Download Majalah Farmasetika

Menyundul Bola dalam Sepak Bola Sebabkan Risiko Gangguan Kognitif dan Demensia

Majalah Farmaesetika – Berulang kali menyundul bola merupakan faktor risiko gangguan kognitif dan demensia yang dilaporkan sendiri di antara pensiunan pemain sepak bola profesional, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association menunjukkan.

Peneliti melakukan studi cross-sectional antara Agustus 2020 dan Desember 2021 pada pemain sepak bola pria profesional yang masih hidup, pensiunan, yang berusia lebih dari 45 tahun yang memeriksa status kognitif mereka saat ini dan menyelidiki paparan mereka terhadap heading dan faktor risiko spesifik sepak bola lainnya sepanjang karier mereka.

Frekuensi heading bola diklasifikasikan menjadi 3 band (0-5, 6-15, dan >15 kali per pertandingan profesional khas dan per sesi latihan khas). Gangguan kognitif dan frekuensi pos ditentukan melalui kuesioner yang dikirim ke peserta, tulis penulis penelitian.

Hasil utama dari penelitian ini adalah fungsi kognitif. Faktor risiko kovariat untuk demensia yang dikumpulkan dalam kuesioner termasuk usia, indeks massa tubuh, merokok, dan komorbiditas, menurut para peneliti.

Sebanyak 459 responden melaporkan frekuensi heading per pertandingan dan pelatihan dari 878 total kuesioner yang diposting, menurut para peneliti. Semua peserta adalah laki-laki, dengan usia rata-rata (SD) 63,68 (10,48) dan indeks massa tubuh (BMI) 27,22 (2,89).

Untuk responden yang melaporkan heading 0-5 kali per pertandingan, prevalensi gangguan kognitif adalah 9,78%. Mereka yang melaporkan 6-15 kali memiliki prevalensi 14,78%, dan mereka yang melaporkan heading lebih dari 15 kali per pertandingan memiliki prevalensi 15,20% (P = 0,51), hasil penelitian menunjukkan.

Jika dibandingkan dengan frekuensi heading terendah per pertandingan (0-5), AOR adalah 2,71 (95% CI, 0,89-8,25) untuk pemain yang melaporkan 6 hingga 15 heading per pertandingan dan 3,53 (95% CI, 1,13-11,04) untuk pemain yang melaporkan lebih dari 15 heading per pertandingan, menurut penulis penelitian.

Dalam mempertimbangkan frekuensi heading per pertandingan dan latihan bersama untuk setiap pemain, risiko gangguan kognitif meningkat dengan frekuensi heading kumulatif. Dibandingkan dengan pemain yang memimpin 0 hingga 5 kali pada kedua kesempatan, AOR adalah 4,29 (95% CI, 1,14-16,10) untuk pemain yang memimpin 6 hingga 15 kali dan 4,71 (95% CI, 1,20-18,45) untuk pemain yang memimpin lebih dari 15 kali pada kedua kesempatan, hasil penelitian menunjukkan.

Dalam melihat secara khusus pada berbagai posisi sepak bola, kemungkinan memiliki gangguan kognitif meningkat dalam posisi yang terkena heading lebih sering. Prevalensi terendah adalah dengan penjaga gawang (AOR 1, referensi), diikuti oleh gelandang tengah (AOR, 1,48; 95% CI, 0,22-9,76), ke depan (AOR, 1,92; 95% CI, 0,32-11,45), dan pembela (AOR, 3,16; 95% CI, 0,54-18,62), menurut penelitian.

Para peneliti menyimpulkan bahwa berdasarkan hasil ini, paparan faktor-faktor yang terkait dengan posisi bermain di lapangan berkontribusi terhadap peningkatan risiko. Hal ini didukung oleh temuan yang menunjukkan pemain bertahan paling banyak menyundul bola, diikuti oleh pemain depan, gelandang, dan penjaga gawang.

Sampai saat ini, banyak penelitian yang bertujuan untuk menganalisis hasil penyakit pada pemain sepak bola telah berfokus pada gegar otak, meskipun banyak dari studi ini memfokuskan analisis mereka pada pemain aktif muda yang akan terlalu muda untuk menunjukkan efek kognitif terlambat, para peneliti membahas.

“Pada pemain aktif, menyundul bola hanya 20 kali selama sesi latihan dapat menyebabkan efek langsung dan terukur pada kemampuan dan fungsi kognitif. Oleh karena itu, tampaknya disarankan untuk mengurangi paparan benturan kepala dan cedera kepala subconcussive berulang,” para peneliti menyimpulkan.

Reference

Espahbodi S, Hogervorst E, Macnab TP, et al. Heading frequency and risk of cognitive impairment in retired male professional soccer players. JAMA Netw Open. 2023;6(7):e2323822. doi:10.1001/jamanetworkopen.2023.23822

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.