Download Majalah Farmasetika
Source : Unsplash.com

12 Skill Mahasiswa Farmasi Bekal Jadi Pemimpin dalam Praktiknya Kelak

Majalah Farmasetika – Saat ini, apoteker terus menjadi pemimpin dalam area perawatan kesehatan yang berkembang, terutama dalam advokasi pasien dan keselamatan pasien.

Mahasiswa farmasi dapat memulai dengan membuat pilihan kecil di sekolah farmasi yang akan mendukung pertumbuhan mereka sebagai pemimpin farmasi. Mahasiswa perlu mempersiapkan diri agar mereka dapat siap ketika ada kesempatan.

Semua apoteker adalah pemimpin terlepas dari posisi formal atau informal, melayani sebagai advokat untuk mengoptimalkan perawatan farmasi pasien, memajukan profesi, dan secara positif mempengaruhi masyarakat. Apoteker secara konsisten menambah nilai bagi pasien, ekosistem perawatan kesehatan, dan masyarakat secara keseluruhan. Berikut adalah 12 cara mahasiswa dapat mengasah keterampilan kepemimpinan mereka:

1. Terlibat dengan bergabung dengan organisasi

Hadiri pertemuan umum untuk mendapatkan rasa organisasi dan misi dan nilai-nilainya. Pertimbangkan bagaimana organisasi bermaksud untuk memenuhi nilai-nilai ini. Misalnya, Asosiasi Farmasi Nasional Mahasiswa didedikasikan untuk membantu meningkatkan kesehatan, pendidikan, dan lingkungan sosial komunitas minoritas.

2. Jadilah bersemangat tentang misi dan nilai-nilai organisasi.

Penting bagi nilai-nilai siswa untuk menyelaraskan dengan organisasi yang akan mereka wakili. Bagaimana misi dapat membantu mahasiswa berbagi visi mereka dengan orang lain.

3. Bukan apa yang dikatakan, tetapi bagaimana dikatakan.

Komunitas farmasi sangat kecil dan beragam, jadi penting untuk belajar bagaimana berkomunikasi secara efektif dengan berbagai jenis kepribadian. Di sekolah farmasi, siswa diajarkan untuk berinteraksi dengan berbagai individu, termasuk pasien dan profesional medis. Selain itu, ketika berbicara dengan pasien, ajukan pertanyaan terbuka untuk mengumpulkan informasi sebanyak mungkin, yang juga mendorong dialog. Seringkali penyampaian yang lebih penting daripada konten itu sendiri, karena tindakan nonverbal berbicara lebih keras daripada kata-kata.

4. Jadilah pendengar yang aktif.

Dalam upaya untuk menghindari kesenjangan canggung dalam percakapan, individu mungkin menyiapkan tanggapan terlebih dahulu tanpa benar-benar mendengarkan apa yang dikatakan orang lain. Ini dapat mencegah koneksi yang tulus. Penting juga untuk memperhatikan bahasa tubuh, yang dapat menyampaikan lebih banyak tentang seseorang daripada apa yang mereka katakan. Sebagai seorang pemimpin, hadir pada saat itu sangat penting, karena individu dapat mendeteksi isyarat nonverbal.

Baca :  Lulusan Pertama "Doctor by Research" Farmasi Unpad Hasilkan 2 Publikasi di Jurnal Internasional Bereputasi

5. Jadilah mentor.

Transisi ke program pascasarjana, seperti sekolah farmasi, dapat menjadi tantangan. Siswa yang memiliki mentor cenderung bertahan dan berkinerja lebih baik selama tahun akademik atau selama rotasi mereka. Jika ada kesempatan untuk berpartisipasi dalam program mentor-mentee untuk kelas yang masuk, ambil kesempatan itu untuk membayarnya ke depan. Ini juga akan memberi siswa kesempatan untuk mengenal mentee lebih baik dan menunjukkan kepada mereka bahwa mereka dapat mengandalkan mentor di masa-masa sulit. Waktu mentoring sangat berharga dan dapat berdampak bagi mentee sepanjang karir siswa.

6. Temukan cara untuk menghilangkan stres.

Mungkin sulit untuk mengelola sekolah farmasi dan komitmen lainnya, dan siswa dapat dengan cepat kehabisan tenaga. Sangat penting untuk menyisihkan waktu untuk relaksasi dan perawatan diri. Misalnya, seorang siswa dapat merencanakan waktu pada hari Jumat untuk tidak melakukan apa pun yang berhubungan dengan tugas sekolah, yang memungkinkan individu untuk mengisi ulang sebelum kembali melakukan tugas-tugas sekolah pada hari Sabtu.

