Obat Implan Pertama Untuk Kecanduan Narkoba Segera Hadir di Amerika
Sepuluh Obat Baru di Bulan Mei yang Wajib Diketahui Apoteker

Sepuluh Obat Baru di Bulan Mei yang Wajib Diketahui Apoteker

farmasetika.com – 10/6/2016. Sepuluh obat baru telah disetujui Food and Drug Administration (FDA) pada bulan Mei 2016 dengan indikasi baru atau diperluas. Memang semua obat ini belum beredar di Indonesia, tetapi sebagai ahli obat, Apoteker hendaknya mengetahui obat yang mungkin akan hadir di masa depan di Indonesia.

1. Akovaz
FDA menyetujui perusahaan farmasi Flamel Technologies efedrin sulfat (Akovaz) injeksi pada 2 Mei 2016.

Akovaz adalah agonis alfa dan beta-adrenergik dan agen pelepas norepinefrin yang diindikasikan untuk pengobatan hipotensi klinis penting (tekanan darah rendah) dalam pengaturan bedah.

Meskipun Akovaz adalah produk pertama efedrin sulfat yang menerima persetujuan FDA. Flamel berencana untuk meluncurkan 50 mg / mL kekuatan Akovaz selama kuartal ketiga 2016.

2. Ameluz
FDA menyetujui gel asam 5-aminolevulinic hidroklorida (Ameluz) dari Biofrontera, bersama dengan BF-RhodoLED perusahaan penyedia lampu terapi photodynamic, pada 11 Mei 2016. Kedua produk ini harus digunakan bersama-sama untuk pengobatan ringan sampai sedang actinic keratosis pada wajah dan kulit kepala.

Efek samping yang paling umum yang terkait dengan penggunaan Ameluz termasuk sakit kepala, ketegangan kulit, peningkatan kepekaan terhadap rasa sakit, dan kehangatan. Biofrontera berencana untuk meluncurkan kedua produk ini pada September 2016.

3. Axumin
FDA menyetujui Injeksi fluciclovine F 18 (Axumin) dari perusahaan Blue Earth Diagnostics pada 27 Mei 2016. Agen diagnostik radioaktif ini digunakan dengan positron emission tomography imaging untuk mendeteksi kekambuhan kanker dicurigai prostat berdasarkan tingkat antigen spesifik prostat meningkat.

Karena radioaktivitas obat, penyedia layanan kesehatan harus memastikan untuk meminimalkan paparan radiasi pada pasien diresepkan Axumin. Efek samping yang paling umum dilaporkan oleh peserta sidang diobati dengan Axumin termasuk rasa sakit di tempat suntikan, rasa logam di mulut, dan kemerahan.

Baca :  Setelah 15 Tahun, Akhirnya Muncul Salep Crisaborole yang Efektif Untuk Eksim

4. Jentadueto XR
FDA menyetujui extended-release linagliptin dan metformin hidroklorida (Jentadueto XR) tablet dari perusahaan Lilly dan Boehringer Ingelheim pada 31 Mei 2016. Obat ini menggabungkan dosis 2,5 mg atau 5 mg linagliptin dengan 1000 mg metformin dan diindikasikan sebagai tambahan untuk diet dan latihan untuk meningkatkan kontrol glikemik pada orang dewasa dengan diabetes tipe 2.

Jentadueto XR disetujui dengan peringatan kotak yang mengingatkan pasien dan penyedia layanan untuk risiko yang terkait asidosis laktat, yang dapat menyebabkan komplikasi dan berpotensi kematian. FDA juga mencatat bahwa obat tidak boleh diresepkan untuk pasien dengan diabetes tipe 1 atau ketoasidosis diabetes.

Pasien yang diobati dengan Jentadueto XR harus mencari bantuan medis segera jika mereka mengalami tangan dingin atau kaki, pusing, detak jantung yang tidak teratur atau lambat, kelelahan, nyeri otot, kelemahan, sakit perut, atau mual dan muntah.

Klik halaman berikutnya >>

Share this:
  • 23
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    23
    Shares

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni
Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Studi Temukan 24 Orang Tertular COVID-19 dalam Satu Perjalanan Bis

Majalah Farmasetika – Ketika 67 penumpang jemaat Buddha dan sopir mereka naik bus di Ningbo, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.