Download Majalah Farmasetika
Gambar Mikroskop Elektron Sars-nCOV 2019 (oranye) penyebab COVID-19. Source : NIH (National Institute of Health)

Antibiotik yang Umum Digunakan Terkait dengan Infeksi C. difficile Termasuk Ciprofloxacin, Meropenem

Majalah Farmasetika – Antibiotik yang ditemukan paling sering dikaitkan dengan infeksi clostridium difficile adalah piperacillin / tazobactam, meropenem, vankomisin, ciprofloxacin, ceftriaxone, dan levofloxacin, menurut sebuah penelitian baru-baru ini.

Antibiotik yang paling sering dikaitkan dengan  infeksi clostridium difficile (CDI) adalah piperacillin / tazobactam, meropenem, vankomisin, ciprofloxacin, ceftriaxone, dan levofloxacin, sebuah studi baru yang diterbitkan di National Library of Medicine menunjukkan.

Studi retrospektif, yang dilakukan di pusat perawatan kanker di Pakistan selama periode 8 tahun, bertujuan untuk mengevaluasi antibiotik umum ini dan hubungannya dengan pengembangan CDI dalam beberapa tahun terakhir, terutama di Asia, di mana ada kurangnya penelitian tentang topik ini, tulis para peneliti.

“Studi kami mendukung hasil penelitian sebelumnya bahwa sebelum masuk selama lebih dari 3 hari, penggunaan antibiotik, termasuk piperacillin-tazobactam, carbapenem, ciprofloxacin, penisilin, dan inhibitor pompa proton dikaitkan dengan CDI,” para peneliti menentukan.

Penelitian ini melibatkan 58 pasien, di antaranya 79,3% (46) adalah laki-laki dan 20,7% (12) adalah perempuan. Usia rata-rata peserta adalah 30 tahun (standar deviasi +56), dengan 62% (36) pasien adalah orang dewasa dan 38% (22) adalah anak-anak.

Antibiotik yang diberikan untuk jangka waktu minimal 4 hari diberikan kepada 93% (54) pasien yang mengembangkan CDI, hasilnya menunjukkan. Antibiotik yang paling umum diresepkan adalah piperacillin / tazobactam yang diberikan pada 77,60% (45/58) pasien, diikuti oleh meropenem yang diberikan pada 27,60% (16/58), vankomisin pada 20,70% (12/58), ciprofloxacin yang diberikan pada 17,20% (10/58), ceftriaxone yang diberikan pada 16% (9/58), dan levofloxacin yang diberikan masing-masing pada 14% (8/58), hasil penelitian menunjukkan.

Selain antibiotik yang diberikan, 98% (57) pasien yang diberikan inhibitor pompa proton dosis standar, 93% (54) pasien yang dirawat di rumah sakit lebih dari 3 hari dalam 3 bulan terakhir, 24% (15) pasien yang menderita neutropenia, 20,1% (12) pasien yang berusia di atas 65 tahun, 14% (8) pasien yang menderita diabetes mellitus,  dan 12% (7) pasien yang memiliki penyakit ginjal kronis mengembangkan CDI, para peneliti mengamati.

Baca :  BPOM Jelaskan Interaksi Obat Ciprofloxacin dan Enalapril Terhadap Kerusakan Ginjal Akut

Sebagian besar CDI yang berkembang pada pasien terjadi pada mereka dengan tumor organ padat dan neutropenia-14%, atau 14 dari 58 pasien, menurut penelitian. Selain paparan antibiotik, pemberian inhibitor pompa protein dan kunjungan rumah sakit sebelumnya adalah faktor risiko paling umum untuk mengembangkan CDI.

Laki-laki lebih terpengaruh daripada perempuan dan orang dewasa lebih terpengaruh daripada anak-anak, hasil penelitian menunjukkan.

“Karena populasi penelitian kami terdiri dari pasien kanker yang rumit pada pengobatan serta komplikasi lainnya, risiko CDI meningkat tidak hanya karena penggunaan antibiotik tetapi juga karena keganasan, usia, komorbiditas, dan pembedahan, sehingga membingungkan antibiotik pelakunya,” kata para peneliti.

Para peneliti mengakui kekuatan dan keterbatasan penelitian mereka. Kekuatan utama adalah durasi penelitian yang panjang dan pengakuan yang dihasilkan pada masalah kompleks yang telah diabaikan pada pasien yang rumit di Pakistan. Kelemahan utama dari penelitian ini adalah desain retrospektif, pusat tunggal dan ukuran sampel kecil dari para peserta, tulis para peneliti.

“Beberapa pasien dengan CDI tidak menerima antibiotik sebelumnya tetapi memiliki faktor risiko lain dari penggunaan inhibitor pompa proton, masuk rumah sakit sebelumnya, keganasan organ padat, neutropenia, DM, dan CKD. Jika pasien dengan faktor risiko ini mengalami diare, mereka harus dievaluasi untuk CDI,” para peneliti menyimpulkan.

Reference

Rafey, A., et. al. (2023) Antibiotics associated with clostridium difficile infection. Available at https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC10266117/. Accessed on June 20, 2023.

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Pelajaran dari Kontaminasi EG dan DEG: Pembaruan CPOB 2024 untuk Keamanan Obat yang Lebih Ketat

Majalah Farmasetika – Industri farmasi tak pernah lepas dari tantangan untuk memastikan keamanan dan kualitas …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.