Download Majalah Farmasetika

Letermovir Efektif Cegah Penyakit Cytomegalovirus Pasca Transplantasi Ginjal

Majalah Farmasetika – Letermovir (Prevymis, Merck) ditemukan efektif dan tidak inferior dibandingkan dengan valganciclovir dalam mencegah cytomegalovirus (CMV) dalam uji coba fase 3 yang menilai keamanan dan kemanjuran obat.

Uji coba, yang mendaftarkan 601 penerima transplantasi ginjal dewasa yang berisiko tinggi untuk penyakit CMV, memenuhi titik akhir utama pada 52 minggu setelah transplantasi ginjal dalam menunjukkan kemanjuran letermovir serta non-inferioritasnya terhadap valganciclovir untuk mencegah penyakit CMV. Lebih lanjut, dalam analisis keamanan yang telah ditentukan sebelumnya, pasien yang diberikan letermovir memiliki myelotoxicity yang jauh lebih sedikit, sebagaimana diukur dengan tingkat leukopenia atau neutropenia, dibandingkan dengan pasien yang diberikan valganciclovir pada 26,0% (n = 76) versus 64,0% (n = 190), (95% CI, -45,1, -30,3; p-value <0,0001).

“Penyakit CMV merupakan penyebab penting morbiditas dan mortalitas pada penerima transplantasi ginjal. Valganciclovir telah menjadi obat yang paling umum digunakan untuk profilaksis CMV dalam pengaturan ini, tetapi myelotoxicity (terutama neutropenia dan leukopenia) adalah batasan penting dari obat ini. Myelotoxicities bisa sulit dikelola pada pasien yang sudah menerima rejimen pengobatan kompleks dengan obat lain yang juga memiliki efek penekan sumsum tulang,” kata Ajit P. Limaye, MD, direktur, Program Penyakit Menular Transplantasi Organ Padat di Fakultas Kedokteran Universitas Washington, dalam siaran pers.

“Saya sangat senang melihat hasil uji coba ini yang menunjukkan bahwa kemanjuran Prevymis untuk pencegahan penyakit CMV pada pasien transplantasi ginjal mirip dengan standar pengobatan perawatan saat ini (valganciclovir), tetapi dengan toksisitas yang jauh lebih sedikit.”lanjutnya.

Tujuan dari uji coba ini adalah untuk membandingkan letermovir dengan valganciclovir dalam mencegah penyakit CMV pada orang dewasa yang menerima transplantasi ginjal dan yang berisiko tinggi untuk penyakit CMV. Para peserta diacak untuk menerima 480 mg letermovir sekali sehari atau 900 mg valganciclovir sekali sehari dalam 7 hari pasca transplantasi ginjal hingga 28 minggu pasca transplantasi, dengan tindak lanjut hingga 52 minggu. Para peserta diberi peringkat berdasarkan penggunaan dan tidak menggunakan imunoterapi induksi perusak limfosit.

Baca :  Vaksinasi COVID-19 Lindungi Pasien Gagal Ginjal Dewasa

Hasil penelitian menunjukkan bahwa 10,4% (n=30) pasien yang diberikan letermovir mengembangkan penyakit CMV dibandingkan dengan 11,8% (n=35) pasien yang diberikan valganciclovir (stratum adjusted difference = -1,4, [95% CI, -6,5, 3,8]).

Untuk titik akhir sekunder uji coba dari penyakit CMV yang diadili pada 28 minggu pasca transplantasi, 0% (n = 0) pasien yang diberikan letermovir dan 1,7% (n = 5) pasien yang diberikan valganciclovir memiliki penyakit CMV (perbedaan stratum disesuaikan = -1,7 [95% CI, -3,4, 0,1]).

Letermovir menunjukkan profil keamanan yang menguntungkan untuk valganciclovir, dengan lebih sedikit efek samping terkait obat (AE) dan mempelajari penghentian obat karena AE dalam kelompok letermovir versus kelompok valganciclovir.

Temuan keamanan lainnya menunjukkan neutropenia diukur selama pengobatan melalui minggu ke-28 pasca transplantasi adalah pada 4,1% dari kelompok letermovir dibandingkan dengan 19,5% dari kelompok valganciclovir. Insiden leukopenia dan neutropenia yang menyebabkan penghentian letermovir selama fase pengobatan 28 minggu adalah 1,0% pada kelompok letermovir vs 5,4% pada kelompok valganciclovir, dan 1,4% pada kelompok letermovir vs 1,7% pada kelompok valganciclovir.

Letermovir adalah agen antivirus pertama di kelasnya yang disetujui oleh FDA pada tahun 2017 untuk profilaksis infeksi CMV dan penyakit pada pasien CMV-seropositif dewasa yang menerima transplantasi sel induk hematopoietik alogenik. Letermovir dikontraindikasikan pada pasien yang menerima alkaloid pimozide atau ergot.

“Ada kebutuhan untuk opsi profilaksis CMV tambahan bagi penerima transplantasi ginjal untuk membantu pasien mengurangi risiko infeksi oportunistik,” kata Nicholas Kartsonis, MD, wakil presiden senior, vaksin dan penyakit menular, Pengembangan Klinis Global, Merck Research Laboratories, dalam siaran pers.

“Hasil studi baru ini pada pasien transplantasi ginjal dewasa mendorong dan menunjukkan potensi PREVYMIS untuk mencegah penyakit CMV dengan terapi yang menunjukkan tingkat neutropenia dan leukopenia yang lebih rendah dibandingkan pembanding.” Tutupnya.

Baca :  Obat-Obat Ini Perlu Penyesuaian Dosis Pada Penderita Gangguan Ginjal

Sumber

Merck’s PREVYMIS™ Demonstrates Efficacy in Phase 3 Study for Prevention of Cytomegalovirus Disease in Adults After Kidney Transplantation. Merck. October 22, 2022. Accessed October 24, 2022. https://www.merck.com/news/mercks-prevymis-demonstrates-efficacy-in-phase-3-study-for-prevention-of-cytomegalovirus-disease-in-adults-after-kidney-transplantation/

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

tablet morfin

Menavigasi Siklus Hidup Biosimilar: Pertimbangan Kunci untuk Penghematan Biaya Berkelanjutan

Majalah Farmasetika – Konferensi | Asembia Specialty Pharmacy Summit Dengan 50 produk biosimilar yang disetujui …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.