Eksis di Era Disrupsi, Apoteker Harus Siap Gunakan Telefarmasi

Majalah Farmasetika – Informasi teknologi saat ini telah berkembang sangat pesat sehingga membuat kita membutuhkan informasi terkini dan aktual agar kita dapat meyesuaikan diri dengan perkembangan teknologi yang kian pesat ini. Pada masa sekarang memasuki era disrupsi, salah satunya terkait pengolahan data dilakukan secara komputerisasi karena dapat memberikan informasi secara cepat dan akurat sehingga lebih efisien dan tidak menghabiskan banyak waktu untuk mencari data.

Perkembangan teknologi informasi pada bidang kesehatan, dapat dilihat pada suatu instansi kesehatan dalam mengolah data dengan teknologi informasi. Masyarakat saat ini menyadari bahwa teknologi informasi adalah suatu alat yang penting dalam peradaban manusia untuk mengatasi masalah pada zaman dimana derasnya terjadi arus informasi.

Informatika Farmasi

Informatika farmasi adalah bidang ilmiah yang baru yang dapat disebut farmako-informatika. Bidang ini berfokus pada pengobatan yang berhubungan dengan data, informasi dan pengetahuan pada sistem kesehatan termasuk penggunaan analisis, penyimpanan dan penyebaran dalam pengiriman obat yang optimal terkait dengan pengobatan dan kesembuhan dari pasien.

Penerapan kemajuan teknologi informasi dapat memberikan metode pembiayaan efektif untuk apotek dan rumah sakit sehingga dapat berkomunikasi dengan mudah dimana dapat mmenuhi kebutuhan masyarakat dengan pemanfaatan perangkat lunak dan perangkat keras komputer. Informatika farmasi dapat menyelaraskan dokter, apoteker, staf rumah sakit dan tenaga professional kesehatan untuk memastikan bahwa riwayat medis pasien dan catatan resep tersedia bagi siapa saja yang membutuhkannya.

Pelayanan Telefarmasi

Telefarmasi adalah pemberian pelayanan kefarmasian oleh seorang apoteker yang dilakukan dengan jarak antara apoteker dan pasien sebagai penerima pelayanan kesehatan.

Telefarmasi juga digunakan apabila seorang apoteker dibutuhkan tetapi apoteker tidak dapat hadir secara langsung untuk memberikan pelayanan. Memberikan pelayanan kefarmasian yang tepat kepada pasien dan melakukan kegiatan konsultasi dengan tenaga kesehatan lainnya memainkan peran penting dalam mengurangi penggunaan obat yang tidak tepat dan kurang efektif. Hal tersebut dapat mengurangi efek dan interaksi obat yang merugikan, menghasilkan efektivitas obat serta mengurangi biaya.

Baca :  Aplikasi "Telehealth" Apoteker dan Dokter Membuat Pengobatan Pasien Efisien di Australia

Telefarmasi memungkinkan layanan kesehatan seperti tinjauan obat, konseling pasien, dan verifikasi resep oleh apoteker yang memenuhi syarat untuk pasien yang berlokasi jauh dari rumah sakit, apotek, atau pusat kesehatan yang terletak jauh.

Cara Pengimplementasian Telefarmasi

Tatalaksana pelayanan telefarmasi sendiri belum ditentukan secara seragam dalam pelaksanaannya di Indonesia. Namun, pelayanan telefarmasi ini dapat dilakukan secara seragam dengan mencakup kegiatan, diantaranya):

  1. Perawatan pasien
  2. Pemasukan data dan verifikasi pesanan obat
  3. Pemilihan obat dan verifikasi persiapan
  4. Pelayanan informasi obat.

Pelayanan telefarmasi sudah berjalan dengan baik di beberapa negara seperti Amerika Serikat, Australia dan Kanada, Spanyol Uni Emirat Arab juga sudah melaksanakan pelayanan telefarmasi dengan prosedur yang sudah ditetapkan.

Terdapat banyak keuntungan dalam melaksanakan pelayanan kefarmasian dengan media pelayanan telefarmasi yang dapat dilihat dari hasil evaluasi di beberapa negara yang telah melaksanakan pelayanan telefarmasi, hal ini dapat dijadikan dasar untuk terus mengembangkan kebijakan dan prosedur terkait pelayanan telefarmasi di Indonesia dan membuktikan bahwa pelayanan telefarmasi dapat digunakan untuk memaksimalkan pekerjaan kefarmasian.

Sumber
Ameri, A., Salmanizadeh F, Keshvardoost S, dan Bahaadinbeigy K., 2020, Investigating Pharmacists’ Views On Telepharmacy: Prioritizing Key Relationships, Barriers, And Benefits.,Journal Pharmacy Technology

Alexander, E., Butler, C. D., Darr, A., Jenkins, M. T., Long, R. D., dan Shipman C.J., 2017. ASHP Statement On Telepharmacy. Am Journal Health System Pharmacy, Vol. 74(9)

Asseri, A. A., Manna, M. M., Yasin, I. M., Moustafa, M. M., Rouble, F. M., ElAnsassy, S. M., Baqawie, S. K., dan Alsaed, M. A., 2020, Implementation And Evaluation Of Telepharmacy During COVID-19 Pandemic In An Academic Medical City In The Kingdom Of Saudi Arabia: Paving The Way For Telepharmacy. World Journal of Advanced Research and Reviews, Vol. 7(2)

Baca :  Kronologis Pemberhentian Ketua PD IAI Jateng dan Jatim oleh PP IAI

Suryadi, A., dan Andi Yulianto, 2020, Pengembangan Perangkat Lunak Pengolahan data Farmasi Pada Klinik Kesehatan, Infokes: Jurnal Ilmiah Rekam Medis dan Informatika Kesehatan, Vol. 10(2)

Share this:

About Venny Ramadhani Anwar

Check Also

Apoteker Peduli Buka Donasi dan Relawan Bencana Gempa Cianjur

Majalah Farmasetika – Pengurus Daerah Ikatan Apoteker Indonesia Jawa Barat (PD IAI Jabar) membuka donasi …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.