Konsumsi Rosuvastatin Dikaitkan dengan Resiko Kerusakan Ginjal

Majalah Farmasetika – Dibandingkan dengan atorvastatin, rosuvastatin dikaitkan dengan risiko darah yang lebih tinggi dalam urin dan gagal ginjal yang memerlukan terapi penggantian.

Dosis rosuvastatin yang lebih tinggi mungkin memiliki efek yang bertahan lama dan merusak ginjal, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di JASN berdasarkan catatan kesehatan pasien.

Rosuvastatin termasuk dalam golongan obat statin yang diindikasikan untuk menurunkan kolesterol tinggi. Menurunkan kolesterol dalam darah dapat mencegah serangan jantung, stroke, bahkan dapat menurunkan risiko kematian akibat penyakit jantung sebesar 25% -35%.

Ginjal berfungsi menyeimbangkan air dan mineral dalam darah serta membuang limbah dari darah. Kerusakan pada organ ini menimbulkan disbiosis karena penumpukan limbah dan cairan di dalam tubuh. Gejala umum kerusakan termasuk sesak napas, pergelangan kaki bengkak, mual, lemah, dan kurang tidur, tetapi kerusakan yang terlalu banyak dapat menyebabkan gagal ginjal yang mengancam jiwa.

Tanda-tanda kerusakan ginjal lainnya termasuk hematuria dan proteinuria, yang diamati ketika rosuvastatin disetujui oleh FDA. Untuk penelitian ini, Jung-Im Shin, MD, PhD, dari Sekolah Kesehatan Masyarakat Johns Hopkins Bloomberg, dan rekannya memeriksa data catatan kesehatan elektronik dari 2011-2019. Shin membandingkan 152.101 pengguna rosuvastatin baru dengan 795.799 pengguna baru statin yang serupa, atorvastatin.”

Para peneliti menemukan bahwa 2,9% pasien rosuvastatin mengalami hematuria dan 1,0% memiliki proteinuria selama 3,1 tahun median tindak lanjut. Rosuvastatin dikaitkan dengan risiko proteinuria 17% lebih tinggi daripada atorvastatin, bersama dengan risiko hematuria 8% lebih tinggi dan risiko gagal ginjal 15%, yang memerlukan terapi penggantian dialisis atau transplantasi.

Para peneliti juga menemukan bahwa dokter meresepkan dosis rosuvastatin yang direkomendasikan secara berlebihan yang telah ditentukan oleh FDA, pasien dengan penyakit ginjal lanjut. Para peneliti menemukan bahwa pasien berisiko mengembangkan hematuria dan proteinuria ketika dosis meningkat, dan berdasarkan penelitian, 44% pasien menggunakan dosis yang lebih tinggi dari yang disetujui.

Baca :  Defisiensi Vitamin D Menurunkan Efektivitas Pengobatan HIV dengan Statin

“Kami mengamati risiko nematuria, proteinuria, serta gagal ginjal yang lebih tinggi dengan penggunaan rosuvastatin dan manfaat kardiovaskular yang serupa antara kelompok rosuvastatin dan atorvastatin,” kata Shin.

“Karena rosuvastatin dapat menyebabkan proteinuria dan hematuria, terutama dengan dosis tinggi, rosuvastatin dosis tinggi mungkin tidak memiliki risiko-bahkan jika kecil terutama untuk pasien dengan penyakit ginjal lanjut.” Lanjutnya.

Statin memblokir fungsi enzim hati yang terkait dengan produksi kolesterol. Statin menurunkan kolesterol low-density lipoprotein (LDL) dan kadar kolesterol total sementara sebaliknya meningkatkan kolesterol high-density lipoprotein yang sehat yang mengangkut LDL keluar dari darah untuk dieliminasi oleh hati.

Referensi

  1. Data dunia nyata menghubungkan rosuvastatin dengan tanda-tanda kerusakan ginjal. Eurkekalert. Berita Ulang. 19 Juli 2022. Diakses 21 Juli 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/958785.
  2. Fulgham Bruce PhD, Debra. Efek Samping Statin. WebMD. Artikel. 14 September 2020. Diakses 21 Juli 2022. https://www.webmd.com/cholesterol-management/side-effects-of-statin drugs#:~:text=Statins are a class of.about 25% to 35% 25.
  3. Penyakit Ginjal. WebMD. Artikel. Ditinjau secara Medis 08 Agustus 2020. Diakses 21 Juli 2022. https://www.webmd.com/a-to-z-guides/understanding-kidney-disease-basic
Share this:

About jamil mustofa

Check Also

Dosis Insulin Tinggi Dapat Tingkatkan Risiko Kanker pada Pasien Diabetes Tipe 1

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan diabetes tipe 1, dosis insulin yang lebih tinggi dapat …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.