Download Majalah Farmasetika

Farmasis Pegang Peranan Penting dalam Mencegah Medication Error dalam Pengobatan Pasien

Majalah Farmasetika – Kesalahan dalam pemberian obat tidak terelakkan, meskipun telah banyak pengalaman yang dimiliki oleh apoteker dan teknisi. Salah satu kesalahan yang mencolok terjadi pada sebuah resep untuk pramipexole (Mirapex; Boehringer Ingelheim). Sebuah resep masuk ke apotek untuk pramipexole 1 mg. Pasien diarahkan untuk mengonsumsi 3 tablet melalui mulut sebanyak 3 kali sehari. Dosis harian maksimum yang direkomendasikan untuk pramipexole adalah 4,5 mg, sehingga peringatan berbantuan komputer muncul; teknisi mengabaikannya, mengatakan bahwa pasien telah mengonsumsi obat sesuai petunjuk. Ini bukan kesalahan transkripsi karena penyedia menuliskannya untuk dosis harian sebesar 9 mg. Tetapi karena teknisi atau apoteker berada dalam keadaan otomatis, mereka tidak menangkap kesalahan tersebut dan mengisi resep sesuai dengan yang ditulis sebanyak 4 kali. Hanya pada saat pengisian yang kelima, peringatan tersebut diakui dengan tepat, dan menyadari bahwa pasien telah mengonsumsi lebih dari dua kali lipat dosis maksimum yang direkomendasikan.

Desensitisasi peringatan adalah hal nyata, tetapi perhentian keamanan itu bisa menjadi satu-satunya hal yang memisahkan antara pasien dan peristiwa kritis.

Seorang praktisi kesehatan, senator Carl Levin (D, Michigan), pernah mengatakan, “Bahkan rumah sakit kelas atas pun tidak bisa terhindar dari kesalahan medis yang kadang-kadang mengakibatkan kerusakan bagi pasien.” Dengan 7000 hingga 9000 pasien meninggal setiap tahun akibat kesalahan pengobatan, kata-katanya benar adanya. Kesalahan dalam pemberian obat, salah satu kesalahan medis yang paling umum, menghabiskan lebih dari $40 miliar setiap tahunnya di Amerika Serikat. Dengan lebih dari 19.000 obat resep yang dapat dipasarkan, masuk akal jika para penulis resep, selain apotek, juga membuat kesalahan. Meskipun rumah sakit tetap menjadi fokus utama keselamatan pasien nasional dan internasional, personel farmasi komunitas memiliki kesempatan unik untuk menangkap kesalahan-kesalahan ini dan mencegah hampir terjadinya kecelakaan di pengaturan rawat inap dan rawat jalan, dan itu hanya membutuhkan beberapa detik.

Baca :  Profesi Apoteker Termasuk 5 Besar Pekerjaan Terbahagia di Amerika

Sebuah tinjauan sistematis terbaru menyatakan bahwa “Antara 1,7% dan 24% resep salah disampaikan, dan 1,5% hingga 4% dari kesalahan ini mengakibatkan cedera pada pasien. Oleh karena itu…salah satu kesalahan medis yang paling umum adalah kesalahan yang disebabkan oleh transkripsi kertas. Preskripsi kertas mengancam keselamatan pasien dan meningkatkan potensi kesalahan medis karena tulisan tangan yang buruk oleh dokter.” Penggunaan e-skrining mengurangi jumlah resep kertas yang sulit dibaca, memberikan bantuan perhitungan, dan menyaring potensi peristiwa obat yang merugikan. Resep elektronik harus divalidasi oleh apotek setelah diterima. Begitu divalidasi, resep tersebut disimpan dalam catatan pasien dan siap untuk dikirimkan. Hanya ketika obat diisi dan diperiksa oleh apoteker, kesalahan potensial apa pun yang terjadi dapat terdeteksi. Kesalahan validasi ini, yang dilakukan oleh staf farmasi, dikenal sebagai kesalahan e-transkripsi.

Kesalahan transkripsi tidak terbatas pada resep baru; pengisian ulang juga sama berisikonya. Saat memeriksa resep, label adalah salah satu dari banyak elemen kunci yang harus diperiksa. Resep asli harus diverifikasi berdasarkan apa yang tercetak di label.

Pada akhrinya, ingatlah selalu prinsip ini, “Pasien kami bergantung pada kami untuk menjaga keamanan dan kesehatan mereka, dan meluangkan waktu untuk memastikan ketepatan dan meminta bantuan ketika Anda ragu atau kewalahan memastikan bahwa pasien menerima perawatan dan perhatian yang layak.”

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pentingnya Optimalisasi Kepatuhan Terhadap Standar CDOB Melalui Program Inspeksi Diri yang Efektif bagi Pedagang Besar Farmasi

Majalah Farmasetika – Sebagai salah satu pemain utama dalam rantai distribusi obat dan alat kesehatan, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.