FDA Tidak Merekomendasikan Penggunaan Krim Tabir Surya Untuk Bayi

Tips Jika Ingin Menggunakan Produk Tabir Surya Pada Bayi

Tips Jika Ingin Menggunakan Produk Tabir Surya Pada Bayi. Dibanding menggunakan sediaan/produk tabir surya, The American Academy of Pediatrics (AAP) menyarankan bayi menggunakan pakaian yang menutupi tubuh dan memakai topi untuk mencegah kulit terbakar. Kain yang berbahan rapat lebih baik daripada longgar. Perlu diingat bahwa daerah sensitif untuk bayi leher dan telinga juga perlu dilindungi dari sinar matahari.

“Bayi tidak berkeringat seperti yang kita lakukan”, ujar Hari Cheryl Sachs, M.D., seorang dokter anak di Badan POM-nya Amerika atau Food and Drug Administration (FDA).

“Keringat alami mendinginkan suhu kita supaya turun ketika kita panas, tapi bayi belum sepenuhnya berkembang sistem ini. Jadi Anda harus bisa memastikan bayi Anda tidak mendapatkan kondisi yang terlalu panas. ”

“Dalam panas, bayi juga berisiko lebih besar untuk menjadi dehidrasi. Untuk memastikan mereka cukup terhidrasi, menawarkan mereka makan biasa mereka ASI atau susu formula, “kata Sachs. “Kandungan air di kedua akan membantu mereka tetap terhidrasi dengan baik.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu diingat selama musim panas ini ketika di luar dengan bayi:

  • Menjaga bayi Anda terkena sengatan sinar matahari sebanyak mungkin.
  • Berkonsultasi dengan dokter anak Anda sebelum menggunakan tabir surya apapun pada bayi Anda. Jika Anda menggunakan sejumlah kecil tabir surya pada bayi Anda, jangan menganggap anak terlindungi dengan baik.
  • Pastikan anak Anda memakai pakaian yang menutupi dan melindungi kulit sensitif.
  • Gunakan akal sehat; jika Anda memegang kain melawan tangan Anda dan itu sangat tipis yang Anda dapat melihat melalui itu, mungkin tidak menawarkan perlindungan yang cukup.
  • Pastikan bayi Anda memakai topi yang memberikan keteduhan yang cukup setiap saat.
    Perhatikan bayi Anda dengan hati-hati untuk memastikan dia tidak menunjukkan tanda-tanda peringatan dari sengatan matahari atau dehidrasi. Termasuk rewel, kemerahan dan menangis berlebihan.
  • Memberikan susu formula bayi atau ASI jika Anda keluar di bawah sinar matahari selama lebih dari beberapa menit. Jangan lupa untuk menggunakan pendingin untuk menyimpan cairan.
  • Perhatikan berapa banyak bayi Anda buang air kecil. Jika kurang dari biasanya, mungkin tanda dehidrasi, dan bahwa lebih banyak cairan yang dibutuhkan sampai aliran kembali normal.
  • Hindari kombinasi tabir surya yang mengandung obat nyamuk serangga seperti DEET. Bayi mungkin menjilat tangan mereka atau menempatkan mereka di mulut mereka. Menurut AAP, DEET sebaiknya tidak digunakan pada bayi berusia kurang dari 2 bulan.
  • Jika Anda melihat bayi Anda menjadi terbakar matahari, keluar dari matahari langsung dan menerapkan kompres dingin ke daerah-daerah.
Baca :  Pfizer Minta FDA Izinkan Suntikan Booster Vaksin COVID-19 untuk Dewasa

Sumber : FDA

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Masterapotek Bongkar 9 Kunci Sukses Mengelola Apotek

Majalah Farmasetika – Seorang motivator bisnis apotek dan juga pemilik Griya Farma Group, apt. Andry …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.