Jika Ada Vaksin Lain, Regulator Eropa Tak Rekomendasikan Vaksin AstraZeneca

Majalah Farmasetika – Seorang eksekutif senior di European Medicine Agency (EMA) merekomendasikan untuk meninggalkan penggunaan vaksin AstraZeneca di Uni Eropa bila masih ada pilihan vaksin alternatif yang tersedia.

Ini karena kasus suntikan yang sangat jarang menyebabkan pembekuan darah, terutama pada orang yang lebih muda.

Marco Cavaleri, kepala strategi vaksin EMA ditanya apakah akan lebih baik untuk melarang AstraZeneca termasuk untuk usia di atas 60-an,

“Ya, dan itu adalah opsi yang banyak negara, seperti Prancis dan Jerman, pertimbangkan di terang dari peningkatan ketersediaan vaksin mRNA.” Jawab Cavaleri (13/6/2021).

“Namun, insiden sangat jarang terjadi dan setelah dosis pertama. Memang benar bahwa ada lebih sedikit data tentang dosis kedua, tetapi di Inggris [program vaksinasi] berjalan dengan baik.” Lanjutnya.

“Di antara orang muda, risiko penyakit berkurang, dan pesan untuk mereka adalah menggunakan vaksin mRNA secara khusus, tetapi pilihan diserahkan kepada masing-masing negara bagian.” Tegasnya.

Cavaleri kemudian mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters: “Sayangnya kata-kata saya belum ditafsirkan dengan benar dalam wawancara baru-baru ini dengan La Stampa.”

Dia mengatakan vaksin “mempertahankan profil risiko manfaat yang menguntungkan di segala usia tetapi terutama pada orang tua di atas 60 tahun.”

Dalam sebuah pernyataan singkat di Twitter, EMA mengatakan: “Informasi yang salah membuat putaran hari ini.

Beginilah situasinya: Keseimbangan manfaat/risiko vaksin AstraZeneca #COVID19 positif dan tetap diizinkan untuk semua populasi.”

Posisi EMA saat ini adalah bahwa vaksin AstraZeneca aman dan dapat digunakan untuk semua kelompok usia di atas 18 tahun.

Namun, beberapa negara anggota UE telah berhenti memberikannya kepada orang-orang di bawah usia tertentu, biasanya berkisar antara 50 hingga 65, membatasi penggunaannya untuk orang tua, karena kasus pembekuan darah yang sangat jarang.

Baca :  Mulai Uji Klinik, Vaksin COVID-19 dari Kalbe Farma berteknologi DNA

Sumber

EMA official recommends avoiding AstraZeneca vaccine http://www.pharmafile.com/news/579995/ema-official-recommends-avoiding-astrazeneca-vaccine

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Hapus Kontraindikasi Obat Statin untuk Pasien Hamil

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) memperbarui pelabelan pada semua produk …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.