Download Majalah Farmasetika

Trastuzumab, Konjugat Obat-Antibodi untuk Kanker Payudara HER2-rendah

Majalah Farmasetika – Salah satu bidang pengembangan obat yang paling menarik pada kanker payudara adalah konjugat obat-antibodi (ADC).

ADC adalah agen target kompleks yang terdiri dari obat sitotoksik yang tergantung pada perancah antibodi yang dapat memberikan pengobatan yang lebih terarah dan kurang toksik bagi pasien. Karena prevalensinya pada sekitar 50% kanker payudara, hasil pengobatan HER2-rendah berdampak signifikan pada hasil pasien.

Penyakit HER2-rendah terutama berdampak pada pasien dengan penyakit hormon reseptor-positif (HR+). Sekitar 75% hingga 80% kanker payudara positif untuk reseptor hormon baik pada reseptor estrogen dan/atau reseptor progesteron, ini mewakili sebagian besar populasi pasien.

Penyakit rendah HER2 kebanyakan berdampak pada penyakit HR+. Namun, ada persinggungan dengan apa yang kami sebut penyakit triple-negatif. Penyakit triple-negatif adalah label yang tidak menguntungkan karena memberi tahu Anda hal yang bukan tentang kanker: Kurangnya 2 reseptor hormon dan kurang dalam HER2 menurut definisi positif, tetapi tidak memberi tahu Anda apa yang sebenarnya secara biologis mendorong itu. penyakit Ini adalah penyakit yang biasanya sangat sulit untuk diobati.

Sampai saat ini, pengobatan untuk penyakit rendah HER-2 sangat terbatas pada terapi sitotoksik konvensional, yang kinerjanya sangat buruk. Ini berdampak karena menciptakan persimpangan antara HR+ dan kanker payudara triple-negatif, menurut Neelam Patel, PharmD, BCOP, spesialis farmasi klinis di MD Anderson Cancer Center di Houston, Texas1

Patel menjelaskan lebih lanjut bahwa 2 tahun yang lalu, seorang pasien dengan kanker payudara metastatik HR+ yang telah menghabiskan semua pilihan terapi endokrin dan menggunakan capecitabine pada baris pertama mungkin akan diberikan taxane, tergantung pada paparan sebelumnya. 

“Tetapi pada saat itu, bahkan untuk penyakit HR+, ketika Anda memiliki penyakit yang resisten terhadap endokrin dan Anda mengobati dengan kemoterapi, perilakunya hampir persis seperti kanker payudara triple-negatif yang cenderung menjadi sangat agresif dan pengobatan cenderung tidak berhasil. ,” kata Patel. 

Baca :  Studi: Penggunaan Statin Ditemukan Mampu Turunkan Mortalitas Pasien Kanker Payudara

Biasanya, pasien ini akan memiliki interval kelangsungan hidup bebas perkembangan hanya sekitar 3 bulan, yang mirip dengan kanker payudara triple negatif yang diobati dengan kemoterapi. 

Penyakit yang sangat berbahaya. Benar-benar mewakili area kebutuhan yang tidak terpenuhi untuk dapat mengatasi populasi prognosis yang sangat menghancurkan. Sekarang sudah terdapat [trastuzumab deruxtecan (Enhertu; Daiichi Sankyo dan AstraZeneca)], sebuah opsi pengobatan ADC yang memiliki hasil yang sukses.

Reference : 

McArthur H, Patel N, Burks E. 2023. General Session: Impact of HER2-Low on the Oncology Landscape. Presented at: 2023 Advanced Topics for Oncology Pharmacy Professionals in New Orleans, LA.

Share this:

About Ayu Dewi Widaningsih

Avatar photo
Pharmacy Student

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.