Download Majalah Farmasetika
Photo by Tbel Abuseridze on Unsplash
Photo by Tbel Abuseridze on Unsplash

Mengenal Program Pengembangan Profesi Apoteker Advanced Practice

Majalah Farmasetika – Baru-baru ini, Kolegium Ilmu Farmasi Indonesia (KIFI) merilis program pengembangan apoteker spesialis dan Apoteker praktik lanjutan (Advanced Practice). Lalu apakah apoteker Advanced Practice ini?

Apoteker Advanced Practice yang bekerja dalam praktik umum mewakili langkah selanjutnya dalam evolusi farmasi klinis perawatan primer. Artikel ini menguraikan peran apoteker praktik lanjutan dan berbagai rute yang dapat diambil apoteker untuk menjadi satu. Ini juga memberikan contoh dari beberapa peran yang dapat mereka ambil dalam praktik umum.

Selama beberapa tahun terakhir, praktik umum semakin banyak mempekerjakan apoteker menjadi bagian dari tim multidisiplin.

Penilaian klinis, optimalisasi obat-obatan untuk manajemen kondisi jangka panjang, dan tinjauan pengobatan terstruktur secara rutin disampaikan oleh apoteker praktik.

Untuk melakukan peran ini secara efektif, apoteker biasanya bekerja pada tingkat praktik lanjutan dan perlu terus meningkatkan pengetahuan, pengalaman, dan keterampilan mereka selain diberi kesempatan untuk maju. Kurangnya kesempatan dapat mengakibatkan kurangnya pemanfaatan tenaga kerja farmasi ini. Jadi, apa langkah selanjutnya untuk praktik farmasi tingkat lanjut dalam praktik umum dan bagaimana apoteker, komisaris, dan pengusaha dapat merangkul perkembangan ini?

Apa itu apoteker praktik lanjutan?

Apoteker praktik lanjutan (APL) adalah dokter otonom, seringkali berkualifikasi tinggi dengan pengalaman panjang di bidang minat spesialis mereka.

Mereka cenderung menjadi pemberi resep independen, yang meresepkan dalam bidang kompetensi mereka. Sifat yang tepat dari bidang praktik lanjutan APL didasarkan pada pendidikan dan pelatihan pascasarjana mereka, bidang minat spesialis, kompetensi peresepan dan pengalaman farmasi sebelumnya.

Ini berarti bahwa dalam kohort APL, ada keahlian yang luas dan beragam, dan ini adalah sesuatu yang dapat sangat bermanfaat dalam pengaturan perawatan primer di mana kecocokan unik dapat dimanfaatkan berdasarkan kebutuhan praktik dan keterampilan apoteker.

Rute untuk bekerja di tingkat praktik lanjutan untuk apoteker

Untuk mengembangkan keterampilan untuk bekerja di tingkat praktik lanjutan dalam praktik umum, apoteker biasanya mengambil salah satu dari tiga rute, sebagaimana diuraikan dalam Tabel

Tabel 1. Rute untuk bekerja di tingkat praktik lanjutan untuk apoteker yang bekerja dalam praktik umum

Rute 1 Rute 2 Rute 3
Melakukan program Advanced Clinical Practice terakreditasi Health Education England (HEE) dari lembaga pendidikan tinggi. (Gelar Master Level 7) Melakukan program Praktik Farmasi Tingkat Lanjut yang terpercaya dari penyedia terakreditasi atau lembaga pendidikan tinggi.

(Rute ini dapat berupa jalur khusus yang ditugaskan HEE atau diploma atau gelar pascasarjana Level 7 Master)

Melakukan studi Pengembangan Profesional Berkelanjutan (CPD) yang dipesan lebih dahulu (misalnya modul CPD dari penyedia yang disetujui atau lembaga pendidikan tinggi)

Rute 1: Program Praktik Klinis Tingkat Lanjut

Definisi Pendidikan Kesehatan Inggris tentang praktisi klinis tingkat lanjut (ACP/Advanced Clinic Practice) adalah sebagai berikut: “Praktisi klinis tingkat lanjut berasal dari berbagai latar belakang profesional seperti keperawatan, farmasi, dan profesional kesehatan terkait. Mereka adalah profesional kesehatan yang dididik ke tingkat Master dan telah mengembangkan keterampilan dan pengetahuan untuk memungkinkan mereka mengambil peran dan ruang lingkup praktik yang diperluas dalam merawat pasien. ”

ACP bekerja menuju Kerangka Kerja Multi-profesional untuk Praktik Klinis Lanjutan di Inggris.

