Download Majalah Farmasetika

Cara Apoteker Maksimalkan Potensinya sebagai Caregiver

Majalah Farmasetika – Dalam beberapa tahun terakhir, peran apoteker telah berkembang sebagai pengasuh yang sangat penting yang semakin memberikan layanan perawatan kesehatan penting jauh melampaui layanan pengeluaran obat di Amerika Serikat (AS).

Menurut kamus Merriam-Webster, definisi apoteker adalah “seorang profesional perawatan kesehatan yang dilisensikan untuk terlibat dalam farmasi dengan tugas-tugas termasuk mengeluarkan obat resep, memantau interaksi obat, memberikan vaksin, dan menasihati pasien mengenai efek dan penggunaan obat dan suplemen makanan yang tepat.”

Meskipun definisi ini secara teknis akurat, itu tidak menjelaskan evolusi yang sedang berlangsung dari pekerjaan apoteker di AS.

Dalam beberapa tahun terakhir, terutama dalam menanggapi pandemi COVID-19, peran apoteker telah berkembang sebagai caregiver atau asuhan kefarmasian, karena pengasuh yang sangat penting ini semakin menyediakan layanan perawatan kesehatan penting yang jauh melampaui pengeluaran obat.

Apoteker yang sangat terlatih saat ini memasuki dunia kerja dengan pengetahuan mendalam tentang kesiapan penyedia, kesehatan populasi, dan keahlian perawatan kesehatan mendasar lainnya. Namun beberapa pendorong, termasuk peraturan federal dan negara bagian, telah menghambat upaya untuk memaksimalkan potensi penyedia penting ini.

Meskipun terlihat beberapa momentum positif di AS, seperti FDA mengizinkan apoteker untuk meresepkan obat COVID-19, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memutus rantai yang mengikat apoteker ke bangku cadangan.

Berikut 3 strategi apoteker untuk memaksimalkan potensinya sebagai caregiver.

  1. Advokasi untuk Perubahan

Kutipan terkenal Mahatma Gandhi, “Jadilah perubahan yang ingin Anda lihat di dunia,” berlaku untuk apoteker. Farmasi adalah profesi yang sangat terfragmentasi dengan sedikit rasa kebersamaan di seluruh klinik, rumah sakit, dan apoteker ritel/independen. Agar perubahan legislatif terjadi, apoteker harus bersatu sebagai satu untuk mempromosikan perubahan.

Baca :  Apoteker Bisa Berperan Mengelola Pasien Penyakit Parkinson

American Nurses Association (ANA) adalah contoh utama bersatu untuk mendorong perubahan. Sejak didirikan pada tahun 1896, ANA telah berperan penting dalam melobi Kongres, mengadvokasi perubahan yang berdampak pada karir perawat, seperti memperjuangkan penggantian yang adil dari layanan perawatan kesehatan yang diberikan.

American Pharmacist Association (APhA) tentu bergerak ke arah yang benar dalam mendukung dan mengadvokasi apoteker. Rencana Strategis APhA 2022 berbicara langsung kepada advokasing untuk perluasan layanan yang disediakan apoteker, serta memajukan adopsi model pemberian perawatan yang memperluas cakupan peran tradisional apoteker.

  1. Dukung Komunitas Anda dengan Layanan yang Ditingkatkan

Baru-baru ini, ada perubahan nyata dalam persepsi apoteker dan peran penting mereka dalam kontinum perawatan. COVID-19 adalah salah satu kekuatan pendorong yang menginisiasi pergeseran ini. Selama pandemi, apoteker berada di pusat pengujian, vaksinasi, dan pengobatan. Selain itu, apotek berperan penting dalam mendukung sistem perawatan kesehatan yang terbebani selama pandemi, berfungsi sebagai pusat vaksin anak dan dewasa dan menyediakan akses ke obat-obatan yang menyelamatkan jiwa.

Apoteker harus memanfaatkan momentum ini dan terus menunjukkan nilai mereka sebagai sumber perawatan kesehatan yang dapat diakses dan dapat diandalkan bagi komunitas mereka. Seperti penyedia lainnya, apoteker mengkhususkan diri dalam bidang klinis tertentu, dan memberikan banyak pengetahuan untuk berbagai masalah perawatan kesehatan seperti keluarga berencana, kondisi kronis, dan berhenti merokok.

Kuncinya adalah menemukan peluang di mana apoteker memiliki waktu, alat, dan sumber daya untuk duduk bersama pasien secara pribadi, mendengarkan dan menilai masalah mereka untuk memberikan panduan klinis dan mengatasi masalah kesehatan mereka. Berbagi lebih banyak tanggung jawab klinis dengan apoteker akan membantu memperluas akses dan keterjangkauan perawatan bagi masyarakat.

  1. Manfaatkan Teknologi untuk Meningkatkan Aliran Pendapatan

Teknologi adalah salah satu alat paling penting untuk membantu apoteker mengembangkan peran mereka di luar bangku cadangan. Perangkat lunak yang dirancang untuk kantor penyedia tradisional, seperti catatan kesehatan elektronik (EHR), dapat disesuaikan untuk apotek untuk memastikan mereka menangkap data dan informasi spesifik yang diperlukan agar berhasil mengajukan klaim atas layanan yang ditawarkan.

Baca :  Netizen Apoteker Komentari Surat Undur Diri dari Anggota IAI

Jika apoteker memiliki kemampuan untuk secara konsisten menagih layanan yang diberikan, ini akan meningkatkan keuntungan dan mendorong perluasan kepegawaian dan layanan klinis untuk membuat dampak yang lebih besar pada kesehatan dan kesejahteraan komunitas mereka. Profesi farmasi harus beradaptasi dan memanfaatkan EHR dan alat manajemen kesehatan populasi untuk memanfaatkan peluang pembayaran yang ditawarkan pembayar apotek.

Tentang Penulis
Tulisan ini disadur dari pharmacytimes.com dengan penulis Matthew Yeates, PharmD, adalah direktur Layanan Klinis di Grants Pass Pharmacy (Grants Pass, OR). Ia menerima gelar Doktor Farmasi di University of Iowa College of Pharmacy

Sumber

Three Strategies for Pharmacists to Maximize Their Potential as Caregivers Beyond the Bench
https://www.pharmacytimes.com/view/three-strategies-for-pharmacists-to-maximize-their-potential-as-caregivers-beyond-the-bench

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.