Mengenal Virus Monkeypox, Pengobatan dan Pemcegahannya

Majalah Farmasetika – Belum ada pengobatan yang disetujui FDA yang tersedia untuk monkeypox, tetapi agen antivirus yang ada telah ditemukan efektif secara in vitro dan dalam penelitian pada hewan.

Apa itu Virus Monkeypox?

Penemuan monkeypox virus (MPV) dimulai pada tahun 1958 ketika sekelompok monyet yang digunakan untuk tujuan penelitian terinfeksi di Denmark. 1 Terlepas dari kasus-kasus ini dan nama virus, sumber asli penyakit ini tetap tidak diketahui. Mirip dengan cacar, MPV termasuk dalam keluarga virus variola. 2.

Kasus manusia pertama MPV dilaporkan pada tahun 1970 di Afrika Tengah. Sebelum wabah 2022 saat ini, kasus-kasus terutama diidentifikasi dan dilaporkan di wilayah Tengah dan Barat Afrika. 1 Tahun 1

Pada September 2022, ada lebih dari 22.000 kasus yang dilaporkan di Amerika Serikat saja dan lebih dari 59.000 kasus secara global. 3 Negara bagian dengan kasus yang paling banyak dilaporkan termasuk California, Florida, Georgia, Illinois, New York, dan Texas. Saat ini, data menunjukkan bahwa pria yang berhubungan seks dengan pria (MSM) merupakan mayoritas kasus dalam wabah tersebut.

Tanda dan Gejala

Tanda utama infeksi MPV adalah ruam di dekat alat kelamin, anus, ekstremitas bawah, dada, wajah, atau mulut. 2,4 Biasanya, ruam hadir sebagai lepuh atau jerawat yang menyakitkan dan/atau gatal dan berkembang melalui beberapa tahap yang berbeda, termasuk berkeropeng, sebelum penyembuhan.

Tanda dan gejala umum lainnya yang biasanya terjadi sebagai prodrome demam termasuk pembengkakan kelenjar getah bening, kelelahan, dan gejala seperti flu (misalnya, nyeri otot, hidung tersumbat, batuk, sakit tenggorokan, menggigil, dan sakit kepala). Onset gejala terjadi dalam waktu 3 minggu setelah paparan dan dapat berlangsung 2 hingga 4 minggu.

Virus ini biasanya menyebar melalui kontak langsung dari kulit ke kulit dengan lesi yang terinfeksi, cairan tubuh, dan/atau sekresi pernapasan. Kontak ini dapat terjadi selama kontak intim, kontak tatap muka, dan menyentuh kain atau benda yang telah terkontaminasi oleh cairan tubuh orang yang terinfeksi. Saat ini, pengujian diagnostik hanya direkomendasikan untuk individu dengan ruam aktif yang terlihat.

Pengobatan

Saat ini tidak ada perawatan yang disetujui khusus untuk MPV. 5 Obat yang saat ini digunakan untuk pengobatan MPV belum dipelajari untuk kemanjuran pada manusia tetapi telah menunjukkan manfaat dalam penelitian pada hewan.

Tecovirimat (TPOXX), obat antivirus yang digunakan untuk mengobati cacar, sekarang digunakan untuk pengobatan MPV sebagai pengobatan primer atau empiris pada orang dewasa dan anak-anak dari segala usia di bawah program FDA Expanded Access Investigational New Drug (EA-IND). 5,6

Tecovirimat dapat dipertimbangkan untuk pengobatan MPV pada mereka yang hadir dengan kasus yang lebih parah atau bagi mereka yang immunocompromised karena kondisi komorbid lainnya, seperti HIV / AIDS, penyakit autoimun, keganasan, transplantasi organ padat dan transplantasi sel induk hemopoietic, antara lain.

Selanjutnya, pengobatan dengan tecovirimat direkomendasikan bagi mereka yang sedang hamil atau menyusui, pasien dengan kondisi kulit, dan populasi anak-anak, khususnya, mereka yang berusia di bawah 8 tahun. Dosis untuk tecovirimat berbasis berat dan dapat diberikan secara intravena (IV) atau oral.

Perawatan oral lebih disukai untuk semua pasien yang memenuhi syarat untuk perawatan, dan dianjurkan pasien untuk dikonversi dari IV ke oral segera setelah mereka dapat mentolerirnya. Formulasi oral tersedia sebagai kapsul 200 mg yang membutuhkan makanan lengkap dengan lemak untuk penyerapan yang memadai.

