Download Majalah Farmasetika

Studi Menemukan Semaglutide Meningkatkan Penyakit Ginjal Kronis pada Pasien dengan Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Peran semaglutide sebagai antagonis reseptor peptida-1 mirip glukagon (GLP-1) dapat menawarkan opsi pengobatan lebih lanjut untuk meningkatkan hasil perawatan pasien.

Penelitian baru yang diterbitkan dalam The New England Journal of Medicine mengumumkan bahwa semaglutide (Wegovy: Novo Nordisk) dapat mengurangi risiko hasil penting klinis pada ginjal dan kematian yang disebabkan oleh masalah kardiovaskular di antara individu dengan diabetes tipe 2 dan penyakit ginjal kronis (CKD). Hasil ini ditemukan dalam uji coba FLOW internasional, double-blind, randomized, place-controlled, yang menilai keamanan dan efikasi dosis 1,0 mg semaglutide mingguan.1

Penulis studi mencatat bahwa lebih dari setengah miliar individu terkena CKD dan berisiko tinggi mengalami gagal ginjal, kejadian kardiovaskular, dan kematian — dengan diabetes tipe 2 sebagai penyebab utama. Opsi pengobatan seperti inhibitor sistem Renin-angiotensin (RAS), inhibitor cotransporter sodium-glukosa 2 (SGLT2), dan finerenon telah dilaporkan dapat melindungi ginjal dan mengurangi risiko hasil kardiovaskular. Namun, meskipun ada terapi ini, banyak individu yang terus kehilangan fungsi ginjal, mengalami gagal ginjal, atau meninggal.1

Semaglutide, sebagai antagonis reseptor peptida-1 mirip glukagon (GLP-1), dapat menawarkan opsi pengobatan lebih lanjut untuk meningkatkan hasil perawatan pasien.2 FDA baru-baru ini menyetujui indikasi baru untuk penggunaan semaglutide guna mengurangi risiko kematian kardiovaskular, serangan jantung, dan stroke di antara individu dengan penyakit kardiovaskular.2

“Penggunaan agonis reseptor GLP-1 pada populasi yang lebih luas dengan diabetes tipe 2 sebelumnya telah terbukti meningkatkan kontrol glikemik, menurunkan berat badan, dan mengurangi kejadian kardiovaskular. Namun, uji coba sebelumnya yang didedikasikan untuk menangani hasil penting klinis pada ginjal, seperti gagal ginjal atau penurunan substansial dalam eGFR, masih kurang,” kata penulis studi dalam rilis berita.1

Baca :  Mounjaro (Tirzepatide), Inovasi Terapi Bertarget Ganda Untuk Diabetes Tipe 2

Uji coba FLOW melibatkan 3533 individu dengan diabetes tipe 2 yang memenuhi syarat jika mereka mengalami CKD berisiko tinggi dan menerima dosis maksimal inhibitor RAS, menurut penulis studi.1 Individu-individu tersebut secara acak ditugaskan untuk menerima semaglutide atau plasebo. Penulis studi mencatat bahwa regimen eskalasi dosis 8 minggu digunakan, meningkat dari 0,25 mg per minggu selama 4 minggu menjadi 0,5 mg per minggu selama 4 minggu, kemudian dilanjutkan dengan dosis pemeliharaan 1,0 mg hingga akhir studi. Median tindak lanjut adalah 3,4 tahun.1

Hasilnya menunjukkan bahwa hasil utama kejadian penyakit ginjal besar, komposit dari awal gagal ginjal, 24% lebih rendah di antara individu yang diobati dengan semaglutide dibandingkan dengan kelompok plasebo (331 vs. 410 kejadian pertama; HR 0,76; 95% CI, 0,66 hingga 0,88; P=0,0003). Selain itu, semaglutide menunjukkan hasil yang lebih baik dibandingkan kelompok plasebo di antara komponen khusus ginjal dan kematian akibat penyebab kardiovaskular, menurut penulis studi.1

Lebih lanjut, hasil sekunder konfirmatori juga lebih besar di antara individu dalam kelompok semaglutide dengan penurunan lebih lambat dalam kemiringan eGFR rata-rata tahunan sebesar 1,16 ml per menit per 1,73 m2, dan risiko 18% lebih rendah dari kejadian kardiovaskular besar.1

Kejadian buruk serius dilaporkan lebih sedikit di antara individu dalam kelompok semaglutide dibandingkan individu dalam kelompok plasebo (877 [49,6%] vs. 950 [53,8%]).1 Namun, penulis studi mencatat bahwa ini bisa disebabkan oleh infeksi atau gangguan kardiovaskular serius yang lebih sedikit dalam kelompok semaglutide.2

Namun, keterbatasan dalam studi termasuk kemampuan terbatas efek terapi kombinasi dan kurangnya pendeteksian perbedaan antara subkelompok penting.1

“Uji coba kami memiliki kekuatan penting. Uji coba ini tentang agonis reseptor GLP-1 pada populasi pasien dengan penyakit ginjal kronis dan diabetes tipe 2 menilai hasil penting klinis, dan manfaat signifikan ditunjukkan untuk hasil ginjal dan kardiovaskular serta kematian dari semua penyebab,” kata penulis studi dalam rilis berita.1

Baca :  Studi: Metformin Tunjukkan Kemanjuran Cegah Perkembangan Long COVID

Referensi

References

1. Effects of Semaglutide on Chronic Kidney Disease in Patients with Type 2 Diabetes. The New England Journal of Medicine. News release. May 24, 2024. Accessed May 24, 2024. https://www.nejm.org/doi/full/10.1056/NEJMoa2403347?logout=true.
2. FDA Approves Semaglutide for New Indication Involving Cardiovascular Disease. Pharmacy Times. News release. March 8, 2024. Accessed May 24, 2024. https://www.pharmacytimes.com/view/fda-approves-semaglutide-for-new-indication-involving-cardiovascular-disease.
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Menyetujui Tablet Pelepasan Perpanjangan Sekali Sehari Deutetrabenazine untuk Mengobati TD dan HD Chorea

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui deutetrabenazine (Austedo XR; Teva Pharmaceuticals) sebagai pilihan pengobatan oral, …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.