Download Majalah Farmasetika

Gunakan miRNAs, Deteksi Akurat Baru untuk Terapi C. difficile

Majalah Farmasetika – Pendekatan diagnostik yang baru dan lebih andal, microRNAs (miRNAs) digunakan untuk mendeteksi dan mengobati Clostridioides difficile (CDI) dengan lebih akurat, menurut tinjauan penelitian yang dipublikasikan di World Journal dari Gastroenterologi .

CDI diklasifikasikan oleh CDC sebagai ancaman mendesak dalam laporan resistensi antibiotik 2019. Pada pasien dengan CDI terkait medis, 1 dari 11 orang dewasa di atas usia 65 tahun meninggal dalam waktu 1 bulan, kata penulis penelitian.

Sebagian besar kasus CDI terjadi di rumah sakit, frekuensi CDI yang didapat masyarakat meningkat, menambah kebutuhan akan diagnosis yang akurat dan tepat waktu. Ada berbagai alat diagnostik saat ini yang tersedia untuk mendeteksi CDI. Salah satunya adalah memeriksa usus besar pasien melalui kolonoskopi atau melalui sigmoidoskopi fleksibel untuk mencari daerah yang meradang dan pseudomembran.

Terlepas dari efektivitas biaya dan sifat non-invasif dari skrining yang membuatnya menjadi pendekatan lini pertama untuk diagnosis CDI, hasilnya sangat bervariasi karena metode mikrobiologi klinis yang berbeda dan akurasi serta variannya yang berbeda.

Uji lainnya adalah netralisasi sitotoksisitas sel, yang merupakan uji diagnostik lini pertama berbasis tinja untuk CDI, dan melibatkan isolasi racun C. difficile dari tinja dan pembiakan sel setidaknya selama 24 jam.

Masalah dengan metode diagnosis ini berpusat pada kurangnya standar untuk menghilangkan atau mengurangi kolonisasi bakteri nonspesifik dari kultur C. difficile , dan sifat pengujian berbasis kultur yang memakan waktu dan padat karya yang memerlukan keterampilan laboratorium tingkat tinggi. penulis penelitian menjelaskan. Akibatnya, ini biasanya digunakan sebagai metode referensi untuk penelitian dan bukan untuk skrining klinis lini pertama, meskipun dianggap sebagai standar emas saat ini.

Metode tambahan adalah tes amplifikasi asam nukleat, yang merupakan tes diagnostik berbasis real-time-PCR kuantitatif yang dapat dengan cepat mendeteksi racun C. difficile pada tingkat DNA. Banyak dari tes ini berbasis probe, yang meningkatkan spesifisitas amplifikasi.

Baca :  Mengenal Detectnet, Agen Pendeteksi Jenis Tumor Neuroendocrine

Skrining toksin berbasis asam nukleat ini memiliki sensitivitas lebih dari 10 kali lebih tinggi daripada uji sitotoksin, tetapi memiliki spesifisitas skrining yang relatif rendah karena kasus positif palsu yang tinggi dari infeksi asimtomatik. Oleh karena itu, diperlukan pengoptimalan, serta pemilihan awal pasien berdasarkan gejala dan biomarker inflamasi untuk mengurangi risiko positif palsu.

Mempertimbangkan banyak kekhawatiran yang menyertai metode skrining saat ini, miRNA menghadirkan jalur maju yang berpotensi efektif. MiRNA adalah molekul kecil yang merupakan pengatur utama ekspresi gen dan pembungkaman pada tingkat pasca-transkripsi dan dapat bertindak melalui mekanisme molekuler pada setiap langkah CDI.

miRNA dapat menghambat transkrip spesifik atau transkripsi molekul inflamasi, yang dapat memengaruhi derajat patologi. Ketidakseimbangan biomarker ini dapat diukur dan dieksploitasi untuk diagnosis, dan bila digunakan bersamaan dengan metode standar, hasilnya dapat diperkuat.

Meskipun ada optimisme penggunaan miRNA untuk mendeteksi CDI, terutama karena kemudahan pendeteksiannya dalam cairan tubuh, hubungannya terbatas dan harus diteliti lebih lanjut.

miRNA bisa sangat berguna karena perannya dalam mengendalikan dan memengaruhi ekspresi gen dan untuk memungkinkan pengobatan CDI yang lebih personal. Namun, miRNA juga dapat menimbulkan kesulitan karena dapat berasal dari sel darah yang dilepaskan oleh berbagai peristiwa patologis.

Studi miRNA yang dilaporkan ini dapat digunakan bersama dengan alat diagnostik saat ini untuk meningkatkan akurasi diagnostik yang membantu dalam manajemen pasien untuk pasien CDI simtomatik dan asimtomatik.

Reference : 

Bocchetti M, Ferraro MG, Melisi F. 2023. Overview of current detection methods and microRNA potential in Clostridioides difficile infection screening. World J Gastroenterol. Vol.29(22):3385-3399. doi:10.3748/wjg.v29.i22.3385

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

bakteri

FDA Menyetujui Belimumab Subkutan untuk Pasien Berusia 5 Tahun dengan Lupus Eritematosus Sistemik

Majalah Farmasetika – Belimumab (Benlysta; GSK) adalah antibodi monoklonal yang menghambat spesifik stimulator limfosit B. …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.