Efek samping yang umum (AEs) dari formulasi oral termasuk sakit kepala, mual, muntah, dan sakit perut, sedangkan AE untuk formulasi IV termasuk nyeri tempat infus, pembengkakan, eritema, dan ekstravasasi. Durasi pengobatan untuk semua pasien, tanpa memandang usia, adalah 14 hari.

Penelitian memeriksa penggunaan lebih dari 14 hari terbatas. Keadaan khusus mungkin memerlukan perawatan yang lebih lama tergantung pada perkembangan penyakit atau presentasi klinis pasien, tetapi durasi pengobatan secara keseluruhan tidak boleh melebihi 90 hari.

Obat alternatif untuk tecovirimat yang telah dipertimbangkan untuk pengobatan MPV termasuk intravena Vaccinia immune globulin (VIGIV), cidofovir, dan brincidofovir. 5 VIGIV saat ini disetujui untuk mengobati komplikasi cacar vaksinasi tetapi tersedia melalui protokol akses yang diperluas untuk pengobatan virus orthopox lainnya. 7 Tahun

Karena kemanjuran VIGIV tidak diketahui, disarankan bahwa itu hanya dipertimbangkan dalam kasus yang parah atau untuk penggunaan profilaksis pada pasien dengan defisiensi imun sel-T yang parah di mana vaksinasi dengan Jynneos atau ACAM2000 akan dikontraindikasikan. 5 Cidofovir telah terbukti efektif melawan virus orthopox secara in vitro dan melawan virus vaccinia pada tikus.

Cidofovir hanya tersedia dalam formulasi IV dan telah dikaitkan dengan toksisitas ginjal yang serius. 8 Tidak diketahui apakah cidofovir efektif untuk pengobatan MPV.

Akhirnya, brincidofovir telah menunjukkan janji dalam mengurangi kematian dari MPV dalam penelitian pada hewan ketika diberikan tak lama setelah paparan. 9 Ini tersedia sebagai obat oral dan tidak membawa risiko toksisitas ginjal yang sama dengan cidofovir; namun, brincidofovir belum tersedia di bawah Aplikasi Obat Baru Investigasi Akses diperluas (EA-IND) untuk MPV. 5 Tahun 5

Pencegahan

Dua vaksin saat ini sedang digunakan untuk pencegahan MPV: Jynneos dan ACAM2000. Vaksinasi preventif diberikan baik sebagai profilaksis pra-paparan (PrEP) dan profilaksis pasca-paparan (PEP). 10 tahun

PrEP hanya direkomendasikan bagi mereka yang berisiko tinggi, seperti laboratorium yang menangani spesimen secara langsung dan MSM. Ini bukan karena ini adalah infeksi menular seksual, tetapi hanya jaringan yang paling terpengaruh oleh wabah MPV saat ini.

PEP direkomendasikan bagi mereka yang memiliki paparan MPV yang diketahui dalam 4 hari sebelumnya. Jika salah satu dari vaksin yang tersedia diberikan antara 4 dan 14 hari pasca-paparan, itu mungkin tidak mencegah penyakit, tetapi dapat membantu mengurangi keparahan gejala.

Jynneos adalah vaksin utama yang digunakan untuk pencegahan dan disetujui oleh FDA untuk pemberian subkutan pada mereka yang berusia 18 tahun ke atas yang bertekad berisiko tinggi untuk infeksi cacar atau monkeypox. 11 Selain itu, ada Otorisasi Penggunaan Darurat FDA (EUA) yang berlaku untuk pemberian intradermal 0,1 mL pada mereka yang berusia 18 tahun ke atas dan pemberian subkutan 0,5 mL pada populasi pediatrik atau pasien dengan riwayat jaringan parut keloid. 10 tahun

Vaksin, yang diberikan oleh salah satu rute pemberian, akan diberikan sebagai seri dua dosis, terpisah 28 hari. Panduan CDC saat ini tidak mengidentifikasi usia minimum untuk vaksinasi dengan Jynneos dan menawarkan pemberian alternatif bagi mereka yang berusia di bawah 12 bulan, secara subkutan di paha anterolaterus. Ini adalah vaksin hidup dan tidak bereplikasi dengan AE umum termasuk reaksi tempat suntikan, pruritus, kelelahan, kehilangan nafsu makan, nyeri otot, dan sakit kepala. 11 tahun

ACAM2000 adalah vaksin alternatif yang dilisensikan oleh FDA untuk imunisasi terhadap penyakit cacar bagi orang-orang yang bertekad berisiko tinggi terkena infeksi cacar. 12 Ini telah tersedia untuk pencegahan infeksi monkeypox di bawah EA-IND. 10 tahun

Ini diberikan dalam dosis tunggal melalui rute perkutan menggunakan teknik tusukan berganda untuk memberikan 15 tusukan. 12 Keamanan dan kemanjuran vaksin ini belum diteliti pada pasien di bawah usia 16 tahun, dan oleh karena itu tidak disetujui untuk digunakan oleh FDA pada pasien ini.

