Home / Regulasi / FDA Peringatkan Obat Anti-Kejang Lamotrigin Sebabkan Reaksi Serius Sistem Kekebalan Tubuh

FDA Peringatkan Obat Anti-Kejang Lamotrigin Sebabkan Reaksi Serius Sistem Kekebalan Tubuh

Farmasetika.com – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat pada 1 Mei 2018 memperingatkan bahwa obat lamotrigine (Lamictal) untuk kejang dan gangguan bipolar dapat menyebabkan reaksi yang jarang tetapi sangat serius yang secara berlebihan mengaktifkan sistem kekebalan tubuh yang melawan infeksi tubuh. Ini dapat menyebabkan peradangan parah di seluruh tubuh dan menyebabkan rawat inap dan kematian, terutama jika reaksi tidak didiagnosis dan diobati dengan cepat. Sebagai akibatnya, FDA mewajibkan peringatan baru tentang risiko ini ditambahkan ke informasi peresepan dalam label obat lamotrigin.

Reaksi sistem kekebalan, yang disebut hemophagocytic lymphohistiocytosis (HLH) menyebabkan respon yang tidak terkendali oleh sistem kekebalan tubuh.

HLH biasanya muncul dengan demam persisten, biasanya lebih besar dari 38 °C, dan dapat menyebabkan masalah berat dengan sel-sel darah dan organ-organ di seluruh tubuh seperti hati, ginjal, dan paru-paru.

Lamotrigin digunakan sendiri atau dengan obat lain untuk mengobati kejang pada pasien epilepsi berusia dua tahun atau lebih tua. Ini juga dapat digunakan sebagai perawatan pemeliharaan pada pasien dengan gangguan bipolar untuk membantu menunda terjadinya episode mood seperti depresi, mania, atau hypomania.

Menghentikan lamotrigin tanpa terlebih dahulu berbicara dengan pemberi resep dapat menyebabkan kejang yang tidak terkendali, atau masalah kesehatan mental baru atau yang memburuk.

Lamotrigine telah disetujui dan dipasarkan selama 24 tahun di AS, dan tersedia dengan nama merek Lamictal dan sebagai generik. Di Indonesia sendiri tersedia merk Lamictal dan juga generiknya.

Profesional perawatan kesehatan harus menyadari bahwa pengenalan yang cepat dan pengobatan dini penting untuk meningkatkan hasil HLH dan menurunkan angka kematian.

Diagnosis sering rumit karena tanda dan gejala awal seperti demam dan ruam tidak spesifik. HLH mungkin juga dibingungkan dengan reaksi merugikan terkait imun yang serius lainnya seperti Drug Reaction with Eosinophilia and Systemic Symptoms (DRESS).

Baca :  Plester Transdermal Migrain Ini Ternyata Bisa Sebabkan Luka Bakar

Pasien yang mengalami demam atau ruam harus dievaluasi segera, dan hentikan lamotrigin jika HLH atau reaksi merugikan terkait kekebalan lainnya dicurigai dan etiologi alternatif untuk tanda dan gejala tidak dapat ditegakkan.

Anjurkan pasien untuk mencari perhatian medis segera jika mereka mengalami gejala HLH selama pengobatan lamotrigin. Diagnosis HLH dapat ditegakkan jika seorang pasien memiliki setidaknya lima dari delapan tanda atau gejala berikut:

  1. Demam dan ruam
  • Limpa membesar
  • Cytopenias
  • Peningkatan kadar trigliserida atau kadar fibrinogen dalam darah rendah
  • Kadar ferritin darah tinggi
  • Hemophagocytosis diidentifikasi melalui sumsum tulang, limpa, atau biopsi kelenjar getah bening
  • Aktivitas Sel Natural Killer (NK) yang menurun atau tidak ada
  • Peningkatan kadar CD25 pada darah menunjukkan aktivasi sel kekebalan yang berkepanjangan

Pasien harus menghubungi profesional perawatan kesehatan mereka segera jika mereka mengalami gejala HLH saat mengkonsumsi lamotrigin. HLH dapat terjadi dalam beberapa hari hingga minggu setelah memulai pengobatan. Pemeriksaan fisik dan tes darah laboratorium spesifik dan evaluasi lain digunakan untuk mendiagnosis HLH. Tanda dan gejala HLH termasuk tetapi tidak terbatas pada:

  1. Demam
  2. Hati yang membesar; gejala mungkin termasuk rasa sakit, kelembutan, atau pembengkakan yang tidak biasa di atas area hati di perut kanan atas
  3. Kelenjar getah bening yang membengkak
  4. Ruam kulit
  5. Kulit atau mata kuning
  6. Perdarahan yang tidak biasa
  7. Masalah sistem saraf, termasuk kejang, kesulitan berjalan, kesulitan melihat, atau gangguan visual lainnya

Dalam 24 tahun sejak persetujuan lamotrigine pada 1994, FDA mengidentifikasi delapan kasus di seluruh dunia dikonfirmasi atau diduga HLH terkait dengan obat pada anak-anak dan orang dewasa (lihat Ringkasan Data).

Jumlah ini hanya mencakup laporan yang dikirim ke FDA dan ditemukan dalam literatur medis, jadi ada kemungkinan kasus tambahan yang tidak kami ketahui. Kami memutuskan ada bukti yang masuk akal bahwa lamotrigin adalah penyebab HLH dalam delapan kasus ini berdasarkan waktu kejadian dan urutan di mana mereka terjadi. Para pasien dalam kasus ini memerlukan rawat inap dan menerima obat dan perawatan medis lainnya, dengan satu kematian.

Baca :  Injeksi Natrium Bikarbonat Ditarik dari Peredaran Karena Kontaminasi Partikel

FDA sebelumnya mengkomunikasikan informasi keselamatan terkait dengan lamotrigin pada bulan September 2006 (kemungkinan hubungan antara paparan Lamictal selama kehamilan dan celah mulut pada bayi baru lahir) dan Agustus 2010 (aseptic meningitis warning). Lamotrigine juga dibahas sebagai bagian dari peringatan keselamatan pada Mei 2009 tentang pikiran dan perilaku bunuh diri dengan seluruh kelas obat anti-kejang.

Sumber : https://www.fda.gov/Drugs/DrugSafety/ucm605470.htm

Share this:
  • 46
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    46
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

bpom

BPOM : Penggunaan Media Kontras Gadolinium Untuk Scan MRI Bisa Alami Retensi di Otak

Farmasetika.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) mengeluarkan safety alert/ untuk tenaga profesional kesehatan …

Leave a Reply

Skip to toolbar