Medical photo created by freepik - www.freepik.com

Tak Efektif Varian Baru COVID-19, Afrika Selatan Tangguhkan Penggunaan Vaksin AstraZeneca

Majalah Farmasetika – Afrika Selatan telah menangguhkan penggunaan vaksin penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) Oxford dan AstraZeneca, setelah temuan itu menunjukkan perlindungan minimal terhadap infeksi ringan hingga sedang dengan varian yang sekarang dominan di negara tersebut.

Menurut siaran pers dari Universitas Oxford, rejimen 2 dosis vaksin COVID-19 ChAdOx1 memberikan perlindungan minimal terhadap infeksi ringan hingga sedang yang disebabkan oleh varian B.1.351 yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan berbagai variasi protein lonjakan, dan meskipun saat ini tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa hal itu berdampak pada keparahan penyakit, beberapa bukti menunjukkan bahwa mutasi protein lonjakan dapat memengaruhi netralisasi oleh beberapa antibodi poliklonal dan monoklonal.

Dalam analisis baru, yang diserahkan sebagai pra-cetak sebelum publikasi tinjauan sejawat, para peneliti dari Universitas Witwatersrand dan lainnya menemukan bahwa netralisasi virus oleh sera yang diinduksi oleh vaksin ChAdOx1 terhadap varian B.1.351 secara substansial berkurang dibandingkan dengan strain asli COVID-19. Data awal telah diserahkan untuk tinjauan sejawat, dan siaran pers yang menyebutkan bahwa pernyataan tersebut konvensi teori bahwa mutasi pada virus yang terlihat di Afrika Selatan akan mendukung penularan berkelanjutan bahkan dalam populasi yang divaksinasi.

Studi ini melibatkan sekitar 2000 relawan dengan usia rata-rata 31 tahun. Penyakit didefinisikan sebagai setidaknya 1 gejala COVID-19, dan siaran pers mengatakan mereka tidak dapat menilai perlindungan terhadap penyakit ringan hingga sedang, rawat inap, atau kematian karena populasi target berada pada risiko yang sangat rendah.

Menurut siaran pers, para penyelidik sedang bekerja untuk menciptakan generasi kedua dari vaksin, yang tak terkalahkan dengan varian target dengan mutasi yang mirip dengan B.1.351. Dalam sebuah pernyataan, kepala penyelidik uji coba Shabir Madhi, PhD, menyatakan data terbaru dari penelitian lainnya menunjukkan bahwa perlindungan terhadap penyakit yang lebih parah mungkin masih efektif dengan vaksin

Baca :  Menristek BRIN : Vaksin COVID-19 Diperlukan untuk Ciptakan Kekebalan Massal

“Data terbaru dari sebuah penelitian di Afrika Selatan yang dibeli oleh Janssen, yang menilai penyakit sedang hingga berat, bukan penyakit ringan, menggunakan virus yang serupa, menunjukkan bahwa perlindungan terhadap titik akhir penyakit penting yang dipertahankan,” kata Madhi dalam siaran pers.

“Temuan ini mengkalibrasi ulang pemikiran tentang bagaimana menghidupkan virus pandemi dan mengalihkan fokus dari tujuan kawanan terhadap penularan ke perlindungan semua individu yang berisiko dalam populasi terhadap penyakit parah.” lanjutnya.

Menurut laporan Reuters, pemerintah Afrika Selatan sedang menunggu saran dari ilmuwan tentang bagaimana melanjutkannya. Negara tersebut berharap dapat memvaksinasi 40 juta orang untuk mencapai tingkat kemiskinan kawanan tertentu, tetapi memberikan satu vaksin pun mulai hari Minggu. 3 Negara itu akan mulai menawarkan vaksin Johnson & Johnson dan Pfizer / BioNTech kepada petugas kesehatan di minggu-minggu mendatang.

“Studi ini diperkirakan bahwa pandemi virus korona akan menemukan cara untuk terus menyebar pada populasi yang divaksinasi, seperti yang diharapkan, tetapi, dengan hasil yang diharapkan dari penelitian lain di Afrika Selatan yang menggunakan virus serupa, vaksin dapat terus mengurangi dampak pada kesehatan. sistem perawatan untuk mencegah penyakit parah, ”kata Andrew Pollard, kepala peneliti uji coba vaksin Oxford, dalam siaran pers

Sumber :

  1. ChAdOx1 n-Cov-19 provides minimal protection against mild-moderate COVID-19 infection from B.351 coronavirus variant in young South African adults [news release]. University of Oxford; February 7, 2021. https://www.ox.ac.uk/news/2021-02-07-chadox1-ncov-19-provides-minimal-protection-against-mild-moderate-covid-19-infection. Accessed February 8, 202
  2. Antrim, A. COVID-19 Variants Raise New Questions About Vaccines. Pharmacy Times; February 4, 2021. https://www.pharmacytimes.com/news/covid-19-variants-raise-new-questions-about-vaccines. Accessed February 8, 2021.
  3. Winning A, Kumwenda-Mtambo O. South Africa puts AstraZeneca vaccinations on hold over variant data. Reuters; February 8, 2021. https://www.reuters.com/article/us-health-coronavirus-safrica/south-africa-halts-astrazeneca-vaccinations-over-variant-data-idUSKBN2A70PY. Accessed February 8, 2021.
  4. South Africa Pauses Use of AstraZeneca COVID-19 Vaccine, Saying It Is Ineffective Against Variant https://www.pharmacytimes.com/news/south-africa-pauses-use-of-astrazeneca-covid-19-vaccine-saying-it-is-ineffective-against-variant
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Uji Klinik Vaksin COVID-19 J&J Kembali Dilanjutkan

Majalah Farmasetika – Pengujian Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson akan terus dilanjutkam di Eropa, setelah …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.