Home / Dispensing / Edukasi / Apoteker Harus Tahu Obat Penurun Kolesterol Masa Depan Selain Statin
kolesterol
pic : freephotodigital.net

Apoteker Harus Tahu Obat Penurun Kolesterol Masa Depan Selain Statin

Pada bulan Juli 2015, BPOM-nya Amerika, Food and Drug Administration (FDA) telah menyetujui alirocumab (Praluent), pengobatan penurun kolesterol pertama di kelas baru yang dikenal sebagai proprotein convertase subtilisin kexin type 9 (PCSK9) inhibitor. Bulan berikutnya, FDA menyetujui inhibitor PCSK9 kedua, evolocumab (Repatha).

Sayangnya hingga saat ini perusahaan Sanofi dan Regeneron Pharmaceuticals, Inc nampaknya belum mendaftarkan obat barunya di Indonesia.

Artikel ini menyoroti beberapa terapi utama untuk Praluent dan Repatha dimana setiap apoteker harus mengetahuinya.

Indikasi
Praluent diindikasikan sebagai tambahan terapi untuk diet dan statin secara maksimal yang ditoleransi untuk pengobatan orang dewasa dengan heterozygous familial hypercholesterolemia (HeFH) atau clinical atherosclerotic cardiovascular disease (ASCVD) yang membutuhkan tambahan untuk menurunkan low-density lipoprotein cholesterol (LDL-C).

Repatha memiliki indikasi yang sama, ditambah sebagai tambahan untuk diet dan terapi penurun LDL lain untuk pengobatan pasien dengan homozygous familial hypercholesterolemia (HoFH) yang membutuhkan tambahan menurunkan LDL-C.

Mekanisme aksi
Alirocumab dan evolocumab keduanya merupakan antibodi monoklonal manusia yang mengikat PCSK9. Dalam kondisi normal, PCSK9 mengikat reseptor LDL (LDLR) pada permukaan hepatosit untuk mempromosikan degradasi LDLR dalam hati. Karena LDLR adalah reseptor utama yang membersihkan beredar LDL, penurunan tingkat LDLR oleh hasil PCSK9 di tingkat darah lebih tinggi dari LDL-C.

Dengan menghambat pengikatan PCSK9 untuk LDLR, obat-obat ini meningkatkan jumlah LDLRs yang tersedia untuk membersihkan LDL, sehingga menurunkan kadar LDL-C dalam tubuh.

Formulasi
Praluent tersedia dalam dosis tunggal, pena prefilled dan injeksi. Setiap pena prefilled atau jarum suntik dirancang untuk memberikan 1 mL dari 75 mg / mL atau 150 mg / mL larutan. Praluent tersedia dalam dus yang berisi 1 atau 2 pena prefilled dan 1 atau 2 jarum suntik prefilled.

Repatha diberikan dalam sekali pakai, jarum suntik prefilled atau SureClick auto-injektor. Setiap jarum suntik prefilled atau auto-injektor dirancang untuk memberikan 1 mL dari 140 mg / mL larutan. Repatha tersedia dalam kemasan 1, 2, dan 3.

Dosis
Dosis awal yang dianjurkan untuk Praluent adalah 75 mg subkutan sekali setiap 2 minggu. Jika respon LDL-C tidak memadai, dosis dapat ditingkatkan sampai dosis maksimum 150 mg diberikan setiap 2 minggu.

Baca :  Asenapine, Obat Transdermal Pertama Untuk Schizophrenia

Dosis awal yang dianjurkan untuk Repatha bervariasi oleh indikasi. Untuk hiperlipidemia primer dengan mendirikan ASCVD klinis atau HeFH, itu harus tertutup pada 140 mg setiap 2 minggu atau 420 mg sekali setiap bulan di perut, paha, atau lengan atas. Untuk HoFH, dosis yang dianjurkan adalah 420 mg sekali setiap bulan.

Kemanjuran
persetujuan Praluent ini didasarkan pada 5 uji coba double-blind terkontrol plasebo yang dari total 3.499 pasien (36% dengan HeFH, 54% tanpa FH yang memiliki ASCVD klinis). Semua pasien menerima dosis maksimal ditoleransi dari statin dengan atau tanpa terapi lipid lainnya.

Dalam semua percobaan, Praluent mengakibatkan penurunan yang signifikan secara statistik pada tingkat LDL-C, mulai dari pengurangan 39% sampai 59%.

