Download Majalah Farmasetika

Studi: Metformin Tunjukkan Kemanjuran Cegah Perkembangan Long COVID

Majalah Farmasetika – Peneliti menemukan bahwa individu yang menerima metformin sekitar 40% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan long COVID daripada mereka yang menerima plasebo.

Metformin dapat mencegah perkembangan long COVID, menurut hasil penelitian yang diterbitkan dalam The Lancet Infectious Diseases.

Peneliti dari University of Minnesota bertujuan untuk menentukan apakah pengobatan rawat jalan dini COVID-19 dengan metformin, ivermectin, atau fluvoxamine dapat mencegah perkembangan long COVID, penyakit kronis yang mempengaruhi hingga 10% dari mereka yang pernah menderita COVID-19.

“Hasil penelitian ini penting karena long COVID dapat berdampak signifikan pada kehidupan [individu],” Carolyn Bramante, MD, asisten profesor di University of Minnesota Medical School, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Metformin adalah obat yang murah, aman, dan tersedia secara luas, dan penggunaannya sebagai tindakan pencegahan dapat memiliki implikasi kesehatan masyarakat yang signifikan.”

Metformin adalah obat yang biasa digunakan untuk mengobati diabetes. Peneliti menggunakan simulator untuk memprediksi kemampuan metformin untuk menghentikan virus. Simulator ini dikembangkan oleh University of Minnesota Medical School dan College of Science and Engineering fakultas Teknik Biomedis.

Model ini telah terbukti sangat akurat dan berhasil memprediksi hasil, yang meliputi kegagalan hidroksiklorokuin dan keberhasilan remdesivir sebelum hasil uji klinis diumumkan.

Dalam penelitian ini COVID-OUT (NCT04510194), peneliti memasukkan lebih dari 1200 orang secara acak untuk menerima metformin atau plasebo dan subset tambahan yang menerima ivermectin, fluvoxamine, atau plasebo mereka. Individu dalam penelitian ini terdaftar dari 30 Desember 2020 hingga 28 Januari 2022. Individu berusia 30 sampai 85 tahun dan memenuhi syarat sebagai kelebihan berat badan atau obesitas.

Peneliti memberi individu setidaknya 1 survei setelah penilaian untuk long COVID pada hari ke 180. Sekitar 95% dari individu menyelesaikan setidaknya 9 bulan masa tindak lanjut, 56,1% adalah perempuan, dan 7% dari perempuan hamil.

Baca :  Multivitamin Bisa Mencegah Defisiensi Vitamin B12 Karena Konsumsi Metformin

Lebih dari 1100 individu melaporkan gejala hingga 10 bulan setelah diagnosis COVID-19 awal mereka. Secara keseluruhan, hanya 8.3% individu yang melaporkan diagnosis COVID panjang pada hari ke 300, dengan 6.3% individu yang menerima metformin melaporkan diagnosis.

Peneliti menemukan bahwa individu yang menerima metformin sekitar 40% lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan long COVID daripada mereka yang menerima plasebo yang tampak identik. Selanjutnya, untuk individu yang memulai metformin tidak kurang dari 4 hari setelah gejala COVID mereka dimulai, metformin menurunkan risiko long COVID sebesar 63%.

Peneliti menemukan bahwa efeknya konsisten di seluruh populasi demografis yang berbeda dan di beberapa varian, termasuk varian Omicron.

Mereka juga menemukan bahwa ivermectin dan fluvoxamine tidak mencegah long COVID.

“Hasil jangka panjang dari uji coba acak ini adalah bukti berkualitas tinggi bahwa metformin mencegah bahaya dari virus SARS-CoV-2,” kata Bramante dalam pernyataan itu. “Sementara setengah dari uji coba kami telah divaksinasi, tidak ada yang sebelumnya terinfeksi virus COVID-19. Penelitian lebih lanjut dapat menunjukkan apakah itu juga efektif pada mereka dengan infeksi sebelumnya atau pada orang dewasa dengan indeks massa tubuh yang lebih rendah. “

Sumber

  1. Study shows metformin lowers the risk of getting long COVID. News release. EurekAlert. June 9, 2023. Accessed June 16, 2023. https://www.eurekalert.org/news-releases/991971
  2. Bramante CT, Buse JB, Liebovitz DM, Nicklas JM, et al. Outpatient treatment of COVID-19 and incidence of post-COVID-19 condition over 10 months (COVID-OUT): a multicentre, randomised, quadruple-blind, parallel-group, phase 3 trial. Lancet Infect Dis. 2023;S1473-3099(23)00299-2. doi:10.1016/S1473-3099(23)00299-2
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.