Video Singkat Ini Jelaskan Alasan Sulitnya Menemukan Senyawa Antibiotik Baru

Majalah Farmasetika (Ed.4/Juni 2016). Amerika. Sebuah institusi The Pew Charitable Trusts  di Washington DC yang memiliki misi mendorong ilmu pengetahuan untuk memecahkan masalah terkait resistensi antibiotik dengan menerapkan pendekatan yang ketat dan analitis baru-baru ini merilis sebuah video singkat yang menjelaskan sulitnya dalam menemukan senyawa baru sebagai antibiotik.

Antibiotik merupakan obat dasar dalam terapi modern, penting untuk mengobati segala sesuatu dari infeksi kulit rutin atau radang tenggorokan, dan untuk melindungi pasien rentan menerima kemoterapi atau dirawat di unit perawatan intensif.

Tapi proliferasi berlebihan resisten antibiotik bakteri akhir-akhir ini terjadi di peternakan maupun kedokteran manusia yang dikombinasikan dengan kurangnya pengembangan obat baru dan inovasi menempatkan manusia di masa mengkhawatirkan dalam kesehatan masyarakat di mana bahkan prosedur bedah yang paling sederhana bisa memiliki konsekuensi yang mematikan.

Ahli kesehatan medis dan masyarakat setuju bahwa mengatasi resistensi antibiotik membutuhkan langkah-langkah yang akan memastikan penggunaan yang bijaksana dari obat yang ada dan jaringan penelitian yang kuat dari obat baru. Proyek resistensi antibiotik Pew mendukung kebijakan yang sedang dilakukan:

  • Memacu penciptaan antibiotik baru dengan menghilangkan hambatan peraturan, ekonomi, dan ilmiah yang menghambat penemuan antibiotik dan pengembangan.
  • Menetapkan program pelayanan untuk memastikan bahwa antibiotik yang diresepkan hanya bila diperlukan dalam pengaturan perawatan kesehatan manusia.
  • Mengakhiri terlalu sering menggunakan antibiotik pada hewan makanan.

Oleh karenanya Pew merilis sebuah video yang berisi tantangan dalam mencari kandidat senyawa baru sebagai antibiotik dengan durasi 2.43 menit. Berikut adalah intisari dari videonya :

Antibiotik menyelamatkan nyawa — jutaan nyawa. Tapi semakin kita menggunakannya, akan menjadi kurang efektif. Cepat atau lambat, bakteri akan berkembang untuk mengalahkan setiap antibiotik yang kita miliki, sehingga kita akan selalu perlu menemukan obat baru untuk melawan infeksi bakteri.

Baca :  Malacidin, Antibiotika Baru yang berasal dari Tanah

Namun, saat ini, ada terlalu sedikit antibiotik dalam pembangunan untuk memenuhi kebutuhan yang terus meningkat.

Jadi mengapa kita tidak bisa menemukan antibiotik baru?

Di era ’emas’ penemuan antibiotik, ilmuwan menguji jutaan molekul dan menemukan jenis baru beberapa antibiotik. Sebagian besar obat yang kita miliki saat ini didasarkan pada penemuan ini. Tetapi para ilmuwan waktu lalu menemukan antibiotik yang benar-benar baru yang dibuat untuk pasar itu pada tahun 1984. Hal ini telah berkembang semakin sulit untuk menemukan antibiotik baru, sebagian besar, karena tantangan ilmiah.

Mengatasi tantangan ini adalah kunci untuk mengalahkan bug terberat di luar sana: bakteri resisten Gram-negatif.
super ini memiliki tantangan terutama dari sistem pertahanannya. Dan kita harus menemukan molekul baru yang dapat melewati dan menghancurkan mereka.

Jadi, apa saja tantangan untuk menemukan molekul baru?

Ada jutaan molekul yang berbeda di luar sana, sehingga sulit untuk tahu di mana mencarinya. Para ilmuwan perlu bereksperimen untuk mencari tahu apa jenis molekul bisa masuk ke bakteri dan tinggal didalamnya, dalam rangka menciptakan mekanisme kerja baru untuk molekul barunya.

Kemudian, ilmuwan dapat membangun koleksi menjanjikan dari molekul, dimana peneliti di mana-mana dapat menggunakan untuk mencari antibiotik baru yang lebih efektif.

Pada saat yang sama, mereka juga harus berpikir di luar kotak dan menguji pendekatan yang sama sekali baru untuk melihat apa lagi dapat menyebabkan jenis baru dari obat-obatan.

Apa yang dipertaruhkan?

Tanpa antibiotik baru, perawatan kita ambil untuk diberikan hari ini – seperti operasi, kemoterapi, dan dialisis – mungkin menjadi terlalu berbahaya, dan infeksi sederhana bisa menjadi mematikan. Kita semua beresiko.

Sebuah target pendekatan ilmiah harus memiliki kekuatan untuk mengubah penelitian antibiotik dan memacu inovasi dari antibiotik baru yang sangat kita butuhkan.

Baca :  Kombinasi Antibiotik yang Umum Digunakan Ini Bisa Sebabkan Kematian Mendadak

Sumber : http://www.pewtrusts.org/en/projects/antibiotic-resistance-project

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni
Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

FDA Temukan Rifampisin dan Rifapentin Mengandung Nitrosamin Beresiko Karsinogenik

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat mengklarifikasi bagaimana akan menangani peningkatan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.