Download Majalah Farmasetika

Apoteker Bisa Jelaskan Bahaya Obat Pilek dan Batuk pada Balita

Majalah Farmasetika – Apoteker memainkan peran penting dalam konseling dan mendidik keluarga tentang keamanan obat untuk produk ini.

Keamanan obat sangat penting, terutama ketika melibatkan anak-anak. Konsumsi obat antitusif benzonatate secara tidak sengaja oleh anak kecil telah mengakibatkan efek samping yang serius, termasuk kematian. Ini menjelaskan peran kunci apoteker dalam menasihati keluarga tentang keamanan obat flu dan batuk.

FDA tidak merekomendasikan penggunaan obat pilek dan batuk OTC untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun, karena risiko efek samping yang serius. Produk yang mengandung dextromethorphan dan guaifenesin adalah contohnya.

Bahkan, produsen secara sukarela melabeli produk pilek dan batuk OTC dengan pernyataan berikut: “Jangan gunakan pada anak di bawah usia 4 tahun.” American Academy of Pediatrics (AAP) merekomendasikan untuk menghindari obat flu dan batuk pada anak-anak di bawah usia 4 tahun. Anak-anak berusia 4 hingga 6 tahun hanya boleh menggunakan produk ini jika dokter anak mereka merekomendasikan mereka. AAP menganggap produk pilek dan batuk aman digunakan pada anak-anak berusia 6 tahun ke atas.

Madu bisa menjadi obat rumahan yang bermanfaat untuk mengatasi batuk pada anak. Apoteker bisa mendidik orang tua untuk menghindari pemberian madu kepada bayi yang berusia kurang dari 1 tahun, karena risiko botulisme. Pada anak usia 1 tahun ke atas, 2 hingga 5 ml madu dapat diberikan sesuai kebutuhan.

Mentholated rub (Vicks) dapat digunakan untuk anak usia 2 tahun ke atas pada kulit di atas area dada dan leher. Semprotan hidung saline adalah pilihan yang efektif dan aman untuk menghilangkan gejala pilek pada anak-anak dari segala usia, dan dapat dengan mudah ditemukan di atas meja. Ingatkan orang tua untuk memastikan anak-anak mereka minum cukup cairan. Jika udara di rumah mereka kering, keluarga juga dapat menggunakan pelembab udara. Orang tua dapat meminta anak-anak mereka duduk bersama mereka di kamar mandi dan menghirup kabut dari mandi air hangat untuk membantu meringankan gejala pilek dan batuk.

Baca :  Obat Batuk Mengandung Kodein Berbahaya Untuk Anak

Pada tahun 2018, FDA mengumumkan perubahan pelabelan keamanan yang diperlukan untuk resep obat pilek dan batuk yang mengandung kodein atau hidrokodon. Obat-obatan ini hanya boleh digunakan oleh orang dewasa. Obat-obatan ini telah menyebabkan depresi pernapasan pada anak-anak.

Konseling Keamanan Obat

Apoteker harus mendorong pasien untuk selalu membaca label Fakta Obat pada produk pilek dan batuk OTC. Ini sangat penting untuk memastikan bahwa mereka tidak mengambil beberapa produk dengan bahan yang sama.

Alat pengukur yang disertakan dengan obat-obatan harus digunakan untuk memastikan dosis yang benar diberikan. Nasihati keluarga untuk tidak menggunakan sendok rumah tangga untuk mengukur dosis obat.

Apoteker juga harus mendidik keluarga untuk menjaga semua produk pilek dan batuk dari jangkauan dan terkunci dari anak-anak setelah memberikan obat. Ini dapat membantu mencegah konsumsi dan keracunan yang tidak disengaja.

Obat pilek dan batuk yang kedaluwarsa harus dibuang di program take-back, yang juga dapat ditemukan di banyak apotek lokal. Jika pasien tidak dapat membuang obat-obatan ini pada program pengambilan kembali, maka mereka dapat dibuang ke tempat sampah rumah tangga. Isi obat dapat dicampur dalam kantong atau wadah yang dapat ditutup dengan kotoran kucing, bubuk kopi, atau kotoran dan dibuang ke tempat sampah rumah tangga.

Disadur dari pharmacytimes.com

References

  1. Kim I, Goulding M, Tian F, et al. Benzonatate exposure trends and adverse events. Pediatrics. 2022; 150(6):e2022057779. doi:10.1542/peds.2022-057779
  2. Should you give kids medicine for cough and colds? FDA. October 21, 2021. Accessed December 15, 2022. https://www.fda.gov/consumers/consumer-updates/should-you-give-kids-medicine-coughs-and-colds#:~:text=The%20FDA%20doesn’t%20recommend,under%204%20years%20of%20age.%E2%80%9D
  3. Coughs and colds: medicines or home remedies? HealthyChildren.org. Accessed December 15, 2022. https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/chest-lungs/Pages/Coughs-and-Colds-Medicines-or-Home-Remedies.aspx
  4. Gallant JN, Basem JI, Turner JH, et al. Nasal saline irrigation in pediatric rhinosinusitis: a systematic review. Int J Pediatr Otorhinolaryngol. 2018;108:155-162. doi:10.1016/j.ijporl.2018.03.001
  5. FDA drug safety communication: FDA requires labeling changes for prescription opioid cough and cold medicines to limit their use to adults 18 years and older. FDA. January 22, 2018. Accessed December 16, 2022. https://www.fda.gov/drugs/drug-safety-and-availability/fda-drug-safety-communication-fda-requires-labeling-changes-prescription-opioid-cough-and-cold
  6. Where and how to dispose of unused medicines. FDA. April 21, 2021. Accessed December 16, 2022. https://www.fda.gov/consumers/consumer-updates/where-and-how-dispose-unused-medicines
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Kemenkes Rilis Kasus Gagal Ginjal Baru, Sirup Praxion Ditarik BPOM

Majalah Farmasetika – Kementrian Kesehatan (Kemenkes) mengumumkan kasus baru gangguan asus baru Gangguan Ginjal Akut …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.