Download Majalah Farmasetika

Meluangkan Waktu Berpikir Bantu Pecahkan Masalah, Tingkatkan Kreativitas, dan Kesejahteraan

Majalah Farmasetika – Orang-orang secara konsisten meremehkan betapa mereka akan menikmati menghabiskan waktu sendirian dengan pikiran mereka sendiri, tanpa tindakan apa pun untuk mengalihkan perhatian mereka, menurut penelitian yang diterbitkan oleh American Psychological Association.

“Manusia memiliki kemampuan luar biasa untuk membenamkan diri dalam pemikiran mereka sendiri,” kata penulis utama studi Aya Hatano, PhD, dari Universitas Kyoto di Jepang.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa individu mengalami kesulitan menghargai betapa menariknya pemikiran. Itu bisa menjelaskan mengapa orang lebih suka menyibukkan diri dengan perangkat dan gangguan lainnya, daripada meluangkan waktu untuk refleksi dan imajinasi dalam kehidupan sehari-hari.” lanjutnya.

Penelitian ini dipublikasikan dalam Journal of Experimental Psychology: General .

Dalam serangkaian enam percobaan dengan total 259 peserta, para peneliti membandingkan prediksi orang tentang seberapa banyak mereka akan menikmati hanya duduk dan berpikir dengan pengalaman mereka yang sebenarnya melakukannya.

Dalam percobaan pertama, mereka meminta orang untuk memprediksi seberapa banyak mereka akan menikmati duduk sendirian dengan pikiran mereka selama 20 menit, tanpa diizinkan melakukan apa pun yang mengganggu seperti membaca, berjalan-jalan atau melihat smartphone. Setelah itu, peserta melaporkan betapa mereka menikmatinya.

Para peneliti menemukan bahwa orang menikmati menghabiskan waktu dengan pikiran mereka secara signifikan lebih dari yang mereka perkirakan.

Hal ini berlaku di berbagai variasi percobaan di mana peserta duduk di ruang konferensi yang kosong atau di area tenda kecil yang gelap tanpa stimulasi visual; variasi di mana periode berpikir berlangsung selama tiga menit atau selama 20 menit; dan satu variasi di mana para peneliti meminta orang untuk melaporkan kesenangan mereka di tengah-tengah tugas alih-alih setelah selesai. Dalam setiap kasus, peserta menikmati berpikir lebih dari yang mereka harapkan.

Baca :  Chat GPT-3 Sebanding dengan Mahasiswa Sarjana dalam Pecahkan Masalah Penalaran

Dalam percobaan lain, para peneliti membandingkan prediksi satu kelompok peserta tentang seberapa banyak mereka akan menikmati berpikir dengan prediksi kelompok lain tentang seberapa banyak mereka akan menikmati memeriksa berita di internet.

Sekali lagi, para peneliti menemukan bahwa orang meremehkan kenikmatan berpikir mereka. Kelompok pemikir diharapkan menikmati tugas secara signifikan lebih sedikit daripada kelompok pemeriksa berita, tetapi setelah itu, kedua kelompok melaporkan tingkat kenikmatan yang sama.

Hasil ini sangat penting di era modern kita dengan informasi yang berlebihan dan akses konstan ke gangguan, menurut rekan penulis studi Kou Murayama, PhD, dari Universitas Tübingen di Jerman.

Sekarang sangat mudah untuk ‘membunuh waktu.’ Di bus dalam perjalanan ke tempat kerja, Anda dapat memeriksa ponsel Anda daripada membenamkan diri dalam pemikiran internal yang mengambang bebas, karena Anda memperkirakan berpikir akan membosankan, ”katanya.

“Namun, jika prediksi itu tidak akurat, Anda kehilangan kesempatan untuk melibatkan diri secara positif tanpa bergantung pada stimulasi semacam itu.” Lanjutnya.

Peluang yang hilang itu harus dibayar mahal karena penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa menghabiskan waktu dengan membiarkan pikiran Anda mengembara memiliki beberapa manfaat, menurut para peneliti. Ini dapat membantu orang memecahkan masalah, meningkatkan kreativitas mereka dan bahkan membantu mereka menemukan makna dalam hidup.

“Dengan secara aktif menghindari aktivitas berpikir, orang mungkin kehilangan manfaat penting ini,” kata Murayama.

Penting untuk dicatat bahwa peserta tidak menilai berpikir sebagai tugas yang sangat menyenangkan, tetapi hanya lebih menyenangkan daripada yang mereka pikirkan, menurut Murayama. Rata-rata, tingkat kenikmatan peserta adalah sekitar 3 sampai 4 pada skala 7 poin.

Penelitian di masa depan harus menyelidiki jenis pemikiran mana yang paling menyenangkan dan memotivasi, menurut Murayama. “Tidak semua pemikiran secara intrinsik bermanfaat, dan pada kenyataannya beberapa orang rentan terhadap lingkaran setan pemikiran negatif,” katanya.

Baca :  Kinerja Apoteker Ditentukan oleh Efektivitas Manajemen Waktu

Penelitian di masa depan juga harus mengeksplorasi alasan mengapa orang meremehkan seberapa banyak mereka akan menikmati berpikir, menurut para peneliti. Hasilnya juga perlu direplikasi pada populasi yang lebih beragam daripada penelitian saat ini, di mana semua peserta adalah mahasiswa di Jepang atau Inggris.

  • Referensi :
    Hatano, A., Ogulmus, C., Shigemasu, H. and Murayama, K., 2020. Thinking about thinking: People underestimate how enjoyable and engaging just waiting is. Journal of Experimental Psychology: General. doi.org/10.1037/xge0001255.supp.
Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.