Download Majalah Farmasetika
bakteri
pic : freedigitalphotos.net

Penelitian Terbaru Temukan Dampak Buruk NSAID pada C. difficile

Majalah Farmasetika – Penelitian baru dari Children’s Hospital of Philadelphia (CHOP) telah menemukan mengapa obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID) memperburuk infeksi gastrointestinal yang disebabkan oleh Clostridioides difficile (C. diff).

Dalam penelitian tersebut, para peneliti menunjukkan bahwa NSAID menyebabkan gangguan pada mitokondria sel yang melapisi usus besar yang memicu kerusakan yang disebabkan oleh racun patogen.

C. diff adalah bentuk bakteri yang dapat menyebabkan diare, infeksi kompleks, dan bahkan kematian. Bagaimana gejala-gejala ini dapat muncul masih belum diketahui oleh para peneliti, meskipun bukti utama menunjukkan bahwa diet dan obat-obatan farmasi dapat mengembangkan infeksi dan penyakit.

Penelitian lain telah dilakukan yang menunjukkan NSAID dapat memiliki efek negatif pada usus bagi individu yang memiliki C. diff atau penyakit radang usus (IBD). Studi ini menegaskan bahwa jika individu mengambil NSAID untuk waktu yang lama dapat menyebabkan masalah seperti sakit maag dan cedera usus yang dapat menyebabkan perdarahan dan perforasi jaringan usus.

Kekhawatiran ini dipelajari dan para peneliti dapat mengkonfirmasi bahwa NSAID dapat mempengaruhi enzim siklooksigenase (COX). COX membantu meredupkan peradangan dan rasa sakit sambil melemahkan fungsi mukosa di saluran pencernaan bagian atas.

“NSAID juga memiliki efek off-target dan telah terbukti mempengaruhi mitokondria seluler dengan melepaskan fungsi mitokondria seluler, tetapi para peneliti belum mengeksplorasi mekanisme atau dampak dari efek off-target ini ketika datang ke  infeksi C. difficile,” kata penulis siaran pers.

Untuk menemukan efek ini, para peneliti menggunakan  model in vitro dan tikus dari C. diffinfection untuk menguji bagaimana sel epitel kolon permeabel ketika berinteraksi dengan indometasin NSAID. Studi ini menemukan bahwa indometasin dan C. difftoxins menyebabkan peningkatan permeabilitas penghalang sel epitel dan kematian sel inflamasi. Sel-sel ini, dikombinasikan dari kedua racun, bekerja dalam pasangan untuk meningkatkan keparahan patogen.

Baca :  Vaksin COVID-19 AstraZeneca Tak Sebabkan Efek Penggumpalan Darah

Siaran pers menegaskan bahwa ketika para peneliti menemukan bahwa NSAID merusak C. diffinjection tanpa penghambatan COX dan hanya membatasi efek pada mitokondria, mereka memperlakukan sel-sel epitel kolon. Ketika memperlakukannya dengan molekul yang memiliki struktur yang sebanding dengan indometasin, minus keterampilan untuk mencegah enzim COX, molekul mirip NSAID mengakibatkan kematian sel. Namun, ketika menambahkan inhibitor COX selektif, itu tidak menambah kematian sel.

Menurut rilis berita, para peneliti menggunakan tikus yang diobati dengan indometasin atau molekul prekursor NSAID di masa lalu.

Untuk lebih menentukan mekanisme spesifik yang mendorong efek NSAID off-target ini, para peneliti melihat fungsi mitokondria dalam sel epitel kolon secara in vitro dan pada tikus. Mereka mengamati bahwa kombinasi NSAID  dan racun C. difficile  meningkatkan kerusakan mitokondria sel epitel kolon dan mengganggu beberapa fungsi mitokondria penting,” kata penulis siaran pers.

Temuan menunjukkan dapat menginformasikan bagaimana uncoupling mitokondria yang dimediasi NSAID dapat mempengaruhi penyakit lain, seperti kanker kolorektal, cedera usus kecil, dan IBD.

Reference:

CHOP researchers reveal how NSAIDs worsen C. difficile infections. EurekAlert!. News release. July 19, 2023. Accessed July 25, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/995751.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Pelajaran dari Kontaminasi EG dan DEG: Pembaruan CPOB 2024 untuk Keamanan Obat yang Lebih Ketat

Majalah Farmasetika – Industri farmasi tak pernah lepas dari tantangan untuk memastikan keamanan dan kualitas …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.