Kinerja Apoteker Ditentukan oleh Efektivitas Manajemen Waktu

Majalah Farmasetika – Apoteker memiliki banyak hal yang bersaing untuk waktu mereka, termasuk memvaksinasi pasien, memastikan keselamatan pasien selama proses pemberian resep, dan melakukan konsultasi, hanya untuk beberapa nama. Kinerja apoteker dan pada akhirnya kesejahteraan mereka sendiri di tempat kerja dapat sangat ditentukan oleh efektivitas mereka dalam manajemen waktu.

Sebagian besar pekerjaan apoteker akan tampak atas perintah supervisor dan tergantung pada beban kerja. Namun, apoteker mampu menjalankan setidaknya beberapa derajat otonomi, bahkan dalam lingkungan yang lebih korporat. Sangat penting untuk membedakan tugas apa yang harus dilakukan dengan sempurna, versus tugas yang mungkin tidak harus sempurna namun masih berpotensi memakan waktu, versus tugas yang tidak membutuhkan kesempurnaan atau beban kognitif yang besar. Jika seseorang tampaknya memiliki terlalu banyak tugas untuk diselesaikan, mereka harus secara konsisten mengubah jadwal mereka sehingga menjaga keseimbangan yang sehat antara produktivitas dan tetap sibuk, sambil juga menyelaraskannya dengan tujuan profesional Anda dan kebutuhan pasien Anda dan klien lain. Kebutuhan akan perfeksionisme saat tidak diperlukan, serta multitasking yang tidak efektif,

Manajemen waktu yang tidak efisien menyebabkan kekacauan di antara personel apotek, tugas yang belum selesai, dan ketidakmampuan untuk mencapai tujuan pribadi. Ini tidak hanya mempengaruhi kapasitas fisik dan mental kita sendiri, tetapi juga membahayakan kesejahteraan dan keselamatan pasien. Jumlah pekerjaan yang berlebihan menyebabkan layanan pelanggan yang buruk dan terjadinya kesalahan yang tinggi. Ini mengikis kepercayaan tidak hanya pada apoteker individu, tetapi pada akhirnya, seluruh profesi, secara umum.

Rhodes dkk. menilai dampak ekonomi dari program intervensi obat yang ditargetkan yang disediakan oleh apoteker dalam pengaturan komunitas. Mereka melaporkan bahwa waktu rata-rata untuk menyelesaikan 1 intervensi pengobatan adalah 22,63 menit, menghasilkan pengembalian investasi negatif 3%. 1 Untuk mencapai titik impas, waktu untuk menyelesaikan tinjauan harus 21,85 menit atau kurang.

Baca :  Toko Apoteker Online Menjawab Kebutuhan Masyarakat dan Kemajuan Teknologi

Banyak faktor yang dapat membantu mengurangi waktu untuk setiap intervensi. Misalnya, rekan apoteker lain seperti teknisi dan juru tulis dapat dimanfaatkan untuk fokus pada tugas teknis, memberikan waktu kepada apoteker untuk memilih memprioritaskan dan mengatur waktu mereka dalam memberikan pendidikan pasien dan penyedia. Selanjutnya, apoteker yang sudah memiliki keahlian MTM atau yang sedang dalam proses mendapatkan lebih banyak pengalaman dapat dipekerjakan. Dengan berkurangnya waktu untuk setiap intervensi, produktivitas kerja dan pendapatan secara keseluruhan akan meningkat.

Secara keseluruhan, manajemen waktu bukan hanya tentang mengatur waktu; melainkan tentang mengelola diri sendiri dan orang lain. Seorang apoteker yang berorientasi pada prestasi mempraktikkan dan meningkatkan manajemen waktu mereka sehingga dapat meningkatkan waktu yang tersedia untuk memberikan layanan yang berkualitas, sambil juga menetapkan sikap dan memberdayakan orang lain untuk mengembangkan keterampilan penting ini.

Referensi :

Tip of the Week: Time Management is About Managing Yourself and Others. News Release. Karissa Lapuz dan Shane Deselle; April 29, 2022. Accessed April 29, 2022. https://www.pharmacytimes.com/view/tip-of-the-week-time-management-is-about-managing-yourself-and-others.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Pharmacy Student

Check Also

Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.