakukan pada 30 Mei–7 Juni 2016 di 32 provinsi di Indonesia dan 7 wilayah kepabeanan di Jakarta, Semarang dan Surabaya.

Dikutip dari akun twitter resminya, Operasi Pangea adalah Sandi Operasi Interpol dengan target penjualan obat ilegal termasuk palsu secara online yang dilakukan di seluruh dunia.

@BPOM_RI : Operasi ini koordinasi International Crime Police Organization,kerjasama BPOM KepolisianRI @beacukaiRI & @Kemkominfo
@BPOM_RI : Target prioritas #OperasiPangea 2016 adalah Produk Peningkat Stamina dan Produk Pelangsing.

Hasil Operasi Pangea IX berupa 1.312 item sediaan farmasi ilegal termasuk palsu dengan nilai keekonomian lebih dari 56 miliar rupiah. Mayoritas temuannya adalah produk peningkat stamina ilegal sebanyak 352 item (5.915 pieces) dengan nilai keekonomian lebih dr 10M.

‏@BPOM_RI : #Operasi Pangea IX tunjukan tren perdagangan sediaan farmasi ilegal termasuk palsu yg makin meningkat.
@BPOM_RI : BPOM trs tingkatkan sinergitas dgn lakukan koordinasi&persamaan persepsi brsma lintas sektor terkait #OperasiPangea

Dalam Operasi Pangea IX juga diidentifikasi 214 website yang mengedarkan sediaan farmasi ilegal dan telah dilaporkan ke Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) untuk diblokir.

Langkah yang dilakukan oleh BPOM patut diapresiasi, namun terkait pemblokiran situs ada beberapa hal yang disarankan dilakukan Pemerintah terkait pembinaan dan pengaturan untuk penjualan obat online atau e-commerce kedepannya. Karena tidak semua situs menjual sediaan farmasi ilegal.

Ada baiknya untuk melihat sistem pengaturan situs atau website penjual sediaan farmasi online di negara maju, seperti di Inggris. Dengan mengambil contoh situs Apotik online terbesar di inggris yakni www.pharmacy2u.co.uk.

Pic : bidhuan.com

Ada 3 badan pemerintah dan regulator indenpenden yang mengawasi website penjualan obat secara online.

1. The Medicines and Healthcare products Regulatory Agency (MHRA)

Merupakan sebuah organisasi yang dibentuk oleh pemerintah inggris yang khusus mengawasi dan mengatur obat-obatan, peralatan medis dan komponen darah untuk transfusi di Inggris.

MHRA menyediakan situs khusus mengenai informasi website yang terdaftar sebagai penjual online. Melalui website ini pula Apotek online bisa mendaftar, selain itu masyarakat bisa melaporkan jika ada pelanggaran terhadap apotek onlinenya.

2. The independent regulator of health and social care in England

Suatu badan indenpenden yang memiliki tujuan untuk memastikan layanan kesehatan dan sosial agar memberikan pelayanan dengan aman, efektif, perawatan yang berkualitas tinggi dan membantu peningkatan pelayanannya.

Setiap apotek online harus teregistrasi di situs resminya yang kemudian diberikan badge atau logo yang dipasang diwebsite onlinenya, ketika di klik maka akan keluar data registrasi apotek online tersebut.

3. the General Pharmaceutical Council (GPhC)

GPhC juga merupakan badan indenpenden untuk apoteker, teknisi apotek dan tempat apotek di Britania Raya yang bertugas untuk melindungi, mempromosikan dan menjaga kesehatan, keselamatan dan kesejahteraan anggota masyarakat dengan standar menegakkan dan kepercayaan masyarakat di apotek. GPhC mirip seperti organisai profesi Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) untuk Apoteker di Indonesia

GPhc juga memberikan logo dan kode registrasi yang wajib di tampilkan di website penjual onlinenya. Selain itu, GPhC juga mengeluarkan aturan atau regulasi dalam bentuk dokumen aturan yang bisa dilihat berikut ini.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni
Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Kemenkes Waspadai Potensi Pandemi Virus Flu Babi G4 Jenis Baru di Indonesia

Majalah Farmasetika – Virus flu babi jenis genotype 4 (G4) menjadi virus baru yang harus …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.