Home / Berita / Seorang Wanita Meninggal Karena Bakteri “Superbug” yang Kebal Semua Antibiotik

bakteri

Seorang Wanita Meninggal Karena Bakteri “Superbug” yang Kebal Semua Antibiotik

farmasetika.com – Seorang wanita di Nevada, Amerika Serikat meninggal pada September 2016 diketahui karena infeksi yang resisten atau kebal terhadap semua jenis antibiotik yang dikenal dengan bakteri “Superbug”.

Insiden yang dilaporkan CDC (Center for Disease Control and Prevention) Kamis, 13 Januari 2017, adalah bagian dari masalah yang berkembang karena resistensi antibiotik, yang berada di trek untuk membunuh 10 juta orang pada tahun 2050.

“Kami telah mengandalkan begitu lama pada antibiotik yang baru dan lebih baru. Tapi jelas superbug sering dapat [mengembangkan resistensi] lebih cepat dari yang kita bisa membuat yang baru,” Alexander Kallen, petugas medis di CDC untuk promosi kualitas kesehatan kepada Stat News.

Salah satu penyebabnya adalah dibutuhkannya waktu yang lama untuk mengembangkan antibiotik, dan bahkan antibiotik yang berhasil melalui pengembangan masih memiliki hambatan.

Sangat disayangkan, banyak perusahaan farmasi besar telah berhenti mengembangkan antibiotik baru. Tahun lalu misalnya, FDA menolak antibiotik baru Cempra Pharmaceuticals , obat yang dirancang untuk melawan jenis bakteri pneumonia yang disebut solithromycin, dengan alasan terlalu sedikit informasi tentang bagaimana obat berdampak ke hati.

Uji klinik tambahan akan membutuhkan pengujuan antibiotik pada 9.000 orang.

Mengapa begitu sulit untuk mendapatkan antibiotik baru yang disetujui

Meskipun ada hambatan ini, perusahaan bioteknologi Paratek Pharmaceuticals saat ini bekerja pada antibiotik baru yang disebut omadacycline. Sejauh ini, proses persetujuan untuk obat telah mengambil sekitar dua dekade.

Obat akan mengobati infeksi kulit, pneumonia, dan infeksi saluran kemih, dan perusahaan mengharapkan hasil dari uji klinik fase 3 melihat infeksi kulit dan pneumonia pada Juli 2017.

“Setelah 21 tahun investasi … kita akan memiliki data penting,” kata Presiden Paratek Evan Loh kepada Business Insider dalam konferensi kesehatan JPMorgan pada hari Kamis.

Baca :  Bayer dan Regeneron Kembangkan Terapi Kombinasi Baru untuk Penyakit Mata

Dari waktu obat masuk ke percobaan manusia untuk saat secara teoritis bisa mendapatkannya di pasaran akan membutuhkan waktu 15 tahun, katanya.

Jadi mengapa membutuhkan waktu begitu lama? Sebagian dari masalah adalah ilmu pengetahuan yang rumit: memilah-milah senyawa yang berbeda untuk mencari tahu apa yang antibiotik mungkin bekerja dapat mengambil waktu. Tetapi juga memiliki banyak hubungannya dengan perusahaan yang menjalankan uji coba tetap bertahan secara finansial, kata Loh.

Jika disetujui, obat baru Paratek bisa ditambahkan ke terapi obat yang dirancang untuk membunuh bakteri resisten, yang akan menjadi solusi mencegah kematian karena bakteri resisten antibiotik.

“Dalam era pra-antibiotik, orang meninggal pada saat mereka 30 tahun karena infeksi. Dapatkah Anda pernah membayangkan bahwa skenario di mana kita kembali ke situasi itu?” Paratek Chief Commercial Officer Adam Woodrow bertanya Business Insider.

“Ada sekali waktu di mana kami menjaga. Sekarang kita sudah semacam jatuh kembali ke belakang,” kata Woodrow. “Dan kelompok antibiotik yang harus ada untuk memerangi patogen ini baru saja menghilang.” tutupnya,

Sumber :

  1. Lydia Ramsey. A Nevada women just died from a bug that resisted 26 antibiotics — here’s why it’s so hard to develop new ones. http://www.businessinsider.com.au/woman-died-antibiotic-resistant-bug-why-2017-1 (Diakses 15 Januari 2017).
  2. Lei Chen et al. Notes from the Field: Pan-Resistant New Delhi Metallo-Beta-Lactamase-Producing Klebsiella pneumoniae — Washoe County, Nevada, 2016. https://www.cdc.gov/mmwr/volumes/66/wr/mm6601a7.htm?s_cid=mm6601a7_w(Diakses 15 Januari 2017).
  3. A Nevada woman dies of a superbug resistant to every available antibiotic in the US. https://www.statnews.com/2017/01/12/nevada-woman-superbug-resistant/(Diakses 15 Januari 2017).
Share this:
  • 8
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    8
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM Buka 277 Formasi CPNS 2019, Tidak Ada Apoteker Hanya 8 Orang S1 Farmasi

Farmasetika.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badam POM) Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada putra …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar