Download Majalah Farmasetika

Studi Kasus: Infeksi Pneumokokus Bisa Terjadi Setelah Infeksi Virus Influenza

Majalah Farmasetika – Diagnosis harus berubah dari infeksi influenza jika pasien secara bertahap meningkatkan nyeri dada setelah diagnosis asli.

Dalam sebuah studi kasus, para peneliti menemukan bahwa artritis septik sendi sternoklavikular kanan harus dipertimbangkan setelah infeksi virus influenza ketika pasien secara bertahap meningkatkan nyeri dada.

Peneliti mengikuti kasus seorang pasien wanita berusia 24 tahun yang memiliki riwayat demam 5 hari dan nyeri sternoklavikular kanan. Yang penting, infeksi virus influenza umumnya dipasangkan dengan infeksi pneumokokus sekunder, yang menyebabkan penyakit parah dan peningkatan angka kematian.

Meskipun sternoclavicular joint septic arthritis paling umum untuk Staphylococcus aureus, jarang terjadi pada Streptococcus pneumoniae, sehingga dokter jarang melihat untuk mendiagnosisnya ketika pneumokokus hadir. S. pneumoniae dapat bermanifestasi sebagai pneumonia bakteri, meningitis, atau bakteremia primer, dan juga dapat muncul sebagai infeksi di bagian lain dari tubuh, yang dikenal sebagai penyakit pneumokokus invasif yang tidak biasa.

Artritis septik sendi sternoklavikular bisa menjadi penyakit parah, para peneliti mencatat, termasuk osteomielitis, abses dinding dada, dan mediastinitis.

Tiga minggu sebelum masuk ke rumah sakit, pasien dalam studi kasus memiliki influenza A dan mengambil oseltamivir 75 mg dua kali sehari selama 5 hari.

Selama pemeriksaan fisik, tidak ada eritema atau pembengkakan sendi sternoklavikular kanan, tetapi ada rasa sakit dan nyeri. Pemeriksaan fisik juga mengungkapkan bahwa lehernya sedikit kaku.

Dokter melakukan tes laboratorium, yang menunjukkan tingkat protein C-reaktif yang tinggi, tetapi tidak ada autoantibodi terhadap faktor antinuklear atau rheumatoid dalam serum. Pasien dinyatakan positif untuk S. pneumoniae yang rentan terhadap penisilin.

Selain itu, pemeriksaan cairan serebrospinal dilakukan dan tidak ada temuan abnormal; S. pneumoniae tidak terdeteksi dalam cairan.

Baca :  Perlukah Mendapatkan Suntikan Vaksin Flu Setiap Tahun?

Computed tomography scan tidak menunjukkan temuan signifikan pada sendi sternoklavikula. Tidak ada keganasan yang terlihat di limpa, dan itu utuh. Selanjutnya, magnetic resonance imaging (MRI) dari sendi sternoklavikular kanan menunjukkan intensitas sinyal yang tinggi pada gambar berbobot T2 serta pada gambar tertimbang difusi. Dokter tidak melakukan aspirasi sendi sternoklavikular karena rendahnya jumlah cairan dalam MRI.

Pasien menerima antibiotik intravena selama 4 minggu, yang meliputi 2 g ceftriaxone setiap hari dalam 2 minggu pertama dan 9 g sulbactam / ampicillin setiap hari selama 2 minggu berikutnya.

Peneliti mencatat bahwa kondisi klinisnya membaik setelah terapi antibiotik, selain tingkat penanda inflamasi serumnya.

Setelah perawatan, pasien dipulangkan dan diubah menjadi sultamicillin oral pada 1125 mg per hari selama 2 minggu. Setelah satu bulan pulang, kondisi pasien dievaluasi, dan dia tetap bebas dari kambuh.

Berdasarkan temuan ini, para peneliti mengatakan penting untuk mengidentifikasi infeksi pneumokokus setelah infeksi influenza, bahkan ketika pasien masih muda dengan sistem kekebalan tubuh yang sehat.

Mereka juga mencatat bahwa diagnosis harus berubah dari infeksi influenza jika pasien secara bertahap meningkatkan nyeri dada setelah diagnosis asli.

Reference

Yoshimura F, Kubosaki J, Kunitomo K, Tsuji T. Sternoclavicular septic arthritis due to invasive pneumococcal infection after type a influenza virus infection. Cureus. 2023;15(5):e38859. doi:10.7759/cureus.38859

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.