meningitis
twitter @GSK

Kisah Haru Para Survivor Meningitis, Terkena Amputasi Tetapi Berprestasi Raih Medali

Majalah Farmasetika (V1N7-September 2016). Perusahaan raksasa farmasi GlaxoSmithKline (GSK) aktif mengkampanyekan terkait penyakit meningitis. #WinForMeningitis menjadi hashtag yang diusung GSK dan bisa dijumpai di media sosial saat ini. Beberapa kisah survivor meningitis yang terkena amputasi dan berprestasi meraih medali di olimpiade paralympic 2016 dimunculkannya.

Meningitis bisa terjadi terhadap siapa saja

Salah satunya adalah kisah Jamie Schanbaum, wanita berusia 27 tahun yang tiba-tiba terkena penyakit meningitis hingga koma dan harus terkena amputasi di kaki dan jari lengannya.

pic : buzzfeed.com
pic : buzzfeed.com

Ketika berumur 20 tahun, Schanbaum positif terjangkit meningitis, untuk menyelamatkan hidupnya, dokter kemudian mengamputasi kaki dan jari lengannya. Untuk mengetahui lebih jauh apa itu meningitis berikut skema lengkapnya.

pic : buzzfeed.com
pic : buzzfeed.com

Apa itu penyakit meningitis

Bakteri ini disebut Neisseria meningitidis. Menurut Dr. Len Friedland, Wakil Presiden Vice President of Scientific Affairs and Director of Public Health untuk vaksi di GSK, sekitar 10-20% dari remaja memiliki bakteri dalam hidung atau di belakang leher mereka dan itu tidak menimbulkan masalah. Namun dalam keadaan langka bakteri yang disebarkan oleh bersin, batuk, berbagi minuman atau rokok, mencium, atau apa pun yang melibatkan berbagi sekresi bisa masuk ke dalam aliran darah atau pelindung otak dan sumsum tulang belakang (meninges).

Setelah itu dalam aliran darah, pasien dapat berakhir dengan apa yang Friedland sebut sebagai “infeksi darah besar.” Ini yang membuat meningitis meningokokus yang sangat serius dan berpotensi mematikan.

Schanbaum tiba-tiba terkena flu, di suatu malam pada tahun kedua masa kuliahnya

Pada sekitar bulan November, Schanbaum di rumah mengerjakan tugas kuliah bersama temannya.

Baca :  GSK Kembangkan Pengobatan Masa Depan dengan Terapi Sel dan Gen

“Saya tidak merasa baik dan saya memutuskan untuk tidur siang dan tertidur sepanjang malam. Ketika terbangun tiba-tiba muntah dan seluruh tubuhnya terasa sakit. Pada hari berikutnya tubuh begitu lemah dan tidak bisa berjalan tanpa menggunakan dinding untuk menopang. Adik saya memanggil untuk menawarkan tumpangan ke sekolah. Saya berkata, ‘Tidak, saya rasa saya perlu untuk pergi ke rumah sakit,” kata Schanbaum.

Ketika kakaknya tiba, Schanbaum berada di lantai apartemennya; dia sudah runtuh dan terlalu lemah untuk bangun. Dia dirawat di rumah sakit hari itu, dalam waktu sekitar 14 jam dari perasaan pertama sakit.

Sehari dirawat di rumah sakit langsung koma

Schanbaum tidak ingat banyak apa yang terjadi selanjutnya, selain bangun dari waktu ke waktu melihat tubuhnya yang tampak seperti memiliki ruam merah dan berubah ungu yang pada akhirnya berubah menjadi hitam.

“Ini tampak seperti aku punya sarung tangan hitam sampai ke siku dan lutut-tertinggi yang hitam.” ujarnya.

Friedland menjelaskan bahwa respon tubuh terhadap infeksi darah serius adalah untuk memindahkan darah dan oksigen ke organ-organ yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidup – otak, paru-paru, dan hati – yang berarti bahwa apa pun di pinggiran, seperti kaki, lengan, jari, dan jari kaki, mulai kehilangan pasokan darah mereka. Akibatnya mereka mengembangkan gangren dan harus diamputasi.

Schanbaum begitu lemah ia hampir tidak bisa bergerak.

“Rasanya seperti saya memiliki ribuan pound pasir di tubuh saya. Saya tergantung pada perawat untuk mengubah posisi badan saya. ” lanjutnya.

Halaman berikutnya 

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.