kolaborasi-dokter

Mampukah Apoteker Mengatur Terapi Penyakit Kronis? Uji Coba Ini Akan Menjawabnya

farmasetika.com – Sebuah uji coba program percontohan baru yang akan memungkinkan apoteker untuk memantau kondisi kronis dan mengelola obat telah mengundang kritik keras dari himpunan dokter umum di Australia.

Percobaan yang akan berlangsung minggu ini di wilayah Victoria, Australia akan berlangsung selama 18 bulan. Proyek percontohan ini akan memungkinkan apoteker untuk memperbaharui resep dan membuat penyesuaian dosis untuk obat dalam upaya untuk mengurangi tekanan pada sistem kesehatan.

Program percontohan Manajemen Penyakit kronis ini adalah bagian dari dorongan kelompok farmasi untuk apoteker di Australia untuk bekerja bersama dokter sebagai bagian dari model kolaboratif perawatan kesehatan primer.

“Kami memuji proyek percontohan baru yang akan memungkinkan apoteker untuk memberikan layanan perawatan primer untuk pasien dan membantu kemudahan pada sistem kesehatan, serta memenuhi tantangan pertumbuhan penyakit kronis di masyarakat setempat,” kata Presiden Pharmaceutical Society of Australia (PSA), Joe Demarte, yang mendesak apoteker Victoria untuk terlibat.

Namun proposal yang baru ini telah memicu protes dari dokter yang percaya akan menimbulkan masalah baru “fragmentasi” daripada mendukung kesehatan.

Wakil presiden AMA (Australian Medical Association) Dr Tony Bartone berpendapat bahwa manajemen bersama tidak akan menyebabkan biaya yang lebih rendah atau meningkatkan akses ke perawatan berkualitas sesuai pernyataan dari laporan The Age.

“Kita perlu koordinasi pengelolaan penyakit kompleks untuk tidak terfragmentasi melalui beberapa penyedia; perlu dikoordinasikan oleh satu orang, “katanya dikutip dari AJP news.

Presiden Royal Australian College of General Practitioners, Dr Bastian Seidel, mengatakan: “Ada banyak dokter yang berkualitas di luar sana yang lebih dari mampu dan bersedia untuk melakukan manajemen penyakit kronis bagi pasien.”

“Ini sangat mudah bagi pasien untuk masuk untuk melihat dokter mereka; Akses tampaknya tidak akan banyak masalah. Perhatian benar-benar adalah bahwa kadang-kadang pasien tidak mampu untuk melihat dokter mereka secara teratur, Apotik tidak akan menawarkan layanan gratis dengan baik,” tambah Dr Seidel.

Perwakilan dari Kementerian Kesehatan Australia, Jenny Mikakos mengatakan langkah mellibatkan apoteker dalam perawatan primer akan mennurunkan tekanan dari sistem kesehatan.

“Kita tahu bahwa saat ini lebih dari setengah dari kunjungan ke dokter adalah pengelolaan kondisi kronis, daripada mendiagnosis kondisi baru,” katanya kepada The Age.

“Melalui uji coba ini, pasien akan dapat mudah mengelola kondisi kronis mereka, sesuai dengan rencana perawatan yang disarankan dokter, di apotek lokal mereka, lebih dekat ke rumah.”

AMA sebelumnya telah menempatkan dukungan agar peran apoteker ditingkatkan dalam perawatan kesehatan primer.

Pada 2016, ketua AMA, Dr Michael Gannon meminta Pemerintah Federal Australiauntuk mendukung integrasi apoteker dalam tim perawatan primer yang dipimpin dokter.

Namun peran ini secara khusus didefinisikan sehingga apoteker akan membantu dengan manajemen pengobatan, pendidikan pasien pada obat-obatan, dan mendukung peresep dokter dengan saran tentang interaksi obat dan obat baru yang tersedia.

PSA menunjukkan bahwa layanan apoteker akan diujicobakan di bawah program percontohan, seperti memperbaharui resep dan membuat penyesuaian dosis untuk obat, termasuk dalam ruang lingkup praktek untuk apoteker.

“Program percontohan Manajemen Penyakit sejalan dengan praktik berbasis bukti dan model perawatan yang bekerja secara efektif internasional dan kami menyambut kesempatan untuk apoteker untuk berpartisipasi dalam percobaan ini dengan dokter,” kata Demarte.

“Pengalaman internasional menunjukkan apoteker dalam praktek umum pengaturan meningkatkan kesehatan pasien dan juga memperkuat hubungan antara praktek umum lokal dan apotek masyarakat.” lanjutnya.

Sumber :

  1. Can Pharmacists Manage Chronic Disease.https://ajp.com.au/news/can-pharmacists-manage-chronic-disease/. (Diakses 14 Januari 2016)
  2. Pharmacists get power to alter prescriptions under controversial trial. http://www.theage.com.au/victoria/pharmacists-get-power-to-alter-prescriptions-under-controversial-trial-20170111-gtpjb5.html (Diakses 14 Januari 2016)
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan di Swiss memperingatkan agar tidak menggunakan pelindung wajah dari plastik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.