Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Masyarakat Farmasi Pastikan Peracik Sabu di Lumajang Bukan Apoteker!

Majalah Farmasetika – Baru-baru ini satuan Reskoba Polres Lumajang, Jawa Timur, menggerebek dua pabrik narkoba rumahan pada Kamis (21/10/2021) malam. Menurut pemberitaan yang beredar, seorang pelaku Pria yang dianggap bekerja sebagai apoteker, sejak enam bulan terakhir memproduksi sabu di kandang ayam belakang rumahnya.

Ketua Masyarakat Farmasi Indonesia (MFI), Brigjend Pol (P) Drs. H. Mufti Djusnir, MSi., Apt. menyayangkan beredarnya pemberitaan di berbagai media yang menyebutkan “Pengracik Narkoba Rumahan di Lumajang Ternyata Seorang Apoteker.”

Menurutnya, hal tersebut tidak benar dan menciderai profesi Apoteker.

“Berita mengenai peracik narkoba di Lumajang ini jelas salah, saya juga tidak tahu sumbernya dari mana, dibilang Apoteker yang sebagai pelakunya. Itu tidak benar,” tegas Mufti Djusnir, Jum’at (22/10) sesuai rilis yang diterima redaksi.

“Dari penelusuran saya, pelakunya dipastikan bukan Apoteker, Saya protes keras dan wajib diluruskan!”

Mufti menambahkan, selama dia berdinas di Badan Narkotika Nasional (BNN), belum pernah menemui kasus penyalahgunaan narkotika dan psikotropika oleh Apoteker.

“Selama ini Apoteker terbukti berkontribusi secara signifikan dalam mengidentifikasi dan mencegah penyalahgunaan narkoba di tempat praktiknya. Apoteker juga aktif memberikan edukasi kepada masyarakat tentang bahaya penyalahgunaan Narkoba” Tegas Mufti.

Selanjutnya mufti menjelaskan, justru teman-teman Apoteker ini yang tidak terlindungi dengan baik praktiknya. Sedikit kesalahan administratif di tempat praktik, bisa menjerat sang Apoteker ke keranjang pidana.

“Dilematis saat keranjang pidana terbentang mulai UU Kesehatan, UU Narkotika dan UU Psikoropika dan celakanya Profesi Apoteker belum memiliki UU Praktik” Lanjut Mufti.

“Saat ini MFI bersama FIB, teman-teman IAI dan beberapa stakeholder terkait akan serius mensukseskan RUU Farmasi dan Praktik Keapotekeran menjadi UU, untuk melindungi masyarakat dan profesi Apoteker itu sendiri”

Dipihak lain, Presidium Farmasis Indonesia Bersatu (FIB) sudah melayangkan surat protes resmi ke beberapa redaksi media massa.

“Farmasis Indonesia Bersatu (FIB) protes keras terhadap judul dan isi pemberitaan media yang keliru. Pemberitaan tersebut memuat informasi keliru baik judul maupun subtansinya, sehingga dapat menyesatkan pandangan masyarakat terhadap profesi Apoteker” Ungkap presidium FIB, apt. Fidi Setyawan, M.Kes.

“Kami bertekad untuk konsisten membela martabat Apoteker, salah satunya dengan mendukung penuh MFI dan teman-teman IAI mengajukan RUU Farmasi dan Praktik Keapotekeran.” tutupnya.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal Molnupiravir, Obat Oral Antiviral COVID-19 Pertama di Dunia

Majalah Farmasetika – Molnupiravir (Lagevrio) adalah analog ribonukleosida kuat yang memblokir replikasi SARS-CoV-2 dengan bertindak …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.