wanita hamil
pic : freedigitalphotos.net

Konsumsi Obat Antidepresan Saat Kehamilan Beresiko Alami Gangguan Berbicara pada Anak

Majalah Farmasetika (V1N9-November 2016). Sebuah studi terbaru yang diterbitkan di JAMA Psychiatry telah menyimpulkan bahwa bayi yang lahir dari ibu yang menggunakan obat anti depresan selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI) selama kehamilan memiliki risiko lebih tinggi untuk gangguan berbicara dan bahasa selama masa kanak-kanak.

Apa itu SSRI?

SRRI adalah kelas obat pilihan pertama yang biasanya digunakan sebagai antidepresan dalam pengobatan gangguan depresi dan gangguan kecemasan. Contoh obat ini adalah : fluoxetine, citalopram, sertraline, dan lainnya

Mekanisme yang tepat dari SSRI tidak diketahui. SSRI diyakini untuk meningkatkan tingkat ekstraselular dari neurotransmitter serotonin dengan membatasi reabsorpsi ke dalam sel presynaptic, meningkatkan tingkat serotonin di celah sinaps yang tersedia untuk mengikat reseptor pasca-sinaptik. Mereka memiliki berbagai tingkat selektivitas untuk transporter monoamine lainnya, dengan SSRI murni hanya memiliki afinitas yang lemah untuk norepinefrin dan dopamin transporter.

SSRI adalah antidepresan yang paling banyak diresepkan di banyak negara. Khasiat SSRI dalam kasus-kasus ringan atau sedang depresi masih diperdebatkan.

Hasil studi

Penelitian observasional yang dipimpin oleh Alan S. Brown, MD, MPH, profesor psikiatri dan epidemiologi di Columbia University Medical Center, menyelidiki apakah penggunaan SSRI selama kehamilan akan mempengaruhi kemampuan berbicara, bahasa, motorik, atau kemampuan skolastik.

Kelompok yang dianalisis berdasarkan populasi data dari 56.340 anak-anak Finlandia yang lahir antara tahun 1996 dan 2010.

Anak-anak tersebut dibagi menjadi 3 kelompok:

Kelompok 1: Anak-anak yang lahir dari ibu yang didiagnosis dengan gangguan kejiwaan yang berhubungan dengan depresi yang mengkonsumsi SSRI setidaknya dua kali selama kehamilan (n = 15.596)
Kelompok 2: Anak-anak yang lahir dari ibu didiagnosis dengan gangguan kejiwaan yang berhubungan dengan depresi yang tidak mengkonsumsi SSRI selama kehamilan (n = 9537)
Kelompok 3: Anak-anak yang lahir dari ibu yang tidak memiliki riwayat gangguan kejiwaan yang berhubungan dengan depresi atau konsumsi SSRI (n = 31.207)

Baca :  Sebabkan Keguguran Kandungan, Australia Tarik Obat Herbal Mengandung Artemisia

Setelah mengikuti perkembangan anak-anak selama 14 tahun, para peneliti menemukan bahwa anak-anak di Grup 1 berada di 37% dan risiko 63% lebih tinggi untuk gangguan bicara dan bahasa daripada anak-anak di Grup 2 dan 3. Tidak ada perbedaan antara kelompok-kelompok motor atau kemampuan skolastik.

Studi lainnya

Studi yang dilakukan di Swedia menunjukkan bahwa bayi yang baru lahir dari ibu terkena SSRI selama kehamilan lebih mungkin untuk memerlukan perawatan bayi baru lahir.

Penelitian di Kanada menunjukkan risiko lebih tinggi untuk autisme pada anak dari ibu yang mengambil SSRI selama kedua atau ini ketiga trimester pertama dan menyimpulkan akan kebutuhan untuk mendidik ibu hamil tentang risiko potensial mengambil obat ini. Studi lebih lanjut tentu diperlukan.

Meskipun para ilmuwan lainnya tidak setuju pada jumlah perempuan yang mengambil antidepresan selama kehamilan, tidak ada keraguan bahwa beberapa wanita hamil memiliki resiko tersebut.

Implikasi hasil studi

Pertanyaannya apakah harus terus konsumsi SSRI atau antidepresan lainnya saat hamil perlu dijawab atas dasar kasus per kasus.

Meskipun psikoterapi dapat menjadi alat pengobatan yang efektif untuk individu dengan depresi ringan sampai sedang, bagi mereka dengan depresi yang lebih berat, menghentikan antidepresan pada akhirnya dapat menyebabkan lebih berbahaya.

Kondisi kejiwaan yang tidak diobati atau terobati dapat memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi wanita dan anaknya, sehingga diperlukan keterlibatan pada praktisi kesehatan dalam diskusi dengan pasien hamil tentang semua pilihan pengobatan yang potensial untuk depresi.

Sumber :

  1. http://www.pharmacytimes.com/news/antidepressant-use-in-pregnancy-linked-to-speechlanguage-disorders. (diakses 15/11/2016).
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Selective_serotonin_reuptake_inhibitor. (diakses 15/11/2016).
  3. Brown AS, Gyllenberg D, Malm H, et al. Association of selective serotonin reuptake inhibitor exposure during pregnancy with speech, scholastic, and motor disorders in offspring. JAMA Psychiatry. 2016;73(11):1163-1170. doi: 10.1001/jamapsychiatry.2016.2594.
  4. Nörby U, Forsberg L, Wide K, et al. Neonatal morbidity after maternal use of antidepressant drugs during pregnancy. Pediatrics. 2016;138(5). doi: 10.1542/peds.2016-0181.
  5. Boukhris T, Sheehy O, Mottron L, Bérard A. Antidepressant use during pregnancy and the risk of autism spectrum disorder in children. JAMA Pediatr. 2016;170(2):117-124. doi: 10.1001/jamapediatrics.2015.3356.
  6. Kantor ED, Rehm CD, Haas JS, Chan AT, Giovannucci EL. Trends in prescription drug use among adults in the United States from 1999-2012. JAMA. 2015;314(17): 1818-1831. doi: 10.1001/jama.2015.13766.
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.