Program Praktik Klinis Lanjutan Terakreditasi merekrut profesional perawatan kesehatan dari latar belakang profesional yang berbeda – termasuk perawat, apoteker, dan profesional perawatan kesehatan terkait.

Organisasi NHS (National Health Service) Inggris dalam perawatan primer, perawatan sekunder dan pengaturan komunitas akrab dengan definisi dan peran ACP.

Apoteker yang bekerja sebagai ACP cenderung melakukan peran tradisional ACP yang dapat dilakukan oleh profesional kesehatan yang bekerja pada tingkat ini dari latar belakang profesional apa pun. Peran distandarisasi, misalnya sering dalam perawatan akut / darurat atau mengelola kondisi jangka panjang.

Salah satu perbedaan utama antara ACP dan APL adalah, mayoritas, ACP dapat mendiagnosis dan meresepkan selama konsultasi dan dapat mengikuti pasien secara teratur, sedangkan APL bekerja dengan diagnosis yang ada tetapi mengoptimalkan perawatan farmasi untuk pasien, bekerja dengan perubahan diagnostik dan cenderung memberikan tindak lanjut jangka panjang.

Misalnya, seorang pasien yang didiagnosis dengan gagal jantung dalam perawatan sekunder mungkin memerlukan titrasi pengobatan berdasarkan perubahan gejala. APL akan memantau parameter yang sesuai, mendiskusikan kepatuhan dengan rejimen pengobatan dengan pasien, menghubungkan dengan kolaborasi interprofesional dan meresepkan jika sesuai.

Meskipun ada beberapa tumpang tindih dalam dua peran ini, fokus untuk APL selama tindak lanjut jangka panjang adalah untuk memaksimalkan manfaat terapeutik dari pengobatan sementara juga mendukung pilihan non-farmakologis untuk manajemen kondisi.

Studi kasus 1

Fatima adalah apoteker praktik lanjutan (APL) yang bekerja di perawatan sekunder selama enam tahun. Dalam dua tahun terakhirnya, ia bekerja terutama dalam spesialisasi pernapasan, mendapatkan diploma klinis pascasarjana dan kualifikasi resep.

Pengetahuan pernapasan spesialisnya membuatnya sangat cocok untuk jaringan perawatan primer (PCN/Promary Care Network) lokalnya yang memiliki tingkat penerimaan rumah sakit yang dapat dihindari dari PPOK dan penyakit terkait merokok. Fatima mampu melakukan audit penemuan kasus terfokus untuk mengidentifikasi pasien yang memiliki penerimaan rumah sakit paling banyak. Dia menjalankan klinik untuk pasien ini dan meninjau teknik inhaler, mengkonfirmasi spirometri terbaru jika perlu, meninjau inhaler sesuai dengan formularium lokal, dan memberikan rencana dan informasi perawatan tertulis.

Baca :  Ditjen Farmalkes Dukung Munculnya Apoteker Spesialis Baru yang Diusulkan HISFARSI

Fatima bekerja sama dengan perawat pernapasan praktik di dalam PCN dan dengan layanan rehabilitasi paru untuk memastikan pendekatan holistik yang koheren untuk perawatan. Dia dapat memberikan dukungan berhenti merokok dan berhubungan dengan layanan berhenti merokok setempat. Fatima mendukung kampanye lokal yang membantu kelompok pasien rentan ini dan memiliki hubungan yang baik dengan apoteker komunitas lokal.

Rute 2: Program Praktik Farmasi Tingkat Lanjut

Biasanya kursus untuk ini secara rutin selaras dengan Royal Pharmaceutical Society (RPS) Advanced Practice Framework (APF). Hasil pembelajaran untuk RPS APF memetakan secara dekat dengan kerangka kerja multiprofesional untuk ACP.

