Download Majalah Farmasetika

Kasus Diabetes Tipe 1 Meningkat Pada Pasien Covid-19 Anak

Majalah Farmasetika – Infeksi pernapasan telah dikaitkan dengan timbulnya diabetes tipe 1 dalam penelitian sebelumnya, tetapi risiko ini terutama lebih tinggi di antara mereka yang menderita COVID-19 dalam penelitian ini.

Penelitian baru telah menemukan hubungan antara diagnosis diabetes tipe 1 baru dan COVID-19 sebelumnya pada pasien anak-anak, menurut penyelidik yang temuannya diterbitkan di JAMA Network Open.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa insiden diabetes tipe 1 onset baru meningkat selama pandemi COVID-19 dan dikaitkan dengan infeksi SARS-CoV-2. Data CDC menunjukkan bahwa pasien anak dengan COVID-19 lebih mungkin didiagnosis menderita diabetes setelah infeksi, meskipun tipe 1 dan 2 tidak dipisahkan. Oleh karena itu, peneliti melakukan studi kohort untuk menentukan apakah ada peningkatan diagnosis baru diabetes tipe 1 pada pasien anak-anak setelah COVID-19.

Para peneliti memperoleh data menggunakan TriNetX Analytics Platform, database catatan kesehatan elektronik (EHR) yang tidak teridentifikasi lebih dari 90 juta pasien. Populasi terdiri dari pasien anak-anak dalam 2 kohort: mereka yang memiliki infeksi SARS-CoV-2 antara Maret 2020 dan Desember 2021, dan mereka yang memiliki infeksi pernapasan non-SARS-CoV-2 selama periode yang sama. Kelompok-kelompok tersebut kemudian dibagi lagi menjadi beberapa kelompok berusia 0 hingga 9 tahun dan mereka yang berusia 10 hingga 18 tahun.

Populasi penelitian termasuk 1.091.494 pasien anak-anak, 314.917 di antaranya menderita COVID-19 dan 776.577 dengan infeksi pernapasan non-COVID-19. Kelompok yang cocok termasuk 285.628 pasien dengan COVID-19 dan 285.628 dengan infeksi pernapasan non-COVID-19.

Menurut penelitian tersebut, pada 6 bulan setelah infeksi COVID-19, 123 pasien telah menerima diagnosis baru diabetes tipe 1, tetapi hanya 72 yang didiagnosis menderita diabetes dalam waktu 6 bulan setelah infeksi pernapasan non-COVID-19. Pada 1, 3, dan 6 bulan setelah infeksi, risiko diagnosis diabetes tipe 1 lebih besar di antara mereka yang terinfeksi SARS-CoV-2 dibandingkan dengan mereka yang memiliki infeksi pernapasan non-COVID-19.

Baca :  Karena NDMA, Produsen yang Menarik Metformin HCL XR dari Pasaran Terus Bertambah

Peningkatan risiko ini juga dicatat pada subkelompok pasien berusia 0 hingga 9 tahun dan 10 hingga 18 tahun. Temuan serupa dicatat di antara anak-anak yang terinfeksi SARS-CoV-2 dibandingkan dengan kelompok kontrol lainnya pada 6 bulan.

Berdasarkan temuan ini, para peneliti mengatakan diagnosis diabetes tipe 1 baru lebih mungkin terjadi di antara pasien anak-anak dengan COVID-19 sebelumnya daripada di antara mereka yang memiliki infeksi pernapasan lainnya. Infeksi pernapasan telah dikaitkan dengan timbulnya diabetes tipe 1 dalam penelitian sebelumnya, tetapi risiko ini terutama lebih tinggi di antara mereka yang menderita COVID-19 dalam penelitian ini.

Temuan ini menimbulkan kekhawatiran akan komplikasi autoimun jangka panjang pasca-COVID-19 di antara anak-anak, menurut penulis studi.

Studi ini memang memiliki beberapa keterbatasan, seperti bias potensial karena desain observasional dan retrospektif dari analisis EHR, termasuk kemungkinan kesalahan klasifikasi diabetes sebagai tipe 1 versus tipe 2, dan kemungkinan bahwa faktor-faktor tambahan yang tidak teridentifikasi menyumbang asosiasi.

Para penulis mengatakan bahwa hasilnya harus dikonfirmasi pada populasi lain, tetapi temuan tersebut menambahkan pertimbangan penting untuk diskusi risiko-manfaat untuk pencegahan dan pengobatan infeksi SARS-CoV-2 pada populasi anak-anak.

REFERENSI

Kendall E, Olaker V, Kaelber D. Association of SARS-CoV-2 Infection With New-Onset Type 1 Diabetes Among Pediatric Patients From 2020 to 2021 Jaringan JAMA Terbuka. 23 September 2022. Diakses 3 Oktober 2022. https://jamanetwork.com/journals/jamanetworkopen/fullarticle/2796649?utm_source=For_The_Media&utm_medium=referral&utm_campaign=ftm_links&utm_term=092322

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Kecerdasan Buatan Bisa Petakan Obat Kanker Paling Tepat untuk Setiap Pasiennya

Majalah Farmasetika – Teknologi ini dapat memfasilitasi akses yang sama ke jalur berbasis nilai dalam …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.