Namun, panduan sementara dari CDC merekomendasikan penggunaan vaksin ini untuk siapa saja yang berusia di atas 1 tahun yang dianggap berisiko tinggi untuk memperoleh MPV. 10 Disarankan agar lokasi vaksinasi dievaluasi dalam waktu 8 hari setelah pemberian.

Luka merah, gatal, kadang-kadang disebut sebagai “take” harus diamati sehingga menunjukkan vaksinasi yang berhasil. Reaksi ini dapat dilihat sebagai vesikel umbilikasi yang akhirnya menjadi pustular dalam waktu 11 hari setelah menerima vaksin. 12 tahun

ACAM2000 adalah vaksin hidup yang mereplikasi dan memiliki profil AE yang mirip dengan vaksin Jynneos.

Kesimpulan

Saat ini, tidak ada pengobatan yang disetujui FDA yang tersedia untuk monkeypox, tetapi agen antivirus yang ada telah ditemukan efektif secara in vitro dan dalam penelitian pada hewan. Dua vaksin cacar yang ada, Jynneos dan ACAM200, saat ini sedang digunakan untuk pencegahan infeksi MPV.

Secara keseluruhan, wabah monkeypox saat ini terus berkembang dengan bukti baru yang muncul hampir setiap hari.

Sumber

  1. Bunge EM, Hoet B, Chen L, et al. The changing epidemiology of human monkeypox-A potential threat? A systematic review. PLoS Negl Trop Dis. 2022;16(2):e0010141. Published 2022 Feb 11. doi:10.1371/journal.pntd.0010141
  2. Centers for Disease Control and Prevention. About Monkeypox. https://www.cdc.gov/poxvirus/monkeypox/about/index.html. Accessed August 30, 2022.
  3. Centers for Disease Control and Prevention. 2022 Outbreak Cases and Data. https://www.cdc.gov/poxvirus/monkeypox/response/2022/index.html. Accessed August 30, 2022.
  4. Minhaj FS, Ogale YP, Whitehill F, et al. Monkeypox Outbreak — Nine States, May 2022. MMWR Morb Mortal Wkly Rep. 2022;71(23):764-769. doi:10.15585/mmwr.mm7123e1
  5. Centers for Disease Control and Prevention. Clinical Guidance. https://www.cdc.gov/poxvirus/monkeypox/clinicians/clinical-guidance.html. Accessed August 30, 2022.
  6. Rizk JG, Lippi G, Henry BM, Forthal DN, Rizk Y. Prevention and Treatment of Monkeypox [published correction appears in Drugs. 2022 Aug 22;:]. Drugs. 2022;82(9):957-963.
  7. CNJ-016 [package insert]. Winnipeg, Canada: Cangene Corporation; 2005.
  8. De Clercq E. Cidofovir in the treatment of poxvirus infections. Antiviral Research. 2002;55(1):1-13. doi:10.1016/S0166-3542(02)00008-6
  9. Hutson CL, Kondas AV, Mauldin MR, et al. Pharmacokinetics and Efficacy of a Potential Smallpox Therapeutic, Brincidofovir, in a Lethal Monkeypox Virus Animal Model. Schoggins J, ed. mSphere. 2021;6(1):e00927-20. doi:10.1128/mSphere.00927-20
  10. Centers for Disease Control and Prevention. Interim Clinical Considerations for Use of JYNNEOS and ACAM2000 Vaccines during the 2022 U.S. Monkeypox Outbreak. https://www.cdc.gov/poxvirus/monkeypox/health-departments/vaccine-considerations.html. Accessed August 30, 2022.
  11. JYNNEOS [package insert]. Denmark: Bavarian Nordic A/S; 2019.
  12. ACAM2000 [package insert]. Gaithersburg, MD: Emergent Product Development Gaithersburg Inc; 2007.

Artikel ini disadur dari pharmacytimes.com.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Rilis Regulasi Baru Akreditasi Puskesmas, Labkes, Klinik, Dokter Praktik Mandiri

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan (Menkes) mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes/PMK) Nomor 34 Tahun 2022 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.