Ini termasuk keterampilan kepemimpinan, manajemen dan penelitian. Misalnya, apoteker yang bekerja di tingkat lanjutan harus dilibatkan dengan pengembangan dan menjalankan layanan baru (peran kepemimpinan dan manajemen) selain melakukan penelitian dan audit berbasis praktik.

Berbeda dengan apoteker yang bekerja sebagai ACP, APL yang telah berkembang melalui rute 2 cenderung bekerja di area di mana keterampilan mereka memiliki fokus pada pengobatan (sejenis apoteker ‘super’). APP dapat bekerja secara independen, seringkali berfokus pada pasien kompleks dengan tingkat polifarmasi dan multimorbiditas yang tinggi, dan meninjau secara teratur jika diperlukan. Pengembangan keterampilan praktik lanjutan harus membekali apoteker dengan pengetahuan dan atribut untuk mengelola pasien secara mandiri.

APL terakreditasi memiliki keterampilan untuk bekerja di tingkat praktik lanjutan dan melakukan peresepan independen, pengambilan keputusan klinis, kepemimpinan, manajemen dan penelitian di bidang klinis mereka. Pengetahuan pengalaman dari bekerja di sektor lain dari praktik farmasi lebih lanjut didukung ketika kualifikasi praktik lanjutan dilakukan dan peran dikembangkan. Misalnya, apoteker komunitas dengan pengetahuan tentang perawatan diri pasien sangat cocok untuk bekerja di pusat perawatan akut / mendesak. Latar belakang mereka dalam mengelola kondisi akut umum dapat dibangun lebih lanjut ketika melakukan pelatihan tambahan untuk mengelola pasien yang menghadiri pusat-pusat ini dengan infeksi atau keluhan muskuloskeletal, misalnya. Demikian pula, apoteker juga dapat membangun pengetahuan mereka untuk mengelola kondisi jangka panjang seperti hipertensi atau diabetes, dengan fokus pada optimalisasi obat-obatan.

Rute 3: Pengembangan Profesional Berkelanjutan

Apoteker yang bekerja menuju praktik lanjutan melalui rute 3 memilih modul Pengembangan Profesional Berkelanjutan (CPD) atau kursus singkat yang disesuaikan dengan bidang praktik mereka, yang mungkin termasuk memilih untuk melakukan resep independen sebagai kursus yang berdiri sendiri daripada sebagai bagian dari program pascasarjana yang lebih lama studi. Namun, beberapa apoteker mungkin bekerja pada tingkat praktik lanjutan ini tanpa kualifikasi formal atau kredensial, yang menimbulkan kekhawatiran tentang jaminan kualitas.

Peran apa yang biasanya dilakukan APL dalam praktik umum?

Peran tergantung pada kompetensi APL individu dalam lingkup praktik tertentu dan seimbang dengan kebutuhan layanan dalam praktik umum. Contoh khas peran ditunjukkan dalam Studi kasus 1, 2 dan 3. Peresepan independen adalah alat utama untuk memungkinkan APL bekerja sebagai praktisi otonom, terutama ketika melakukan pengoptimalan obat-obatan.

Memastikan dan mempertahankan kompetensi bekerja sebagai APL

Rute mana pun yang diambil APL untuk bekerja secara mandiri, harus ada perlindungan dari organisasi pemberi kerja dan akuntabilitas profesional untuk memastikan bahwa praktisi bekerja dalam tingkat kompetensi yang disepakati. Salah satu contohnya adalah bekerja sebagai apoteker independen prescriber. Peresepan independen adalah alat utama untuk APL yang bekerja sebagai praktisi otonom.

Untuk memenuhi syarat sebagai resep independen, apoteker akan dinilai dalam bidang resep tertentu, misalnya hipertensi atau diabetes. Ketika peran mereka berkembang, terutama sebagai APL, apoteker memperluas kompetensi klinis mereka ke area baru. Seorang apoteker yang bekerja di kardiologi perawatan primer mungkin mengambil mengelola pasien dengan fibrilasi atrium, infark pasca-miokard atau mereka yang telah didiagnosis atau gagal jantung yang tidak terdiagnosis.

Namun, APL harus dapat menilai kebutuhan resep di berbagai kondisi karena mereka akan mengelola resep untuk orang dengan multimorbiditas. Ketika peran dan pengetahuan klinis APL berkembang, demikian juga ‘formularium pribadi’ mereka. Seorang pemberi resep yang baik harus memiliki pengetahuan mendalam tentang berbagai obat yang lebih kecil yang mereka tetap up to date, tetapi akan tahu kapan harus menyesuaikan resep untuk mencerminkan perubahan dalam rekomendasi pedoman.

Studi kasus 2

Michael adalah apoteker praktik lanjutan (APL) yang telah bekerja di perawatan primer selama delapan tahun mendukung praktik melalui tim pengoptimalan obat-obatan CCG (Clinical commissioning groups). Dia adalah pemberi resep independen dengan pengalaman 22 tahun bekerja di berbagai lingkungan farmasi sepanjang karirnya. Dia memiliki pengalaman luas bekerja dengan multimorbiditas dan kelemahan dan berspesialisasi dalam perawatan orang tua. Praktik dokter umum tempat dia bekerja memiliki populasi yang didominasi lansia, jadi Michael mengkhususkan diri dalam tinjauan pemulangan pasca-rumah sakit dan mengurangi polifarmasi yang tidak pantas. Dia berhubungan erat dengan tim perawat masyarakat setempat dan perawatan konsultan lansia untuk mendukung penggunaan obat-obatan yang aman dan tepat di rumah, mengidentifikasi konkordansi yang buruk dan secara teratur meresepkan obat-obatan dengan manfaat terapeutik terbatas. Dia adalah bagian integral dari tim multidisiplin masyarakat dan ini telah menghasilkan pengurangan penerimaan rumah sakit dari reaksi obat yang merugikan dan efek samping obat. Ini juga mengurangi pengeluaran resep praktik, karena obat-obatan yang tidak pantas dan tidak lagi diperlukan dihentikan.

Baca :  PP IAI dan KIFI Luncurkan Registrasi Online 5 Apoteker Spesialis di Aplikasi SIAp

Keragaman praktik farmasi, tekanan lingkungan kerja dan prioritas profesional dapat mempengaruhi praktik peresepan independen apoteker, spesialisasi peresepan klinis mereka dan bagaimana mereka berkembang dalam bidang kompetensi klinis mereka. Mereka memiliki tanggung jawab untuk mengelola dan mengaudit kinerja resep mereka dan untuk mencari bimbingan atau pelatihan bila diperlukan. Jika seorang apoteker tidak meresepkan secara teratur, mereka harus mendiskusikan hal ini dengan manajer lini atau mentor dokter umum mereka untuk mempertahankan kompetensi. Pertemuan-pertemuan ini juga harus dilihat sebagai kesempatan untuk menyetujui prioritas klinis untuk APL yang sesuai dengan kebutuhan praktik.

Jika mengubah arah klinis atau mengembangkan spesialisasi saat ini, resep independen apoteker perlu memastikan bahwa pelatihan diberikan oleh spesialis terakreditasi independen di bidangnya. Peluang dapat dicari untuk membangun hubungan kerja dengan dokter spesialis dalam perawatan sekunder atau tim komunitas, terutama ketika NHS pindah ke model Jaringan Perawatan Terpadu. Menyusun portofolio CPD dari pembelajaran formal (misalnya modul yang disediakan oleh penyedia pembelajaran) atau kejuruan (misalnya dari RPS atau Asosiasi Apoteker Perawatan Primer) akan menjadi praktik yang baik. Pembelajaran berbasis kasus adalah elemen kunci dari peresepan mandiri.

Pemberi resep independen lainnya dalam bidang khusus APL mungkin dapat memberikan bimbingan, menawarkan saran, dan memberikan sesi pengajaran bayangan.

Apoteker yang bekerja di tingkat APL mungkin juga ingin menjadi praktisi resep yang ditunjuk untuk mendukung pengembangan resep independen baru. RPS telah mengembangkan kerangka kompetensi untuk mendukung peran ini.

Perkembangan karir untuk APL

Perjalanan pascasarjana profesional untuk apoteker secara tradisional melihat diploma klinis untuk apoteker yang baru memenuhi syarat diikuti dengan kualifikasi resep. Jalur karir untuk apoteker yang lebih berpengalaman harus memungkinkan studi di tingkat praktik lanjutan melalui berbagai rute: program ACP, program APP atau akumulasi kredit pascasarjana melalui kursus CPD untuk berhasil menyelesaikan APF.

