Download Majalah Farmasetika

Infus Ciltacabtagene Autoleucel Efektif Untuk Multiple Myeloma Refraktori

Majalah Farmasetika – Infus tunggal ciltacabtagene autoleucel (cilta-cel; Carvykti) menghasilkan risiko kematian atau perkembangan penyakit yang lebih rendah pada pasien dengan multiple myeloma refraktori lenalidomide dibandingkan dengan perawatan standar yang sangat efektif, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine.

Studi open-label mengacak 419 peserta yang telah menerima 1 sampai 3 perawatan sebelumnya, dengan 208 memberikan autoleucel ciltacabtagene dan 211 memberikan perawatan standar pilihan dokter yang efektif. Hasil utama uji coba tersebut adalah kelangsungan hidup bebas perkembangan (PFS).

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada rata-rata tindak lanjut 15,9 bulan (kisaran, 0,1 hingga 27,3), median PFS tidak tercapai dalam kohort yang diberikan ciltacabtagene autoleucel dibandingkan dengan 11,8 bulan dalam kohort perawatan standar (rasio hazard, 0,26; 95% selang kepercayaan [CI], 0,18 hingga 0,38; P<0,001). PFS adalah 75,9% (95% CI, 69,4 hingga 81,1) setelah 12 bulan dalam kelompok obat studi dibandingkan dengan 48,6% (95% CI, 41,5 hingga 55,3) dalam kelompok perawatan standar.

Pasien yang diberikan ciltacabtagene autoleucel menunjukkan tingkat respons yang dalam dan tahan lama terhadap pengobatan, serta tingkat respons yang tinggi dibandingkan dengan kelompok perawatan standar.

Analisis tingkat respons keseluruhan (ORR) terhadap obat studi, 84,6% pasien dalam kelompok autoleucel ciltacabtagene menanggapi pengobatan dibandingkan dengan 67,3% dari mereka yang diberikan perawatan standar. Tingkat respon lengkap adalah 73,1% pada kohort autoleucel ciltacabtagene dibandingkan dengan 21,8% dengan perawatan standar. Selain itu, tidak adanya sisa penyakit minimum adalah 60,6% pada kelompok autoleucel ciltacabtagene berbeda dengan 15,6% pasien perawatan standar.

Efek ini serupa di semua subkelompok pasien, termasuk di antara mereka yang memiliki faktor penyakit berisiko tinggi seperti plasmacytomas jaringan lunak, penyakit refraktori kelas tiga, dan pasien dengan fitur sitogenetik berisiko tinggi.

Baca :  Obe-cel, Calon Obat Baru Leukimia Limfoblastik Akut Sel-B yang Kambuh/Refraktori

Menurut para peneliti, sebagian besar pasien mengalami efek samping (AE) tingkat 3 atau 4 selama perawatan. Dari 176 pasien dalam populasi yang diobati yang diberi autoleucel ciltacabtagene, 76,1% memiliki sindrom pelepasan sitokin, 4,5% mengembangkan sindrom neurotoksisitas terkait sel efektor imun, 9,1% memiliki kelumpuhan saraf kranial, dan 2,8% memiliki reseptor antigen chimeric T- neuropati perifer terkait.

Namun, AE ini lebih mudah dikelola dan muncul pada tingkat yang lebih rendah daripada penelitian sebelumnya, yang disarankan oleh para peneliti terkait dengan pemberian autoleucel ciltacabtagene di awal perkembangan penyakit yang menghasilkan profil AE yang lebih kecil.

Banyak pasien dengan multiple myeloma akan kambuh setelah pengobatan pertama mereka, dengan hasil yang memburuk seiring dengan berlanjutnya terapi. Penggunaan lenalidomide telah tersebar luas dalam pengobatan lini awal baik pada pasien yang baru didiagnosis maupun yang kambuh, serta pasien dengan mieloma multipel yang sulit disembuhkan. Penggunaan umum ini telah menghasilkan resistensi lenalidomide dan penurunan pengobatan yang tinggi pada semakin banyak pasien, sehingga memerlukan kebutuhan akan obat baru yang bisa sangat efektif melawan multiple myeloma, menurut para peneliti.

Uji klinis awal dengan multiple myeloma yang kambuh atau refraktori — fase dengan pasien yang memiliki setidaknya 3 lini pengobatan dan satu lagi pada kelompok yang lebih kecil yang berada pada stadium penyakit sebelumnya — autoleucel ciltacabtagene terbukti efektif dan menghasilkan respons yang kuat. Tujuan para peneliti adalah untuk menentukan apakah kemanjuran yang kuat dari uji coba sebelumnya akan terbawa ke pasien dengan multiple myeloma refraktori lenalidomide.

Reference : 

San-Miguel, J., Dhakal, B., Yong, K., Spencer, A., Anguille, S., Mateos, MV, Fernández de Larrea, C., Martínez-López, J., Moreau, P., Touzeau, C. dan Leleu, X., 2023. Cilta-cel or Standard Care in Lenalidomide-Refractory Multiple Myeloma. The New England Journal of Medicine

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

Pelajaran dari Kontaminasi EG dan DEG: Pembaruan CPOB 2024 untuk Keamanan Obat yang Lebih Ketat

Majalah Farmasetika – Industri farmasi tak pernah lepas dari tantangan untuk memastikan keamanan dan kualitas …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.