Persetujuan Repatha ini didasarkan pada 4 uji coba double-blind terkontrol plasebo dari total 813 pasien. Dua studi yang dilakukan pada pasien dengan ASCVD klinis, 1 pada pasien dengan HeFH, dan 1 pada pasien dengan HoFH. Semua pasien menerima dosis maksimal ditoleransi dari statin, dengan atau tanpa terapi lipid-memodifikasi lainnya.

Dalam semua percobaan, Repatha mengakibatkan penurunan yang signifikan secara statistik pada tingkat LDL-C, mulai dari pengurangan 31% menjadi 61%.

Keamanan
efek samping yang paling umum yang terkait dengan Praluent dan Repatha yaitu nasopharnygitis, reaksi di tempat suntikan, influenza, infeksi saluran kemih, diare, bronkitis, mialgia, kejang otot, dan sinusitis. Masalah keamanan potensial tambahan inhibitor PCSK9 termasuk masalah neurokognitif, onset baru diabetes mellitus, cacat tabung saraf, dan imunogenisitas.

Beberapa ahli medis telah menyatakan kekhawatiran tentang inhibitor PCSK9 yang dapat menurunkan kadar LDL-C terlalu jauh. Kekhawatiran ini juga mengangkat sementara obat ini diperiksa selama pertemuan komite penasihat FDA baru-baru ini.

Penyimpanan
Baik Praluent maupun Repatha harus disimpan dalam lemari es dalam kemasan aslinya untuk melindungi dari cahaya. Terkecuali Repatha dapat disimpan pada suhu kamar dalam karton aslinya; Namun, itu tidak dianjurkan untuk tetap lebih dari 30 hari sebelum dibuang.

Baca :  Peran Farmasetika Online sebagai Situs Informasi dan Komunitas Farmasi di Indonesia

Praluent harus dibiarkan hangat sampai suhu kamar selama 30 sampai 40 menit sebelum digunakan. Tidak seperti Repatha, tetapi bagaimanapun juga produk harus dibuang jika dibiarkan pada suhu kamar selama 24 jam atau lebih.

Biaya
Rata-rata harga grosir (AWP) untuk Praluent pen prefilled atau jarum suntik adalah $ 672 (dalam rupiah sekitar 9 jutaan) untuk kedua 75 mg / mL dan 150 mg / mL kekuatan, per Lexi-Obat.

AWP untuk Repatha jarum suntik prefilled atau SureClick auto-injektor adalah $ 650,77, per Lexi-Obat.

Biaya untuk pasien akan bervariasi berdasarkan cakupan asuransi.

Rekomendasi pedoman
Pedoman kolesterol AS saat ini belum diperbarui untuk menentukan terapi PCSK9 inhibitor. Namun, pedoman American Diabetes Association 2016 mengatakan mereka dapat dianggap sebagai terapi tambahan untuk pasien diabetes berisiko tinggi untuk ASCVD yang membutuhkan tambahan menurunkan LDL-C atau tidak toleran terhadap terapi statin intensitas tinggi.

Studi lanjutan
Praluent saat ini sedang dipelajari dalam percobaan ODYSSEY yang dirancang untuk menentukan apakah penambahan Praluent terapi statin intensif mengurangi kejadian penyakit jantung utama yang merugikan di antara pasien yang sebelumnya mengalami sindrom koroner akut. Sidang 18.000-pasien diharapkan akan selesai pada tahun 2017.

Repatha saat ini sedang dipelajari dalam percobaan Fourier yang dirancang untuk mengevaluasi apakah Repatha dalam kombinasi dengan terapi statin, dibandingkan dengan plasebo ditambah terapi statin, mengurangi risiko kejadian kardiovaskular pada sekitar 27.500 pasien dengan kolesterol tinggi dan terbukti secara klinis CVD. Hasil dari penelitian diantisipasi pada paruh kedua 2016.

Kesimpulan
Meskipun Praluent dan Repatha telah terbukti sangat efektif dalam mengurangi kadar LDL-C, sedikit bukti saat ini tersedia pada perbaikan hasil klinis dan data keamanan jangka panjang. Hasil penelitian lebih lanjut yang mengatasi masalah tersebut akan diterbitkan dalam beberapa tahun ke depan.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/contributor/timothy-o-shea/2016/06/pcsk9-inhibitors-what-pharmacists-should-know

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

BPOM Bantah Nata de Coco Mengandung Plastik

Farmasetika.com – Baru-baru ini viral video terkait makanan produk KARA Nata De Coco mengandung plastik …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar