Download Majalah Farmasetika

Obe-cel, Calon Obat Baru Leukimia Limfoblastik Akut Sel-B yang Kambuh/Refraktori

Majalah Farmasetika – Data top-line dari uji coba fase 2 FELIX menunjukkan hasil positif dari pengobatan dengan obe-cel (Autolus Therapeutics plc) pada pasien dewasa dengan leukemia limfoblastik akut (B-ALL) sel-B yang kambuh/refraktori (r/r). Data ini dipresentasikan pada Pertemuan Tahunan American Society of Clinical Oncology (ASCO) 2023.

Peneliti mendaftarkan 112 pasien dewasa dengan r/r ALL ke dalam kohort morfologi percobaan FELIX, di antaranya 94 (84%) pasien diberikan obe-cel. Di antara kelompok pengobatan, 76% mencapai respons lengkap (CR) atau CR dengan pemulihan hematologis tidak lengkap (CRi). Selanjutnya, 97% responden pengobatan yang memiliki sampel yang dapat dievaluasi menunjukkan remisi yang dalam tanpa penyakit sisa minimal (MRD) yang dapat dideteksi.

Pada median tindak lanjut 9,5 bulan, para peneliti menemukan bahwa 61% responden tetap dalam remisi berkelanjutan tanpa tambahan terapi anti kanker baru. Selanjutnya, kinetika sel T reseptor antigen chimeric (CAR) menunjukkan pengerjaan dan persistensi CAR T yang luar biasa yang konsisten dengan studi ALLCAR19 yang dilakukan sebelumnya, menurut Autolus Therapeutics.

“Kami sangat terdorong oleh hasil studi FELIX. Obe-cel menunjukkan imunotoksisitas yang rendah, tingkat remisi lengkap yang tinggi dan ekspansi CAR T yang sangat baik dan persistensi pada B-ALL dewasa,” kata Claire Roddie, MD, PhD, profesor di University College London, konsultan hematologi kehormatan di University College London Hospital, di siaran pers. “Data ini konsisten dengan studi ALLCAR19 sebelumnya dan menunjukkan bahwa obe-cel memiliki potensi manfaat klinis jangka panjang pada pasien B-ALL dewasa tanpa terapi tambahan.”

Obe-cel adalah terapi sel T CAR CD19 investigasi yang dikembangkan dengan maksud untuk mengatasi keterbatasan dalam aktivitas klinis dan keamanan terapi sel T CAR CD19 saat ini, menurut Autolus. Obe-cel, yang dirancang untuk memiliki kecepatan target pengikatan yang dipercepat untuk menurunkan aktivasi berlebihan dari sel T terprogram, dapat menurunkan toksisitas dan kurang rentan terhadap kelelahan sel T, menurut Autolus.

Baca :  Infus Ciltacabtagene Autoleucel Efektif Untuk Multiple Myeloma Refraktori

Peneliti mengemukakan bahwa ini dapat meningkatkan kegigihan dan kemampuan sel T terprogram untuk berburu dan membunuh sel kanker target. Obe-cel juga sedang dianalisis dalam uji klinis fase 1 untuk limfoma non-Hodgkin sel-B.

Profil keamanan obe-cel menunjukkan profil tolerabilitas “berpotensi terbaik di kelasnya”, menurut Autolus Therapeutics. Para peneliti mengamati sindrom pelepasan sitokin (CRS) tingkat ≥3 dan sindrom neurotoksisitas terkait sel efektor imun (ICANS) masing-masing pada 3% (3/94) dan 7% (7/94) pasien. Para peneliti mengamati bahwa sebagian besar toksisitas terjadi pada pasien dengan beban penyakit yang tinggi.

Hasil diperoleh 6 dari 7 derajat ≥3 ICANS dengan beban tumor yang sangat tinggi lebih dari 75% ledakan sumsum tulang pada limfodeplesi. Tingkat ≥3 efek samping yang diamati pada 79% dari keseluruhan populasi pasien, dengan neutropenia yang paling umum (36,2%), dan trombositopenia (25,5%).

Reference : 

Autolus Therapeutics Presents Positive Results from Pivotal Phase 2 FELIX study in adult r/r B-ALL at ASCO. Autolus Therapeutics. News release. June 2, 2023. Accessed June 2, 2023. https://finance.yahoo.com/news/autolus-therapeutics-presents-positive-results-110000898.html.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Kabar Baik untuk Apoteker Rumah Sakit: Pendaftaran RPL Apoteker Spesialis Resmi Dibuka!

Majalah Farmasetika – Kabar gembira bagi seluruh apoteker rumah sakit di Indonesia! Kolegium Ilmu Farmasi …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.