pd iai apoteker

PD IAI Jabar Menuntut Metro TV Meminta Maaf Terkait Pemberitaan Menyesatkan

Majalah Farmasetika (V1N5-Juli 2016). Pengurus Daerah Ikatan Apoteker Indonesia Jawa Barat (PD IAI Jabar) merilis nota protes dan tuntutan terkait pemberitaan menyesatkan Metro TV pada 15 Juli 2016 tentang Vaksin Palsu yang seolah-olah menganggap Apoteker sebagai Sumber/Penyebab Utama atau sekurang-kurangnya menjadi bagian dari pelaku pemalsuan vaksin.

Surat bernomor No: 001/NPT/IAI-PD JBR/VII/2016 yang juga dikirimkan ke redaksi pemberitaan Metro TV berisi 3 poin dimana mengatasnamakan Seluruh Apoteker di Jawa Barat yang menyampaikan NOTA PROTES atas Pemberitaan tersebut sekaligus MENUNTUT kepada Pihak Pimpinan, Managemen dan Redaktur Metro TV.

1. Agar MetroTV menyatakan bahwa Pemberitaan yang menganggap Kebanyakan Apoteker seolah-olah sebagai Produsen Vaksin Palsu adalah Sebuah Kesalahan Serius. Dan karena itu menuntut agar MetroTV menyampaikan Permohonan Maaf kepada Seluruh Apoteker selama sekurang-kurangnya 10x dalam sebulan, atas Ketidakakuratan

2. Agar MetroTV memulihkan kepercayaan publik kepada Apoteker atas Pemberitaan yang Tidak Valid dan Tidak Akurat dengan Berita-berita Lain yang mengedepankan Rasionalitas Penggunaan Obat melalui mekanisme Skrining, Monitoring dan Konseling Kefarmasian

3. Agar MetroTV dalam memberitakan hal-hal yang terkait dengan Produksi, Distribusi dan Pelayanan Kefarmasian (termasuk tetapi tidak terbatas pada kasus Vaksin Palsu) selalu menjaga Norma-norma Profesi dengan melibatkan Ikatan Apoteker Indonesia sebagai Organisasi Profesi yang Concern di bidang Kefarmasian di Indonesia.

Nota protes dan tuntutan ini ditandatangai oleh Ketua PD IAI Jabar, Ali Mashuda, pada tanggal 15 Juli 2016.

“Media mestinya menyampaikan berita dengan merujuk pula organisasi profesi terkait. Norma profesi harus dijaga” ujar Ali Mashuda kepada redaksi Majalah Farmasetika (16/7/2016).

“Apoteker harus segera menyadari bahwa ia adalah pelayan dan pelindung publik dalam hal kefarmasian, utamanya rasionalitas penggunaan obat” tutupnya berpesan kepada seluruh Apoteker di Jawa Barat.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kemenkes Waspadai Potensi Pandemi Virus Flu Babi G4 Jenis Baru di Indonesia

Majalah Farmasetika – Virus flu babi jenis genotype 4 (G4) menjadi virus baru yang harus …