How Do Viruses Mutate and What it Means for a Vaccine? (Pic : Breakthroughs.com)

Cara Virus Corona Bermutasi dan Implikasinya Terhadap Vaksin

Majalah Farmasetika – Saat virus SARS-CoV-2 menyebar ke seluruh dunia, virus ini bermutasi, dengan kata lain, memperoleh perubahan genetik.

Meskipun gagasan “mutasi virus” mungkin terdengar mengkhawatirkan, penting untuk dipahami bahwa banyak dari mutasi ini kecil, dan tidak memiliki dampak keseluruhan pada seberapa cepat virus menyebar atau berpotensi seberapa parah infeksi virus. Faktanya, beberapa mutasi dapat membuat virus tidak terlalu menular.

Sebagian besar pengetahuan kita tentang bagaimana virus berubah untuk melepaskan diri dari kekebalan alami atau yang diperoleh dari vaksin berasal dari pengamatan virus influenza dan terus memperbarui vaksin influenza. Virus influenza berubah dengan dua cara utama, antigenic drift dan antigenic shift.

Perbandingan persamaan dan perbedaan antara virus corona dan virus flu dapat membantu kita memahami bagaimana persamaan dan perbedaan tersebut dapat memengaruhi potensi vaksin COVID-19.

Antigenic Drift

Saat virus bereplikasi, gennya mengalami “kesalahan penyalinan” acak (mis. Mutasi genetik). Seiring waktu, kesalahan penyalinan genetik ini dapat, di antara perubahan lain pada virus, menyebabkan perubahan pada protein atau antigen permukaan virus.

Sistem kekebalan kita menggunakan antigen ini untuk mengenali dan melawan virus. Jadi, apa yang terjadi jika virus bermutasi untuk menghindari sistem kekebalan kita?

Pada virus influenza, mutasi genetik terakumulasi dan menyebabkan antigennya “melayang” – artinya permukaan virus yang bermutasi terlihat berbeda dari virus aslinya.

Ketika virus influenza cukup menyebar, vaksin untuk strain virus lama dan kekebalan dari infeksi virus influenza sebelumnya tidak lagi bekerja melawan strain baru yang melayang. Seseorang kemudian menjadi rentan terhadap virus flu mutasi yang lebih baru.

Antigenic drift adalah salah satu alasan utama mengapa vaksin flu harus ditinjau dan diperbarui setiap tahun, untuk mengikuti perkembangan virus influenza yang berubah.

Mungkinkah itu juga terjadi dengan SARS-CoV-2?

Dari apa yang telah diamati sejauh ini mengenai evolusi genetik SARS-CoV-2, ternyata virus tersebut bermutasi relatif lambat dibandingkan dengan virus RNA lainnya. Para ilmuwan berpikir ini karena kemampuannya untuk “mengoreksi” salinan RNA yang baru dibuat.

Baca :  Komisi Eropa Setujui Obat Hepatitis D Pertama (Bulevirtide)

Fungsi pemeriksaan ini tidak ada di sebagian besar virus RNA lainnya, termasuk influenza. Studi hingga saat ini memperkirakan bahwa virus corona baru bermutasi kira-kira empat kali lebih lambat daripada virus influenza, yang juga dikenal sebagai virus flu musiman. Meskipun SARS-CoV-2 bermutasi, sejauh ini tampaknya tidak terjadi secara antigen. Namun, perlu dicatat bahwa SARS-CoV-2 adalah virus yang baru ditemukan yang menginfeksi manusia. Masih banyak yang belum diketahui, dan pemahaman kita tentang virus SARS-CoV-2 terus berkembang

Pic : breakthroughs.com

Tingkat mutasi yang relatif lambat untuk SARS-CoV-2 ini membuat kami berharap bahwa kandidat vaksin SARS-CoV-2 yang diselidiki berpotensi memiliki satu rintangan yang lebih sedikit untuk menawarkan kemampuan untuk memberikan perlindungan dalam jangka waktu yang lebih lama.

Pergeseran Antigenik

Virus influenza mengalami pergeseran antigenik, perubahan besar yang tiba-tiba pada antigen virus yang lebih jarang terjadi dibandingkan penyimpangan antigenik.

Ini terjadi ketika dua strain virus influenza yang berbeda, tetapi terkait, menginfeksi sel inang pada waktu yang sama. Karena genom virus influenza dibentuk oleh 8 bagian RNA terpisah (disebut “segmen genom”), terkadang virus ini dapat “kawin”, dalam proses yang disebut “reassortment”. Selama reassortment, dua segmen genom virus influenza dapat bergabung untuk membuat strain baru virus influenza.

Pic : breaktrhoughs.com

Hasil reassortment adalah subtipe virus baru, dengan antigen yang merupakan campuran dari strain aslinya.

Ketika pergeseran terjadi, kebanyakan orang memiliki sedikit atau tidak ada kekebalan terhadap virus baru yang dihasilkan (seperti yang ditunjukkan oleh tanda “x” di bawah). Virus yang muncul sebagai akibat dari pergeseran antigenik adalah yang paling mungkin menyebabkan pandemi.

Pic : breakthroughs.com

Coronavirus tidak memiliki genom yang tersegmentasi dan tidak dapat menyusun ulang. Sebaliknya, genom virus korona terbuat dari satu RNA yang sangat panjang. Namun, ketika dua virus corona menginfeksi sel yang sama, mereka dapat bergabung kembali, yang berbeda dari reassortment. Dalam rekombinasi, genom RNA tunggal baru dijahit bersama dari potongan dua genom virus korona “induk”. Ini tidak seefisien reassortment, tetapi para ilmuwan percaya bahwa virus corona telah bergabung kembali di alam.

Baca :  Ahli Mikrobiologi Jelaskan Mengapa Virus Corona Bisa Bermutasi

Ketika ini terjadi, para ilmuwan mengidentifikasi virus yang dihasilkan sebagai “virus korona baru”. Pembangkitan virus korona baru, meskipun terjadi dengan mekanisme yang berbeda dengan pergeseran antigenik pada virus influenza, dapat memiliki konsekuensi yang sama, dengan penyebaran pandemi.

Alternatifnya, virus influenza pandemik kadang-kadang dapat muncul, bukan dengan reassortment tetapi oleh “zoonosis”, ketika virus influenza yang menginfeksi hewan lain, sering kali burung atau babi, melompat ke manusia dan mulai menyebar.

Hal ini juga terjadi dengan virus korona, dengan virus korona manusia baru, atau gen virus korona manusia baru, yang berasal dari virus korona leluhur yang telah menginfeksi hewan lain, seperti kelelawar, unta, atau trenggiling.

Sampai saat ini, peneliti telah melihat virus korona bertindak seperti virus influenza dalam menimbulkan wabah dan sekarang menjadi pandemi dari proses rekombinasi dan zoonosis yang menghasilkan virus korona manusia baru (menyerupai pergeseran antigenik dan asal zoonosis subtipe virus influenza manusia baru).

Sejauh ini, kita telah melihat virus korona manusia bermutasi tetapi tidak mengalami penyimpangan antigenik. Ini kabar baik untuk vaksin virus corona. Namun demikian, mengingat kesamaan antara perilaku virus influenza dan virus corona, ada banyak alasan untuk tetap waspada terhadap kemungkinan perubahan antigenik di masa depan pada SARS-CoV-2 dan bersiap untuk mengubah potensi vaksin COVID-19, jika diperlukan.

Sumber :

How Do Viruses Mutate and What it Means for a Vaccine https://www.breakthroughs.com/advancing-medical-research/how-do-viruses-mutate-and-what-it-means-vaccine

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Jika Tak Beradaptasi, Apoteker Makin Terpinggirkan dalam Sistem JKN

Majalah Farmasetika – Ulasan dari praktisi farmasi klinik, apt. Sudarsono, M.Sc, terkait positioning apoteker praktek …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.