7. Pelajari cara menumbuhkan kecerdasan emosional.

Kecerdasan emosional sangat menekankan pentingnya memahami emosi seseorang dan perasaan individu lain. Mengetahui bagaimana emosi mempengaruhi perasaan orang lain adalah keterampilan yang diperlukan untuk kepemimpinan yang baik.

8. Bersedia untuk mengenal teman sebaya.

Sangat mudah untuk terjebak dalam nilai, tetapi mengembangkan hubungan yang langgeng dengan teman sebaya adalah penting. Individu merasa dihargai ketika individu yang mendengarkan mereka terlibat. Selain itu, ini dapat membantu mengembangkan jaringan kolega bahkan sebelum lulus. Farmasi adalah dunia yang sangat kecil, dan koneksi ini dapat membantu dengan peluang kerja.

9. Bersikaplah strategis.

Selalu ada ruang untuk pertumbuhan. Bagi organisasi, meningkatkan keterlibatan keanggotaan adalah tantangan berkelanjutan. Sumber daya harus tersedia agar individu dapat melihat nilai organisasi. Misalnya, untuk menyebarkan berita tentang beasiswa dan residensi, tanyakan kepada rekan dan penduduk saat ini apakah mereka akan berpartisipasi dalam diskusi panel. Mahasiswa juga dapat mengajukan pertanyaan mengenai apa tanggung jawab mereka saat ini, mengapa mereka memilih jalur ini, dan bagaimana persiapan terbaik selama sekolah farmasi.

Baca :  Mahasiswa Farmasi UMB Ciptakan Kapsul Antiradang dari Daun Cincau

10. Percaya diri.

Mungkin sulit bagi siswa untuk membangun kepercayaan diri dan ketegasan, tetapi saran terbaik adalah melakukannya saja. Jika itu melibatkan berbicara di depan umum, lakukan saja. Pertama kali bisa menakutkan, tetapi dengan latihan, itu akan menjadi lebih mudah. Demikian juga, bersiaplah untuk wawancara dengan tanggapan atas pertanyaan yang sering diajukan. Ini akan membantu membangun kepercayaan diri.

11. Mampu tumbuh dari umpan balik yang konstruktif.

Sebagian besar waktu, seorang pembimbing yang baik memberikan umpan balik yang konstruktif dengan maksud untuk membantu perbaikan. Menanggapi umpan balik secara positif menunjukkan kesediaan untuk mengambil pelajaran darinya, sebuah fitur yang membedakan seorang pemimpin yang sukses. Setelah mendapatkan kepemimpinan, proses pembelajaran tidak berhenti. Ketika keadaan menjadi sulit, selalu baik untuk mempertimbangkan mengapa profesi itu penting dan dampaknya terhadap masyarakat.

12. Terorganisir dan tetapkan tujuan.

Waktu berlalu di sekolah farmasi. Menetapkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang akan membantu Anda tetap fokus dan menghindari kewalahan. Karena kurikulum bisa menjadi intens, luangkan waktu untuk menetapkan prioritas untuk hari itu, minggu, atau bulan sebelumnya. Penting untuk memiliki tujuan SMART (spesifik, terukur, dapat dicapai, realistis, terikat waktu) untuk membuatnya lebih dapat dicapai.

Tentang Penulis

Shirley Lee, MBA, adalah mahasiswa tahun keempat di Texas A &M Irma Lerma Rangel School of Pharmacy dan memiliki gelar master dalam administrasi bisnis.

Phuoc Anne Nguyen, PharmD, MS, MCPS, FTSHP, adalah manajer farmasi transisi dan perawatan pascaakut di Harris Health System.

Disadur dari pharmacytimes.com (https://www.pharmacytimes.com/view/12-skills-pharmacy-students-can-apply-to-become-leaders-in-their-practice)

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

bakteri

FDA Menyetujui Belimumab Subkutan untuk Pasien Berusia 5 Tahun dengan Lupus Eritematosus Sistemik

Majalah Farmasetika – Belimumab (Benlysta; GSK) adalah antibodi monoklonal yang menghambat spesifik stimulator limfosit B. …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.