2 Publikasi Studi COVID-19 Hidroksiklorokuin dan Klorokuin Ditarik Penulis

Majalah Farmasetika – Dua jurnal medis terkemuka menarik studi Hidroksiklorokui dan Klorokuin untuk coronavirus disease (COVID-19) secara terpisah Kamis (4/6/2020) karena kekhawatiran tentang data yang digunakan dalam kedua studi yang data yang berasal dari registri internasional yang sama.

Penulis minta editor menarik artikel

Para penulis studi, satu yang diterbitkan di The Lancet dan yang lain di The New England Journal of Medicine, meminta studi ditarik karena auditor independen tidak dapat mengakses semua informasi yang diperlukan untuk memverifikasi data. Kedua studi menggunakan data dari perusahaan analitik data Surgisphere Corporation.

Studi Lancet yang ditarik kembali, yang diterbitkan 22 Mei, menemukan pasien Covid-19 yang diobati dengan hydroxychloroquine dan chloroquine lebih mungkin meninggal atau menderita efek samping yang berbahaya.

Penelitian ini memberikan tandingan kepada Presiden Trump, yang menyebut hydroxychloroquine sebagai “game-changer” untuk Covid-19. Beberapa negara dan Organisasi Kesehatan Dunia menghentikan studi yang sedang berlangsung melihat kemanjuran obat berdasarkan studi The Lancet, meskipun WHO melanjutkan penelitiannya pada hari Rabu (4/6/2020).

Namun, penelitian lain juga menemukan pasien Covid-19 tidak mendapat manfaat dari perawatan dengan hydroxychloroquine, dan mereka mungkin pernah mengalami efek samping yang serius. Penelitian lebih lanjut tentang hydroxychloroquine untuk Covid-19 sedang berlangsung.

Upaya verifikasi data riset

Dalam pencabutan artikel ini, Drs. Mandeep Mehra, Frank Ruschitzka dan Amit Patel sebagai menulis menyatakan bahwa, setelah muncul kekhawatiran tentang data dan analisis yang dilakukan oleh Surgisphere dan pendirinya, Sapan Desai, rekan penulis studi ini, mereka meluncurkan peer-review pihak ketiga dengan persetujuan Desai. Mereka bertujuan untuk mengkonfirmasi “kelengkapan database, dan untuk mereplikasi analisis yang disajikan dalam makalah.”

“Peninjau sejawat independen kami memberi tahu kami bahwa Surgisphere tidak akan mentransfer set data lengkap, kontrak klien, dan laporan audit ISO lengkap ke server mereka untuk analisis karena transfer tersebut akan melanggar perjanjian klien dan persyaratan kerahasiaan. Dengan demikian, peninjau kami tidak dapat melakukan tinjauan sejawat yang independen dan pribadi dan oleh karena itu memberi tahu kami tentang penarikan mereka dari proses tinjauan sejawat, “tulis ketiga peneliti dikutip dari CNN Internasional (5/6/2020).

“Karena perkembangan yang tidak menguntungkan ini, penulis meminta agar makalah ditarik,” kata mereka.

“Kita semua berpartisipasi dalam kolaborasi ini untuk berkontribusi dengan itikad baik dan pada saat sangat dibutuhkan selama pandemi COVID-19. Kami sangat meminta maaf kepada Anda, para editor, dan membaca jurnal untuk semua rasa malu atau ketidaknyamanan yang mungkin diperlukan oleh hal ini.” Lanjutnya

The Lancet serius tangani validitas data

Dalam sebuah pertanyaan, The Lancet mengatakan “pertanyaan tentang integritas ilmiah dengan sangat serius, dan ada banyak pertanyaan luar biasa tentang Surgisphere dan data yang diperlukan termasuk dalam penelitian ini.” Ia menambahkan: “Tinjauan kelembagaan dari kolaborasi penelitian Surgisphere sangat dibutuhkan.”

Tidak bisa akses data mentah

Studi kedua yang ditarik, yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine, telah menemukan obat penyakit jantung tertentu, termasuk ACE inhibitor, tidak memperburuk risiko kematian untuk pasien coronavirus. Para penulis termasuk Desai dari Surgisphere dan Mehra dan Patel, yang merupakan penulis studi di The Lancet, serta Drs. SreyRam Kuy dan Timothy Henry.

“Karena semua penulis tidak diberikan akses ke data mentah dan data mentah tidak dapat dibuat tersedia untuk auditor pihak ketiga, kami tidak dapat memvalidasi sumber data primer yang mendasari artikel kami,” tulis para penulis dalam retraksi.

“Kami meminta maaf kepada editor dan kepada pembaca Journal atas kesulitan yang ditimbulkannya.”

Awal pekan ini, The Lancet dan The New England Journal of Medicine mengeluarkan pernyataan keprihatinan tentang data Surgisphere yang digunakan dalam dua studi.

Dalam sebuah pernyataan yang diposting di situs webnya setelah pernyataan keprihatinan, Surgisphere mengatakan “studi registri observasional multi-nasional kami yang diterbitkan dalam The Lancet Medical Journal telah disambut dengan pujian yang tinggi dan beberapa skeptisisme dari komunitas ilmiah dan institusi global.

“Registri Surgisphere adalah kumpulan dari catatan kesehatan elektronik pelanggan QuartzClinical yang tidak dikenal, program pembelajaran mesin Surgisphere dan platform analisis data,” tambahnya. Surgisphere mengatakan telah mendeteksi masalah dengan satu rumah sakit dalam database-nya. “Rumah sakit ini telah direklasifikasi dengan benar dalam database kami. Temuan makalah ini tidak terpengaruh oleh pembaruan ini,” katanya.

“Sementara menyembunyikan data pasien individu yang dapat diidentifikasi adalah penting, ada cara lain untuk memverifikasi integritas data,” Stephen Evans, seorang profesor pharmacoepidemiology di London School of Hygiene dan Kedokteran Tropis yang tidak terlibat dalam studi tersebut, mengatakan tentang retraksi dari studi The Lancet.

“Misalnya, penyedia data harus dapat mengonfirmasi bahwa mereka telah menyediakan data dengan setidaknya, jumlah perkiraan pasien yang terlibat. Benar untuk menarik kembali kertas dalam keadaan ini.” Tutupnya.

Sumber : Two coronavirus studies retracted after questions emerge about data https://www.cnn.com/2020/06/04/health/retraction-coronavirus-studies-lancet-nejm/index.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Metilprednisolon Bisa Obati Pasien COVID-19 dengan Pernafasan Akut

Majalah Farmasetika – Kebutuhan mendesak untuk solusi kurangnya tempat tidur ICU bertabah dengan meningkatnya kematian …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.