Karena kualifikasi ACP dilihat oleh banyak pengusaha NHS sebagai satu-satunya kualifikasi praktik lanjutan yang diakui di Inggris, apoteker yang ingin diakui sebagai praktik pada tingkat lanjutan mungkin harus ‘mencairkan’ peran mereka sebagai ahli obat-obatan untuk melakukan peran yang lebih luas yang diharapkan oleh pengusaha atau komisaris dari ACP.

Sebagai contoh, ACP dapat dilatih dan percaya diri untuk mengoptimalkan warfarin ke antikoagulan oral langsung (DOAC), uptitrate obat jantung dan memperkenalkan dapagliflozin 10mg setiap hari pada gagal jantung, atau untuk memulai insulin atau agonis GLP-1 dan merekomendasikan dosis koreksi pada diabetes. Namun, mereka masih bisa diharapkan untuk meresepkan infeksi ringan akut, kondisi kulit ringan dan penyakit ringan lainnya yang bisa saja ditandai ke apotek komunitas atau dikelola sendiri oleh pasien.

Sejumlah program pascasarjana dari sekolah farmasi di universitas-universitas di Inggris, seperti program Praktik Farmasi Lanjutan MSc / PGDip di University of Bradford, memetakan ke APF dan memberikan pengetahuan, keterampilan, dan atribut yang diperlukan bagi apoteker untuk bekerja sebagai praktisi tingkat lanjut yang otonom, tetapi tampaknya tidak diakui oleh organisasi di NHS atau di luar bidang farmasi.

RPS sedang mengerjakan kurikulum praktik lanjutan dan program kredensial di mana apoteker dapat menunjukkan kompetensi dengan menyerahkan portofolio bukti (dari pembelajaran formal dan kejuruan) untuk penilaian.

Studi kasus 3

Mohammed adalah apoteker praktik lanjutan resep independen (APL) yang telah bekerja di perawatan primer selama dua tahun, sebelumnya bekerja di farmasi komunitas selama 10 tahun. Mohammed memiliki diploma pascasarjana dalam praktik farmasi klinis (komunitas) dan menyelesaikan Pengembangan Profesional Berkelanjutan (CPD) pascasarjana yang luas dan pelatihan penyakit ringan. Dia dipekerjakan oleh praktik dokter umum di daerah yang kekurangan sosial ekonomi di mana ada banyak konsultasi dokter umum untuk penyakit ringan, karena pasien tidak mampu membeli barang. Dia menjalankan klinik penyakit ringan tiga hari seminggu dan juga pada Sabtu pagi untuk mengurangi jumlah 111 panggilan dan kehadiran A dan E, karena praktik telah mengidentifikasi ini sebagai masalah. Dia memberikan saran dan informasi perawatan diri serta rambu-rambu ke apotek lokal yang merupakan bagian dari skema penyakit ringan setempat. Bersamaan dengan ini, ia mendukung praktik dengan pekerjaan kualitas dan keselamatan mereka, audit dan Kerangka Kerja Kualitas dan Hasil (QOF).

Ringkasan

Obat-obatan adalah intervensi medis yang paling banyak digunakan untuk pasien di NHS dan apoteker adalah ahli dalam obat-obatan. Keterampilan APP sudah bermanfaat bagi perawatan pasien melalui optimalisasi obat-obatan, meningkatkan keamanan dan kemanjuran, dan resep yang tepat dan hemat biaya.

Bekerja sebagai praktisi otonom tingkat lanjut memungkinkan apoteker untuk fokus pada ulasan obat yang lebih kompleks dengan pasien. Memiliki keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan memungkinkan apoteker untuk dapat mengelola pasien sendiri dengan aman dan efektif tanpa harus merujuk ke praktisi kesehatan lain dan membantu mereka mengembangkan peran mereka. Peluang baru dalam perawatan primer perlu disediakan untuk praktisi tingkat lanjut ini.

Disadur dari Role of advanced practice pharmacists in general practice
Sandra Martin, Nicola Shaw, Katie Burnage, Duncan Petty
First published: 20 January 2022
https://doi.org/10.1002/psb.1961

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.