Home / Dispensing / Edukasi / Konsumsi Obat Penurun Asam Lambung Beresiko Tinggi Terkena Alergi?

Konsumsi Obat Penurun Asam Lambung Beresiko Tinggi Terkena Alergi?

Farmasetika.com – Pasien yang menerima obat penghambat asam lambung mungkin berisiko lebih tinggi terkena alergi menurut sebuah studi terbaru yang dipublikasikan secara online 30 Juli 2019 di Nature Communications.

“Kami mengamati peningkatan yang sangat signifikan dalam resep obat yang menghilangkan gejala alergi pada pasien yang menjalani pengobatan dengan inhibitor asam lambung dari kelas apa pun,” tulis Galateja Jordakieva, PhD, Universitas Kedokteran Wina, Austria, dan rekannya.

Obat penghambat asam lambung dijual bebas

Karena kemanjurannya dan profil keamanan yang tampaknya menguntungkan, dokter biasanya meresepkan pompa proton inhibitor (PPI) dan pasien biasanya menggunakannya secara berlebihan sebagai akibat dari ketersediaan obat-obatan ini yang dijual bebas.

Setelah ini, semakin banyak penelitian telah menunjukkan efek samping serius yang terkait dengan penggunaan jangka panjang dan penggunaan yang berlebihan dari obat-obatan ini. Ini termasuk peningkatan risiko patah tulang osteoporosis, Clostridium difficile atau infeksi saluran pencernaan lainnya, dan pneumonia.

Hasil penelitian terbaru

Penelitian juga telah mulai menunjukkan bahwa penggunaan penghambat asam lambung dapat memicu perkembangan alergi.

Jordakieva dan rekannya melakukan penelitian berbasis populasi untuk menyelidiki penggunaan obat anti-alergi pasien setelah resep inhibitor asam lambung.

Mereka memeriksa informasi klaim asuransi kesehatan dari 8,1 juta hingga 8,3 juta orang (sekitar 97% dari populasi) di Austria antara 2009 dan 2013. Ini termasuk data regional yang lebih komprehensif dari satu wilayah Austria yang informasinya juga tersedia untuk kelompok kontrol orang yang telah menerima resep untuk obat anti-hipertensi dan / atau pengubah lemak.

Para peneliti memasukkan resep untuk obat penghambat asam lambung (misalnya, PPI, sukralfat, antagonis reseptor H2, atau prostaglandin E2 [PGE2]) dan / atau resep apa pun untuk obat anti-alergi (misalnya, antihistamin atau imunoterapi alergen spesifik) ).

Baca :  Obat yang Umum Untuk Terapi Asam Lambung Ini Bisa Memiliki Risiko Stroke Iskemik

Pasien dalam populasi umum yang diresepkan inhibitor asam lambung hampir dua kali lebih mungkin untuk menerima resep untuk obat anti-alergi daripada non-pengguna inhibitor asam lambung (rasio tingkat resep, 1,96; interval kepercayaan 95% [CI], 1,95 – 1.97).

Tingkat ini bahkan lebih tinggi di antara pasien dalam dataset Austria regional yang setidaknya tiga kali lebih mungkin untuk menerima resep untuk obat anti-alergi setelah menerima inhibitor asam lambung (rasio tingkat resep, 3,07; 95% CI, 2,89 – 3,27).

Secara keseluruhan, rasio tingkat resep meningkat untuk semua kelas inhibitor asam lambung yang dianalisis, kecuali untuk PGE2, yang terlalu jarang diresepkan untuk data yang konklusif.

Namun, rasio tingkat lebih tinggi di antara wanita dibandingkan pria (2,10 vs 1,70; P <0,001).

Ada juga tren usia di antara semua pasien, dengan rasio angka meningkat dari 1,47 (95% CI, 1,45 – 1,49) pada individu hingga 20 tahun, menjadi 5,20 (95% CI, 5,15 – 5,25) untuk mereka yang lebih tua dari 60 tahun.

Sedikitnya enam dosis inhibitor asam lambung setiap tahun dikaitkan dengan kemungkinan lebih besar untuk diresepkan obat anti-alergi.

Selain itu, ketika pasien dikelompokkan ke dalam kuartil berdasarkan dosis harian inhibitor asam lambung, analisis menunjukkan bahwa paparan kumulatif terhadap inhibitor ini juga meningkatkan risiko menerima obat anti-alergi.

Misalnya, untuk pasien yang menerima dosis harian hingga 20 kali per tahun (kuartil pertama), tingkat bahaya adalah 1,28 (95% CI, 1,18 – 1,39). Ini naik menjadi 2,67 (95% CI, 2,47 – 2,88) untuk mereka yang menerima 68 hingga 213 dosis harian per tahun (kuartil ketiga). Efeknya tampaknya naik pada level ini, dengan rasio bahaya 2,57 (95% CI, 2,38-2,78) untuk pasien yang menerima lebih dari 213 dosis harian per tahun (kuartil keempat).

Baca :  Kini Hadir Obat Kombinasi Aspirin dan Omeprazole Untuk Pasien Jantung dengan Risiko Asam Lambung

Karena hubungan dengan resep obat anti-alergi ditemukan dengan sebagian besar kelas inhibitor asam lambung dianalisis dalam penelitian ini, penulis menyimpulkan mekanisme yang mendasari mungkin berhubungan dengan pengaturan pH lambung daripada dengan mode aksi spesifik obat tertentu.

Bukti penelitian bertambah

Hasil ini menambah semakin banyak bukti yang menghubungkan penggunaan inhibitor asam lambung dengan risiko alergi.

“Temuan kami mengkonfirmasi hubungan epidemiologis antara penekanan asam lambung dan pengembangan gejala alergi, sejalan dengan uji coba hewan pada hewan sebelumnya dan studi pengamatan pada manusia,” Jordakieva dan rekannya menyimpulkan.

Sumber :

Gastric Acid Inhibitor Use May Up Allergy Risk. https://www.medscape.com/viewarticle/916433

Share this:
  • 6
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    6
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pekerjaan Kefarmasian di Apotek Diproyeksikan Stagnan Hingga 2028

Farmasetika.com – Pekerjaan kefarmasian di tingkat retail diproyeksikan menunjukkan sedikit atau tidak ada perubahan dari …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar