Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Ibrexafungerp, Antifungal Triterpenoid Pertama Untuk Vulvovaginal Candidiasis

Majalah Farmasetika – Vulvovaginal candidiasis adalah jenis infeksi yang terjadi pada daerah vagina dan vulva (jaringan di lubang vagina) yang diakibatkan oleh jenis fungi bernama Candida.
Vulvovaginal candidiasis adalah salah satu jenis infeksi vaginal kedua terbanyak setelah infeksi bakteri. Sekitar 1,4 juta pasien terjangkit vaginal candidiasis per tahunnya pada negara Amerika Serikat sendiri (CDC, 2020).

Infeksi jamur ini menyebabkan iritasi, keluarnya cairan dan rasa gatal yang hebat pada vaginal dan vulva. Gejala lainnya yang dapat dirasakan yaitu rasa nyeri atau tidak nyaman saat buang air kecil, keputihan yang tidak normal, dan nyeri atau sensasi terbakar saat berhubungan seksual (CDC, 2021; Mayoclinic, 2021). Infeksi dapat terjadi ketika spesies candida secara superfisial menembus lapisan mukosa vagina dan menyebabkan respons inflamasi (NCBI, 2021).
Pada umumnya, pengobatan vulvovaginal cadidiadis adalah menggunakan obat antijamur yang dimasukkan melalui vagina seperti asam borat, nystatin, atau flucytosine. Selain itu, pengobatan vulvovaginal candidiadis dapat pula menggunakan dosis tunggal flukonazol yang diberikan secara oral.

Selama ini, telah terdapat beberapa obat yang digunakan untuk mengatasi vulvovaginal candidiadis seperti krim intravaginal kloritmazol 1% dan 2%, krim mikonazole 2% dan 4%, miconazole supositoria vaginal, salep tioconazole 6,5%, krim butoconazole 2%, krim terconazole 0,4% dan 0,8%, supositoria terconazole, dan sediaan oral fluconazole.
Obat terbaru untuk pengobatan vulvovaginal candidiasis adalah Brexafemme dengan kandungan aktifnya yaitu Ibrexafungerp.

Ibrexafungerp adalah sejenis antifungi yang memiliki aktivitas sebagai inhibitor enzim β-1,3-glucan synthase yang merupakan unit pembangun dinding sel fungi yaitu β-1,3-glucan. Perbedaan Ibrexafungerp dari antifungal yang sudah ada adalah kemampuannya untuk menginhibisi sisi ikatan lain dari β-1,3-glucan synthase sehingga dapat tetap bekerja pada fungi yang resisten terhadap echinocandin (DrugBank, 2021).
Brexafemme merupakan obat candidiasis pertama yang bukan berasal dari golongan azole, serta merupakan golongan antifungal baru yang pertama disetujui FDA setelah 20 tahun. Sehingga Brexafemme merupakan antifungal triterpenoid pertama untuk vulvovaginal candidiasis.

Mekanisme antifungal golongan azole adalah inhibisi sintesis ergosterol yang merupakan sterol penyusun membran sel fungal. Namun beberapa spesies Candida mulai menjadi resisten terhadap antifungal azole, yang terjadi melalui berbagai mekanisme seperti perubahan binding site, terjadinya drug efflux dan sebagainya. Sehingga antifungal triterpenoid ini menjadi solusi yang baik karena memliki mekanisme yang berbeda, yaitu inhibisi glucan synthase, yaitu enzim yang berperan dalam biosintesis ß-(1,3)-D-glucan (penyusun dinding sel fungal).

Baca :  Ferric Maltol, Obat Baru Untuk Terapi Defisiensi Besi

Brexafemme terbukti memiliki aktivitas fungisidal yang baik terhadap berbagai strain Candida, bahkan terhadap spesies Candida yang resisten terhadap fluconazole (FDA, 2021; Gamal, 2021).
Brexafemme dibuat dalam bentuk sediaan tablet dengan bobot ibrexafungerp per tablet 150 mg. Untuk indikasi Vulvovagina candidiasis, dosis obat ini adalah diminum dua kali sehari dua tablet dengan total dosis perhari 600 mg atau empat tablet 150 mg. Kontraindikasi dari obat ini adalah keadaan hipersensitivitas dan kehamilan. Telah dibuktikan bahwa ibrexafungerp memiliki efek toksik terhadap janin pada percobaan praklinik. Berdasarkan penelitian klinis fase 3, efek samping yang sering muncul dari obat ini adalah diare, mual, sakit perut, pusing, dan muntah (FDA, 2021).
Daftar Pustaka
CDC. 2021. Vaginal Candidiasis. Tersedia secara online di https://www.cdc.gov/fungal/diseases/candidiasis/genital/index.html [diakses pada 15 Oktober 2021].
CDC. 2021. Vulvovaginal Candidiasis. Tersedia secara online di https://www.cdc.gov/std/treatment-guidelines/candidiasis.htm [diakses pada 15 Oktober 2021].
FDA. 2021. Brexafemme. Tersedia secara online di https://www.accessdata.fda.gov/drugsatfda_docs/label/2021/214900s000lbl.pdf. [diakses pada 15 Oktober 2021].
Gamal A, Chu S, McCormick TS, Borroto-Esoda K, Angulo D and Ghannoum MA. 2021. Ibrexafungerp, a Novel Oral Triterpenoid Antifungal in Development: Overview of Antifungal Activity Against Candida glabrata. Front. Cell. Infect. Microbiol. 11:642358.
Mayoclinic. 2021. Yeast infection (vaginal). Tersedia secara online di https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/yeast-infection/symptoms-causes/syc-20378999 [diakses pada 16 Oktober 2021].
NCBI. 2021. Vaginal Candidiasis. Tersedia secara online di https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK459317/ [diakses pada 16 Oktober 2021].

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Nurdiani Adiningsih

Nurdiani Adiningsih

Check Also

Mengenal Studi Efikasi Desinfektan Metode COUPON di Industri Farmasi

Majalah Farmasetika – Produk steril adalah bentuk sediaan obat dalam bentuk terbagi-bagi yangbebas dari mikroorganisme …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.