Valbenazine, Terobosan Baru Terapi Tardive Dysknesia

farmasetika.com – Tardive dyskinesia merupakan suatu penyakit kelainan pada kontrol gerakan yang biasa ditandai dengan gerakan yang cepat dan berulang khususnya pada daerah mulut, bukal dan lingual.

Tardive dyskinesia dan pengobatannya

Penyakit ini merupakan penyakit yang masih tergolong ringan dan sulit untuk dikenali diantara kelainan motorik lainnya. Tardive dyskinesia biasanya disebabkan oleh efek samping dari konsumsi obat antipsikotik, atau obat neuroleptik.

Obat ini digunakan untuk mengobati gangguan mental seperti skizofrenia, gangguan bipolar, dan gangguan otak lainnya. Obat ini bekerja dengan cara menghalangi dopamin (zat kimia otak) yang bertanggung jawab dalam pergerakan otot secara normal. Ketika tingkat dopamin dalam otak rendah, gerakan tubuh menjadi menjadi sulit untuk dikendalikan. Meskipun tidak semua pasien pengguna obat antipsikotik akan mengalami tardive dyskinesia, gejala tersebut bisa muncul setelah 3 bulan pengonsumsian obat.

Dengan meningkatnya kejadian sindrom tardive, obat antipsikotik atipikal dikembangkan dan diperkenalkan pada tahun 1970-an.

Neuroleptik atipikal, seperti dibenzazepin clozapine, olanzapine atau quetiapine, menunjukkan penurunan risiko timbulnya sindrom tardive. Namun, derivat benzisoksazol, seperti risperidone, memiliki risiko tinggi untuk onset sindrom akut dan sindrom tardive. Alasannya mungkin adalah kesamaan struktural antara neuroleptik dan butofrophen yang terkait dengan benzisoksazol. Oleh karena itu, dikembangkan kembali obat guna mengobati simptomatis dari tardive dyskinesia dengan pendekatan menggunakan senyawa turunan Tetrabenazine, yaitu Valbenazine.

Temuan obat baru

Tim penemuan obat dari Neucrine Bioscience memulai penelitian dengan menguji ratusan molekul potensial yang secara khusus akan menghambat reseptor VMAT2, yang diketahui relevan dalam gangguan gerakan.

Peneliti akhirnya mengembangkan turunan obat yang digunakan untuk mengobati chorea di Huntington yang dikenal sebagai tetrabenazine; Versi Neurokrin yang lebih baik yakni valbenazine, dengan mudah lolos uji keselamatan praklinis dan studi keselamatan manusia fase 1, dengan mengatur situasi dan kondisi untuk melihat seberapa baik senyawa ini bekerja. Alat penilaian yang digunakan adalah Abnormal Involuntary Movement Scale (AIMS). Namun penelitian tersebut gagal.

Baca :  Polisakarida Baru Ini Potensial Mempercepat Penyembuhan Luka

Setelah kegagalan itu terjadi; saham perusahaan, serta moral, anjlok. Lalu, Neurokrin mengundang Robert Hauser, M.D., seorang profesor neurologi di University of South Florida dan kepala Universitas Pusat Gangguan Gerakan, untuk membantu mencari tahu mengapa penelitian tersebut gagal dan merancang sebuah percobaan yang ketat. Sebagai bagian dari studi fase 2, para peneliti telah merekam setiap peserta pada awal dan akhir persidangan.

Hauser dan seorang rekan, Stewart Factor, D.O., seorang ahli saraf di Emory University, setuju untuk meninjau ulang video tersebut secara dan memberi nilai pada pasien. Hasilnya: ada perbaikan yang signifikan secara statistik pada kelompok valbenazine.

Valbenazine adalah prodrug yang dimurnikan dari (+) – isomer tetrabenazine. Valbenazine (nama pengembangan NBI-98854) telah digunakan dalam uji coba yang mempelajari pengobatan dan ilmu dasar Tourette Syndrome dan Tardive Dyskinesia. Pada bulan April 2017, valbenazine disetujui oleh FDA (sebagai Ingrezza) sebagai pengobatan pertama dan satu-satunya yang disetujui untuk orang dewasa dengan Tardive Dyskinesia (TD).

Valbenazine menurunkan ketersediaan neurotransmiter monoamina dengan mencegah penyimpanannya di vesikula sinaptik. Valbenzine secara ekstensif dimetabolisme menjadi satu metabolit aktif [+] – α-dihydrotetrabenazine ([+] – α-HTBZ) melalui hidrolisis ester valin yang mencapai Cmaks dalam 4-8 jam [Label FDA].

Senyawa ini juga dimetabolisme melalui oksidasi oleh CYP3A4 / 5 ke metabolit mono-oksidasi NBI-136110 yang juga tampak aktif secara farmakologis. [+] – α-HTBZ dimetabolisme oleh CYP2D6.

Formulasi Valbenazine

Ingrezza (Valbenazine) hanya tersedia untuk penggunaan secara oral, dengan dosis masing-masing kapsul 40 mg valbenazine. Ingrezza memiliki kepala kapsul yang berwarna ungu dan badan kapsul yang berwarna putih.

Selain zat aktif valbenazine, ingrezza juga menggunakan eksipien seperti manitol, pati yang tergelatinisasi sebagian, silika (fumed), dan magnesium stearat. Cangkang kapsul Ingrezza mengandung gelatin, candurin silver fine, FD&C Red#40, and FD&C Blue#1.

Baca :  Lefamulin, Antibiotik Baru Untuk Mengatasi Pneumonia

Ingrezza dikonsumsi 1x sehari, dengan dosis awal 40 mg (1 kapsul). Setelah 1 minggu, dosis dinaikkan menjadi 2 kapsul (80 mg) sehari 1x. Ingrezza dapat menyebabkan beberapa efek samping seperti mengantuk, merasa lelah atau lemah, mulut kering dan konstipasi.

Dua alasan sehingga penggunaan valbenazine dianggap perlu untuk keamanan pasien.

  1. Lumrahnya diberikan rekomendasi penurunan dosis antipsikotik untuk mencegah munculnya TD sebagai dampak penggunaan antipsikotik, namun penurunan dosis antipsikotik akan berpengaruh pada efikasi pengobatan masalah mental pasien, sehingga penurunan dosis dirasa bukan pilihan yang tepat.
  2. Pengobatan penyakit mental termasuk dalam pengobatan jangka panjang. Dalam prosesnya, pasien kerap kali harus mendapatkan penggantian obat untuk emnemukan kombinasi antipsikotik yang tepat. Hal ini semakin memperbesar kemungkinan munculnya TD, sehingga dapat dicegah dengan adanya pemberian valbenazine sejak awal.

https://www.youtube.com/watch?v=4e_cvx5zRHc

Sumber :

  1. https://www.ingrezza.com/PI
  2. Kim, S. E. Valbenazine : First Global Approval. (2017); 77(10): 1-7.
  3. Thomas Müller. Valbenazine granted breakthrough drug status for treating tardive dyskinesia. Expert Opinion on Investigational Drugs(2015); 24(6): 737-742.
  4. https://www.drugs.com/mtm/valbenazine.html
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Syifa Khairunnisa

Check Also

Zegalogue® : Obat Antihipoglikemia Terbaru Untuk Pasien Diabetes

Majalah Farmasetika – Hipoglikemia merupakan kondisi dimana kadar gula darah cukup rendah. Keadaan ini tidak …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.